Minggu, 13 Oktober 2019

Defisit 2020 Malaysia di 3,2pc? Terus? Tiga ekonom mempertimbangkan

KUALA LUMPUR, 13 Oktober - Pemerintah Pakatan Harapan (PH) berencana untuk membelanjakan RM297 miliar tahun depan, berharap dapat merangsang ekonomi Malaysia selama perlambatan global sambil mempertahankan defisit fiskal 3,2 persen dari PDB. Dibandingkan dengan defisit tahun ini yang diproyeksikan pada 3,0 persen, angka tahun 2020 adalah 0,2 persen lebih tinggi secara signifikan. Anggota parlemen oposisi dan beberapa lembaga keuangan telah mengaitkan ini, mengatakan revisi ke atas melempar beberapa bendera merah tentang keberlanjutan 10-tahun Visi Kemakmuran Bersama PH. Ekonom Christopher Choong Weng Wai merasa seharusnya tidak ada kekhawatiran dengan tingkat defisit fiskal ini, mengatakan utang dalam negeri dan luar negeri Malaysia masih di bawah tingkat berbahaya dan ada banyak ruang untuk pertumbuhan.

“Dalam pandangan saya, ketika ekonomi menghadapi angin sakal, kita seharusnya tidak terlalu khawatir dengan defisit fiskal, diproyeksikan 3,2 persen pada tahun 2020. “Utang domestik dan utang luar negeri kita semua masih di bawah aturan fiskal berkelanjutan yang diberlakukan sendiri, jadi kita masih punya ruang fiskal untuk ekspansi, ditambah biaya layanan utang kita masih di bawah 15 persen dari total pendapatan kita,” Khazanah Research Institute wakil direktur mengatakan kepada Malay Mail ketika dihubungi setelah tabling Anggaran 2020 Jumat lalu. Choong mengatakan dia secara pribadi mengharapkan pemerintah untuk mengumumkan anggaran ekspansi untuk tahun depan, hanya untuk mengetahui bahwa itu adalah anggaran kontraktif dengan pengeluaran turun sebesar 6,1 persen dibandingkan dengan 2019.

"Karena itu, Anggaran 2020 membawa total anggaran RMK11 menjadi RM1,4 triliun, yang 14 persen lebih tinggi dari anggaran RMK10 pada RM1,2 triliun," katanya, menggunakan singkatan Malaysia untuk Malaysia Plan ke-11 dan ke-10. Rencana Malaysia masing-masing. Choong optimis bahwa pertumbuhan Malaysia tidak akan terbatas, mengatakan ada ruang untuk stimulus fiskal karena bagian dari pengeluaran pembangunan bersih juga meningkat dalam Anggaran 2020 dibandingkan dengan dimulainya periode RMK11 pada 2016.

Total pendapatan Malaysia untuk 2019 diperkirakan akan meningkat RM1,5 miliar menjadi RM263,3 miliar dibandingkan dengan perkiraan aslinya. Pemerintah bertujuan untuk mempertahankan tingkat kontrol tertentu untuk mempertahankan lintasan ini dan memastikan bahwa utang dapat dikelola, mencatat bahwa pada 2019 defisit berada pada 3,4 persen. Selama presentasi Anggaran 2020, PH menegaskan kembali komitmennya untuk memperkuat posisi keuangan negara sambil memprakarsai langkah-langkah untuk menopang perekonomian dalam menghadapi gempa global akibat ketegangan perdagangan AS-Cina. Ini mengalokasikan lebih banyak uang untuk meningkatkan sekolah, petani Felda dan Tabung Haji bahkan ketika menyisihkan dana untuk melayani utang negara seperti yang untuk SRC International. Pemerintah juga menggelontorkan uang untuk mempercepat proyek infrastruktur tiket besar seperti tahap kedua MRT melintasi Lembah Klang, Pan Borneo Highway untuk penghubung jalan antara Sabah dan Sarawak, dan rel jalur ganda listrik antara Gemas di Negri Sembilan dan Johor Baru.

Anggota eksternal Komite Kebijakan Moneter Bank Negara Malaysia, Profesor Yeah Kim Leng juga mengatakan bahwa tidak ada masalah jika pemerintah dapat mempertahankan lintasan defisit fiskal dalam jangka panjang, terutama jika pengeluarannya mendorong konsumen untuk berbelanja, menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. “Untuk ekonomi kecil, diinginkan untuk membangun ruang fiskal di mana pemerintah dapat meningkatkan pengeluaran kontra-siklus sambil menjaga utang pada tingkat yang dapat dikelola, ketika dihadapkan dengan guncangan eksternal seperti krisis keuangan global.

 “Tantangan utama adalah menentukan tingkat kenaikan pengeluaran yang tepat yang diperlukan untuk menghadapi risiko penurunan yang ditimbulkan oleh perlambatan ekonomi global tahun depan. “Anggaran 2020 yang sedikit ekspansif dinilai tepat mengingat bahwa ekonomi diperkirakan akan mempertahankan pertumbuhan moderat tahun depan. Efek yang dimaksudkan dari anggaran ekspansif adalah untuk meningkatkan kepercayaan dan sentimen sektor swasta sehingga mereka akan terus belanja dan berinvestasi, ”katanya kepada Malay Mail. Ya melihat PH berhasil menavigasi tali antara anggaran ekspansi dan jatuh dari tebing fiskal dalam Anggaran 2020. Dia mencatat bahwa meskipun ada alokasi yang jauh lebih tinggi untuk sebagian besar kementerian, pemerintah tidak menaikkan pajak kecuali untuk sekitar 2.000 orang Malaysia yang dikategorikan kaya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...