Senin, 30 September 2019

Wanita membawa energi matahari ke ribuan desa di India


Jaipur, India (Bisnis CNN) India sedang berusaha membawa listrik ke ratusan juta warganya yang hidup dari jaringan listrik. Dan itu berusaha memastikan bahwa daya berasal dari sumber yang bersih dan terbarukan. Frontier Markets membantu mencapai kedua tujuan itu di negara bagian Rajasthan, gurun pasir barat, menjual produk-produk bertenaga surya ke ratusan desa. Perusahaan ini berkembang dengan mengubah pelanggannya menjadi tenaga penjualan. Perusahaan ini mempekerjakan wanita untuk menjual produk seperti lampu, kompor, dan bahkan TV yang beroperasi dengan tenaga surya melalui program yang disebut Solar Sahelis (Solar Friends). Setiap wanita bertugas menjual produk ke ratusan rumah tangga pedesaan. "Kami mengetahui bahwa sementara pelanggan - orang yang membayar produk - adalah seorang pria, orang yang menggunakan produk tersebut adalah seorang wanita," kata CEO Frontier Markets Ajaita Shah dalam sebuah wawancara dengan CNN Business. "Faktanya, 70% dari pengguna kami adalah wanita dan saat itulah kami menyadari bahwa untuk melayani kebutuhan rumah tangga yang tepat dengan baik, wanita harus berada di pusat rantai nilai itu," tambahnya.

Shah mendirikan Frontier Markets pada tahun 2011, dengan tujuan menyediakan energi bersih untuk jutaan orang pedesaan India sementara juga memberi perempuan sumber pekerjaan dan penghasilan. Tujuan tersebut merangkum beberapa masalah paling mendesak di India. Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah menjadikan elektrifikasi pedesaan sebagai prioritas utama, mengumumkan tahun lalu bahwa 100% desa di negara itu sekarang memiliki akses ke kekuasaan. Tetapi pemerintah menganggap sebuah desa berlistrik jika hanya 10% dari rumahnya ada di grid, artinya lebih dari 200 juta orang masih tidak memiliki akses ke listrik. Pemerintah Modi juga telah menetapkan target agresif untuk meningkatkan kapasitas energi surya, dan telah berhasil berkembang dari kurang dari empat gigawatt pada 2015 menjadi hampir 30 gigawatt - sekitar 8% dari total kemampuan energi India. Pemerintah ingin meningkatkannya menjadi 100 gigawatt pada 2022.

3.000 wanita yang mempekerjakan Shah telah membantu menyediakan energi untuk lebih dari setengah juta rumah desa di Rajasthan, katanya. Para wanita mengomunikasikan manfaat energi bersih kepada rumah tangga pedesaan, tetapi juga membantu Frontier Market memahami jenis inovasi yang paling dibutuhkan rumah tangga tersebut, tambahnya. Kebutuhan mendesak lain yang dipecahkan oleh Frontier Markets adalah membuat lebih banyak wanita bekerja. Hanya 22% dari tenaga kerja India adalah wanita, menurut data terbaru dari Bank Dunia, salah satu tingkat terendah di dunia. India tertinggal dari negara-negara seperti Sudan, El Salvador dan Afghanistan. "Ketika India mulai tumbuh dan bergerak serta berubah dan berkembang, terutama dengan revolusi digital, perempuan masih tertinggal," kata Shah. "Sangat penting bagi kami untuk terus berinvestasi dalam keterampilan perempuan dan pendidikan mereka untuk dapat mengejar ketinggalan."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...