Rabu, 16 Oktober 2019

EU, Inggris terlihat mendekati teks Brexit 'mungkin'

Brussels berharap untuk bangun dengan terobosan Brexit pada Rabu ketika negosiator Uni Eropa dan Inggris bekerja keras sepanjang malam pada rancangan perjanjian. Pound mencapai level tertinggi dalam lima bulan setelah kedua belah pihak menyuarakan optimisme hati-hati bahwa kesepakatan garis besar dapat ditemukan sebelum KTT Eropa kunci Kamis. Kesepakatan apa pun masih harus diajukan kepada para pemimpin Uni Eropa pada pertemuan puncak itu dan kemudian dipilih oleh parlemen Inggris yang skeptis - mungkin sedini mungkin selama sesi khusus pada hari Sabtu.

Namun para pejabat UE mengatakan London telah membuat cukup konsesi mengenai masalah perdagangan melintasi perbatasan Irlandia untuk mencapai kesepakatan yang sudah lama dicapai. Dengan menyetujui suatu bentuk batas pabean di Laut Irlandia, Inggris dapat mengizinkan provinsi Irlandia Utaranya untuk tetap di bawah aturan UE, mencegah kembali ke perbatasan darat yang keras dengan anggota UE Irlandia dan menyelamatkan penarikan yang dinegosiasikan. Tetapi Perdana Menteri Boris Johnson mungkin berjuang untuk meyakinkan MPS euro-konservatif garis keras Konservatif dan sekutunya dari Partai Demokrat Unionist (DUP) loyalis Irlandia Utara untuk menerima konsesi ini - kurang dari tiga minggu sebelum Inggris akan meninggalkan Uni Eropa.

Namun demikian, negosiator Uni Eropa Michel Barnier dan menteri Brexit Inggris Stephen Barclay menilai bahwa kesepakatan itu cukup dekat untuk membenarkan pejabat yang bekerja semalam untuk menyusun teks perjanjian penarikan pada malam KTT Uni Eropa. Para pejabat bungkam ketika tenggat waktu tengah malam yang dikabarkan datang dan pergi. "Pembicaraan sedang berlangsung," kata seorang pejabat Eropa. Barnier mengatakan teks harus ada di meja pada Rabu pagi jika pemerintah negara anggota memiliki kesempatan untuk mempertimbangkannya sebelum KTT, karena 28 pemimpin nasional tidak memiliki rencana untuk memperdebatkan rincian perjanjian.

Jika tenggat awal Rabu terlewati, para pejabat mengatakan perundingan bisa dilanjutkan lagi pekan depan dan KTT khusus akan diadakan tepat pada waktunya bagi Johnson untuk memenuhi janjinya untuk memimpin Inggris keluar dari blok pada 31 Oktober. - 'Momentum positif' - Para pemimpin Eropa memperingatkan mereka tidak akan membiarkan Inggris menggunakan Irlandia Utara sebagai pintu belakang ke pasar tunggal dan Barnier mengatakan Selasa bahwa "sekarang saatnya untuk mengubah niat baik menjadi teks hukum." Presiden Prancis Emmanuel Macron rupanya berbagi optimisme yang dijaga, dengan seorang pembantu mengatakan kepada wartawan ada "momentum positif" di balik perundingan.

Downing Street mengatakan Johnson telah memanggil Macron dan melakukan diskusi yang "konstruktif" dan "baik". Tetapi Kanselir Jerman Angela Merkel menguraikan mengapa para pejabat Uni Eropa menggerakkan tawar-menawar yang sulit dan berharap Inggris akan berkomitmen pada "bidang permainan yang setara" dalam perdagangan dan perdagangan pasca-Brexit. "Satu hal yang jelas, Inggris akan berkembang menjadi pesaing lain di ambang pintu Eropa," Merkel mengatakan kepada para industrialis Jerman. "Dan karena itu Uni Eropa akan ditantang untuk menjadi lebih kompetitif dan memikul tanggung jawab geopolitik."

- Secercah harapan - "Momen terakhir selalu sedikit lebih lambat dari yang Anda kira," kata seorang pejabat pemerintah Jerman kepada AFP, yang menyarankan Brexit harus ditunda setelah akhir bulan jika perundingan ingin mencapai kesimpulan yang sukses. Lebih dari tiga tahun setelah pemungutan suara referendum Inggris tahun 2016 untuk meninggalkan blok Eropa, pembicaraan tetap macet tentang bagaimana menghindari pemeriksaan pabean di perbatasan antara Irlandia Utara yang diperintah Inggris dan Irlandia. UE memiliki keraguan tentang pengaturan bea cukai yang diusulkan London dan peran untuk perakitan Stormont Irlandia Utara dalam memberikan persetujuan untuk rencana tersebut.

 "Johnson telah memodifikasi proposal aslinya sehingga dia menyatakan dengan jelas bahwa tidak akan ada perbatasan pabean di perbatasan Irlandia," kata seorang diplomat Eropa kepada AFP. Di London, pemimpin DUP Arlene Foster mengatakan kepada BBC bahwa dia ingin mendukung kesepakatan, tetapi tidak akan melakukannya jika dia merasa itu membagi Irlandia Utara dari seluruh Inggris dan menambahkan bahwa tanpa dukungan partainya, "semua orang tahu" itu tidak akan lulus di parlemen. Jika tidak ada kesepakatan yang tercapai pada hari Sabtu, Johnson akan melanggar undang-undang Inggris yang menuntut dia meminta Uni Eropa untuk menunda Brexit untuk ketiga kalinya daripada mengambil risiko keberangkatan yang berpotensi "tidak ada kesepakatan".

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...