Senin, 30 September 2019

Startup berjalan-jalan anjing, Wag mengumpulkan $ 300 juta untuk melepaskan pertumbuhan. Kemudian semuanya menjadi berantakan

(CNN) Pada awal 2018, Wag tampak seperti Big Thing berikutnya. Pada bulan Januari, para pendiri startup berjalan-anjing mengumumkan mereka telah mendapatkan investasi $ 300 juta dari SoftBank's Vision Fund. Investor teknologi terbesar di dunia, SoftBank memiliki $ 93 miliar yang tersedia dan jaringan koneksi global yang tiada duanya. Tidak seperti hampir semua perusahaan modal ventura lainnya, perusahaan ini mampu melakukan bisnis supercharging sendirian dan mengguncang seluruh industri. Diluncurkan pada 2015 di puncak booming berdasarkan permintaan, Wag didirikan oleh saudara-saudara Joshua dan Jonathan Viner, bersama dengan Jason Meltzer, yang sebelumnya menjalankan bisnis berjalan anjing tradisional. Bersama-sama, mereka mengikuti buku pedoman Uber: menghubungkan pemilik hewan peliharaan dengan jaringan dog walker Wag, yang bekerja sebagai kontraktor independen. Startup ini menarik dukungan dari selebriti termasuk penyanyi Mariah Carey dan aktris Olivia Munn, yang juga seorang investor. Pada saat kesepakatan SoftBank, Wag telah mencapai 100 kota di AS. Dengan dukungan SoftBank, dan penunjukan CEO veteran sekitar waktu yang sama, Wag tampak bangga menjadi pemimpin layanan perawatan hewan global. Lebih dari satu setengah tahun kemudian, SoftBank dan Wag gagal. Wag telah melalui beberapa putaran PHK, mengalami perubahan manajemen, dan menutup pusat layanan pelanggan di Hollywood Hills, menurut wawancara dengan 17 mantan karyawan yang baru-baru ini meninggalkan Wag, beberapa sebagai bagian dari PHK. Sebagian besar berbicara dengan CNN Business dengan syarat anonimitas, mengutip perjanjian tanpa pengungkapan atau kekhawatiran akan pembalasan.

Beberapa mantan karyawan mengklaim bahwa Hilary Schneider, seorang eksekutif teknologi veteran yang bergabung dengan Wag sebagai CEO pada Januari 2018, belum dapat menangani masalah mendasar yang dihadapi bisnis - termasuk pertumbuhan, keamanan hewan peliharaan, dan layanan pelanggan. Batu sandungan Wagag menyoroti tantangan yang dihadapi startup dalam mencoba menerapkan model on-demand populer untuk menjungkirbalikkan berbagai industri dalam mengejar pertumbuhan kapal roket, bahkan dengan dana perang. Itu datang di tengah keraguan yang lebih luas tentang strategi SoftBank untuk memompa sejumlah besar modal ke dalam startup teknologi yang mencolok. Dua dari investasi besar SoftBank lainnya, Uber dan WeWork, telah menerima pushback dari investor pasar publik. "Kepemimpinan senior [di Wag] terlepas dari perusahaan dan produk dan tidak memiliki pemahaman yang baik mengenai strategi yang diperlukan untuk membuatnya bertahan lama," kata Eric Weinmann, yang bertanggung jawab untuk pelaporan analitis, strategi, dan analisis mengenai pertumbuhan dan akuisisi pengguna dari Agustus 2018 hingga Juli 2019. "Wag tampaknya tidak pernah memiliki cara yang koheren untuk mengukur keberhasilan dan kegagalan." Dalam sebuah pernyataan panjang dalam menanggapi daftar pertanyaan yang terperinci dari CNN Business, juru bicara Wag mengatakan "kepemimpinan seniornya sangat disengaja dengan arahan Wag, menggunakan pendekatan berbasis data untuk memandu strategi dan pertumbuhan, sementara juga meningkatkan pelanggan pengalaman." Perusahaan itu juga berulang kali menekankan bahwa mereka sedang berupaya untuk "tumbuh secara serius" untuk menambah "nilai jangka panjang bagi bisnis," sambil berfokus pada "mendorong retensi dan loyalitas pelanggan." Pertumbuhan yang pernah memaksa perusahaan telah menurun sementara Rover, pesaing utamanya, terus melihat peningkatan penjualan dan untuk mendominasi Wag, menurut data yang disediakan oleh perusahaan riset Second Measure.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...