Sabtu, 28 September 2019

Presentasi Elon Musk yang sangat dinanti-nantikan tentang perjalanan Mars akhir pekan ini. Inilah mengapa Anda harus menonton


New York (Bisnis CNN) Elon Musk mendirikan SpaceX 17 tahun yang lalu dengan tujuan tunggal, untuk menempatkan orang di Mars. Usahanya yang lain - meluncurkan satelit, menyemarakkan internet dari luar angkasa, dan menerbangkan astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional — merupakan sarana untuk mencapai tujuan itu. "Saya pikir kami perlu menjadi spesies multi-planet, dan kami jelas tidak sampai di sana berdasarkan kemajuan dalam industri luar angkasa," kata Musk pada 2012. "Jadi saya memulai SpaceX untuk mencoba menyelesaikan masalah itu." Selama bertahun-tahun, idenya untuk roket dan pesawat ruang angkasa yang mampu mengangkut orang ke Mars adalah murni teori. Namun, pada 2019, satu konsep transportasi Mars menjadi prototipe awal, dan selama musim panas itu menyelesaikan beberapa tes ketinggian rendah di Texas. Sekarang SpaceX sedang membangun prototipe yang lebih kuat yang dapat diluncurkan ke orbit Bumi pada akhir tahun ini.

Pada hari Sabtu, Musk akan menjadi tuan rumah acara di situs uji Texas untuk memberikan pembaruan paling menyeluruh dalam dua tahun tentang ambisi perjalanan antarplanet SpaceX - rencana yang telah mengalami revisi signifikan. Perusahaan ini mengeluarkan banyak waktu dan sumber daya untuk membangun perangkat keras yang dibutuhkan untuk mencapai Mars, sebuah perusahaan yang menurut Musk dapat menelan biaya antara $ 2 miliar dan $ 10 miliar. Di bawah rencana saat ini, perusahaan akan menggunakan Starship, sebuah pesawat ruang angkasa yang akan terbang ke orbit di atas pendorong roket besar yang disebut Super Heavy. Starship dan Super Heavy diharapkan untuk menggantikan jalur roket Falcon perusahaan, yang secara teratur meluncurkan satelit ke orbit Bumi. Musk mengatakan dia ingin pesawat ruang angkasa untuk melakukan perjalanan tanpa awak pertama ke Mars pada tahun 2022, membawa kargo. Sekarang pengujian untuk sistem baru telah pindah dari simulasi komputer ke dunia nyata, insinyur SpaceX dapat membuat keputusan lebih konkret tentang desain akhir pesawat ruang angkasa. Itu sebabnya industri luar angkasa dan fandomnya ingin sekali mendengar dari Musk, CEO dan desainer utama SpaceX, pada hari Sabtu.

Sistem Transportasi Antarplanet Musk memberikan presentasi mendalam pertamanya tentang perjalanan Mars pada September 2016 di sebuah konferensi ruang angkasa internasional di Meksiko. Dia memperkenalkan konsep dengan nama "Sistem Transportasi Antarplanet," atau ITS. Pada saat itu, SpaceX baru-baru ini menemukan cara untuk menggunakan kembali pendorong roket tahap pertama, yang merupakan bagian bawah roket yang memberikan dorongan awal saat lepas landas. Pembicaraan difokuskan pada bagaimana SpaceX dapat menggunakan teknologi itu untuk mengembangkan sistem peluncuran yang jauh lebih kuat yang sepenuhnya dapat digunakan kembali dan murah. SpaceX akan mencari untuk menciptakan teknologi yang dapat membawa harga perjalanan Mars menjadi sekitar $ 200.000 per orang, kata Musk, turun dari $ 10 miliar yang ia perkirakan biayanya menggunakan teknologi yang tersedia saat ini.

SpaceX merancang mesin roket besar, yang disebut Raptor, untuk menggerakkan roket Mars-nya. Uji coba mesin Raptor pertama terjadi pada tahun 2016. ITS disebut sebagai sistem transportasi dengan pesawat ruang angkasa besar yang mampu membawa hingga 100 orang. Itu akan terbang untuk mengorbit di atas pendorong roket raksasa. Pesawat ruang angkasa akan diakhiri dengan bahan bakar sementara di orbit Bumi, melakukan perjalanan enam bulan ke Mars, dan sumber daya di Mars akan digunakan untuk membuat batch baru bahan bakar untuk penerbangan pulang. Dia berbagi video konsep yang diberikan tentang seperti apa ITS nantinya. "Ini akan terlihat persis seperti yang Anda lihat, jadi ini bukan kesan seorang seniman," katanya. Namun, itu ternyata tidak benar. Sebagian besar detail teknis tentang desain ITS dihilangkan nanti, seperti ide Musk untuk menggunakan sebanyak 42 mesin roket pada booster yang lebih rendah. Musk menggunakan sebagian besar waktunya di panggung untuk membahas mengapa ia menganggap sangat penting untuk menciptakan koloni makhluk luar angkasa. "Sejarah akan bercabang dua di sepanjang dua arah," katanya kepada audiensi. "Satu jalan adalah kita tinggal di Bumi selamanya, dan kemudian akan ada beberapa peristiwa kepunahan akhirnya .... Alternatifnya adalah menjadi peradaban penjelajahan angkasa dan spesies multi-planet, yang saya harap Anda setuju bahwa itu adalah cara yang benar untuk pergi." Menggunakan ITS, ia menambahkan, koloni 1 juta orang bisa hidup di Planet Merah dalam 50 hingga 150 tahun.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...