Rabu, 02 Oktober 2019

Tesla melanggar undang-undang perburuhan dengan tweet Elon Musk, aturan hakim


New York (CNN) Tesla melanggar undang-undang perburuhan dengan mengancam karyawan ketika mereka berusaha untuk berserikat, seorang hakim buruh California memutuskan Jumat malam. Perusahaan sekarang harus mengadakan pertemuan untuk memberi nasihat kepada pekerja tentang hak-hak mereka, dan CEO Elon Musk harus hadir. Hakim Hukum Administratif Amita Baman Tracy memutuskan pada hari Jumat bahwa Tesla telah melanggar Undang-Undang Hubungan Perburuhan Nasional beberapa kali pada tahun 2017 dan 2018. Pelanggaran tersebut termasuk tweet Musk pada Mei 2018 yang mengatakan, "Tidak ada yang menghentikan tim Tesla di pabrik mobil kami dari pemungutan suara. Bisa melakukan itu jika mereka mau. Tapi mengapa membayar iuran serikat pekerja & menyerahkan opsi saham tanpa bayaran?" Hakim mengatakan tweet tersebut merupakan "karyawan yang mengancam" mereka akan kehilangan opsi saham mereka jika mereka memilih untuk berserikat. "Tweet Tweet hanya dapat dibaca oleh karyawan yang masuk akal untuk menunjukkan bahwa jika karyawan memilih untuk berserikat, mereka akan memberikan opsi saham," tulis Tracy. "Musk mengancam akan mengambil manfaat yang dinikmati oleh karyawan sebagai akibat dari pemungutan suara untuk berserikat." Putusan itu juga mendapati Tesla melanggar undang-undang perburuhan dengan melarang karyawan membagikan selebaran di luar jam kerja mereka di tempat parkir karyawan di Fremont, California; mengatakan kepada karyawan bahwa memilih serikat itu sia-sia; dan menginterogasi karyawan tentang kegiatan serikat mereka. Tracy memutuskan bahwa Tesla perlu "berhenti dan berhenti" perilaku itu dan sepenuhnya mengembalikan dan memberikan kompensasi kepada satu karyawan yang telah dipecat secara tidak sah karena terlibat dengan kegiatan serikat. Pembuat mobil juga perlu memberi tahu para pekerja pada sebuah pertemuan bahwa Tesla melanggar Undang-Undang Hubungan Perburuhan Nasional beberapa kali.

Putusan itu dikeluarkan sebagai tanggapan terhadap keluhan praktik perburuhan yang tidak adil yang diajukan oleh Serikat Pekerja Otomatis, termasuk satu pada 2017 yang menuduh perusahaan memecat pendukung serikat pekerja. UAW pada hari Sabtu tidak segera mengomentari keputusan tersebut. Dikatakan pekerja Tesla belum melakukan pemungutan suara untuk serikat pekerja. Tesla tidak segera berkomentar pada hari Sabtu. Tidak jelas apakah perusahaan akan mengajukan banding. Pada 2017, Tesla mengatakan bahwa tidak ada karyawan yang pernah dihukum karena mendukung serikat pekerja, sebagai tanggapan terhadap keluhan dari UAW. Pada 2018, Tesla membela tweet Musk untuk CNN Business. "Kicauan Elon hanyalah pengakuan terhadap fakta bahwa tidak seperti Tesla, kami tidak mengetahui satu pun produsen mobil yang diwakili UAW yang menyediakan opsi saham atau unit stok terbatas untuk karyawan produksi mereka, dan penyelenggara UAW telah secara konsisten menolak nilai Tesla ( TSLA) ekuitas sebagai bagian dari paket kompensasi kami, "kata juru bicara. UAW mengatakan pada hari Sabtu kontraknya dengan General Motors, Ford dan Chrysler memang memiliki rencana pembagian keuntungan. Elon Musk berada di tengah-tengah berbagai pertempuran hukum menuntut bahwa dia lebih memperhatikan kepentingannya sendiri daripada kepentingan para pemegang saham Tesla. Juru bicara dan pengacara Tesla mengatakan gugatan itu tidak pantas dan Tesla akan dengan penuh semangat menentang mereka.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...