Rabu, 02 Oktober 2019

'Call of Duty: Mobile' dirilis

New York (CNN Business) Game mobile "Call of Duty" yang sangat dinanti-nantikan ini dirilis Selasa pagi - dan itu sudah menjadi salah satu aplikasi baru teratas.

"Call of Duty: Mobile" adalah game gratis untuk diunduh yang tersedia untuk perangkat iOS dan Android. Game penembakan orang pertama sarat dengan pembelian dalam aplikasi yang mulai dari $ 1,49 dan biaya sebanyak $ 159,99. Gim ini sudah menjadi aplikasi terlaris kedua di Apple App Store AS, menurut layanan analytics Sensor Tower. Itu belum peringkat di Google Play store. "Call of Duty: Mobile" bukan game mobile pertama dari waralaba, tapi "menyatukan pengalaman dari seri Modern Warfare dan Black Ops" untuk pertama kalinya, menurut Activision (ATVI). Ada juga mode "Battle Royale" baru yang memungkinkan pemain bertarung sebanyak 100 orang sekaligus. Game ini dirilis di seluruh dunia Selasa, dengan beberapa pengecualian termasuk Cina. "Call of Duty: Mobile" dikembangkan oleh raksasa teknologi Cina Tencent bersama dengan Timi Studio, yang membuat game populer "Arena of Valor." Rilis video game di China menghadapi pengawasan ketat karena regulator sebelumnya mengatakan mereka ingin mengontrol jumlah game online baru dan membatasi waktu permainan untuk anak di bawah umur. Pada bulan Mei, Tencent (TCEHY) terpaksa menarik steker di Battlegrounds PlayerUnknown karena pembatasan pemerintah pada game. "Call of Duty" adalah salah satu game paling menguntungkan Acitivision Blizzard. Rilis ini dapat membantu meningkatkan perusahaan yang kesulitan, yang juga memiliki "Candy Crush" dan "World of Warcraft." Dalam kuartal pendapatan terbaru perusahaan, Acitivision mencatat penjualan $ 1,4 miliar dibandingkan dengan $ 1,6 miliar tahun lalu. Awal tahun ini, Activision mengatakan merumahkan 8% dari tenaga kerjanya. Perusahaan ini berjuang untuk mengikuti permainan multi-pemain gratis, seperti Fortnite.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...