Rabu, 16 Oktober 2019

Apa selanjutnya untuk presiden baru Tunisia?

Presiden terpilih Tunisia Kais Saied telah memenangkan mandat yang jelas untuk memerangi korupsi dan mempromosikan keadilan sosial, meskipun perannya berfokus pada keamanan dan diplomasi. Berikut ini ikhtisar tantangan kebijakan utama yang dihadapi pendatang baru yang konservatif: - Perubahan kebijakan luar negeri? - Seorang profesor hukum konstitusi berdasarkan perdagangan, Saied tidak memiliki pengalaman nyata dalam kebijakan luar negeri. Sejauh ini, ia telah mengusulkan "prinsip lebih dari sekadar peta jalan nyata", menurut mantan diplomat Taoufik Ouanes. "Sambil tetap berpegang pada fundamental, dia akan melakukan penyesuaian pada diplomasi Tunisia," katanya.

 Tunis, yang saat ini memimpin Liga Arab, "dapat memperbarui hubungan diplomatik dengan Suriah (berhenti pada 2012) dan memainkan peran dalam mengembalikan" negara yang dilanda perang ke blok itu. Saied telah membuat pernyataan keras terhadap Israel, menganggap hubungan dengan negara Yahudi itu sebagai "pengkhianatan tingkat tinggi" - sebuah posisi nasionalis Arab yang membuatnya dipuji di antara para pendukung. Tunis saat ini tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Ouanes menambahkan bahwa Saied juga dapat "menyerukan revisi peraturan mengenai investasi asing di negara itu". Tunisia saat ini sedang menegosiasikan kesepakatan perdagangan dengan Uni Eropa. Ouanes mengatakan Saied dapat "meminta agar negosiasi mempertimbangkan kepentingan Tunisia lebih dalam". Prancis, bekas kekuatan kolonial di Tunisia, menyerukan "perluasan" hubungan selama panggilan telepon antara Presiden Emmanuel Macron dan Saied.

Apa tantangan keamanannya? - Sementara situasi keamanan telah meningkat secara signifikan sejak serangkaian serangan pada tahun 2015, Tunisia telah mempertahankan keadaan darurat selama empat tahun, dengan serangan terhadap pasukan keamanan terus berlangsung. Pada tanggal 27 Juni, serangan bunuh diri menewaskan dua orang di jantung ibukota Tunis, menghidupkan kembali momok kekerasan. Dalam debat yang disiarkan televisi menjelang pemilihan putaran kedua, Saied mengatakan bahwa kunci untuk memerangi terorisme adalah pendidikan, dengan alasan bahwa meningkatkan pendidikan dasar akan "mengimunisasi" pemuda terhadap ekstremisme. Dia juga mengatakan dia menganggap akses ke layanan kesehatan dan air sebagai bagian dari keamanan nasional, mengisyaratkan bahwa dia ingin terlibat langsung dalam meningkatkan ini. Tugas penting lainnya adalah mereformasi polisi, yang merupakan roda penggerak dalam kediktatoran yang digulingkan oleh pemberontakan 2011 dan yang terus dituduh melakukan pelanggaran HAM.

 - Ruang untuk bermanuver di bidang ekonomi? - Di bawah konstitusi, adalah peran pemerintah untuk memimpin perekonomian. Tetapi dengan dukungan pemilihnya yang kuat, Saied dapat campur tangan dalam negosiasi untuk membentuk pemerintahan, atau bahkan dalam merancang kebijakan ekonomi dan sosialnya. Saied juga dapat meluncurkan inisiatif presiden - mengusulkan tagihan ke parlemen atau dana untuk pekerjaan kaum muda, misalnya. Banyak warga Tunisia berharap presiden terpilih mereka, orang yang tidak berutang budi kepada para elit ekonomi negara itu, akan membawa lebih banyak keadilan sosial. - Apakah desentralisasi radikal mungkin? - Saied telah menganjurkan demokrasi langsung melalui dewan lokal untuk lebih mencerminkan "apa yang diinginkan rakyat" sebagai pengganti sistem partai yang berlaku di parlemen. 

 Tetapi majelis itu kemungkinan akan terlihat tidak mendukung pada pemungutan suara untuk pembubarannya sendiri. Hingga tingkat desentralisasi kekuasaan, tuntutan utama revolusi 2011, sudah berlangsung. Namun proses sejauh ini lambat, mengingat kurangnya kemauan politik. Sebuah kode untuk pemerintah daerah diadopsi sebelum pemilihan kota 2018, tetapi kurang dari seperenam dekritnya telah disetujui. "Para pejabat dan kementerian terpilih menentang pembagian kekuasaan," kata Nessryne Jelalia, direktur LSM Tunisia Al-Bawsala. "Kami sekarang memiliki presiden dan partai di parlemen yang menjadikannya pusat kampanye mereka," katanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...