Minggu, 13 Oktober 2019

Ribuan orang di Eropa berbaris melawan serangan Suriah di Turki

Ribuan orang, beberapa berteriak "teroris Erdogan", turun ke jalan-jalan di Paris dan kota-kota Eropa lainnya pada hari Sabtu sebagai protes atas serangan Turki terhadap Kurdi di Suriah. Para pengunjuk rasa berbaris di bawah bendera Kurdi hijau, merah dan kuning melambaikan plakat bertuliskan "Trump = pembunuh berantai" atau menyebut Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan "pemimpin sejati Daesh," akronim Arab untuk kelompok jihadis Negara Islam. Penyelenggara mengatakan "lebih dari 20.000 orang" ikut serta dalam demonstrasi di Paris setelah Ankara meningkatkan serangannya terhadap kota-kota perbatasan yang dikuasai Kurdi di Suriah timur laut pada Sabtu, menentang meningkatnya ancaman sanksi internasional. "Turki menyerang Rojava (zona Kurdi yang diproklamirkan sendiri di timur laut Suriah) dan Eropa mengawasi," teriak mereka ketika mereka berbaris menuju Chatelet di pusat kota Paris. Polisi di ibukota memperkirakan 4.000 orang telah ambil bagian. 

Di Prancis, juru bicara satu kelompok Kurdi menyerukan sanksi AS dan Uni Eropa terhadap Turki. Ada protes serupa di kota-kota Prancis lainnya termasuk Marseille, Strasbourg - kursi parlemen Eropa - Bordeaux, Lille dan Grenoble. Serangan Turki dimulai pada hari Rabu setelah Presiden AS Donald Trump memerintahkan pasukan Amerika untuk mundur dari perbatasan. Trump telah menghadapi badai kritik karena meninggalkan sekutu setia dalam kampanye pimpinan AS melawan kelompok Negara Islam. Protes pro-Kurdi juga diadakan di Jerman dengan lebih dari 10.000 peserta di Cologne, menurut kantor berita DPA. Beberapa ratus berdemonstrasi di ibukota Hongaria Budapest di luar kedutaan besar Turki dan AS, meneriakkan "diktator Trump-Orban-Erdogan!". Viktor Orban adalah perdana menteri sayap kanan Hongaria yang populis. Puluhan suku Kurdi juga berbaris melalui ibukota Siprus Nicosia, dengan seorang pengunjuk rasa memegang spanduk bertuliskan: "Jangan menjadi kaki tangan pembantaian bangsa Kurdi."

Ribuan orang, beberapa berteriak "teroris Erdogan", turun ke jalan-jalan di Paris dan kota-kota Eropa lainnya pada hari Sabtu sebagai protes atas serangan Turki terhadap Kurdi di Suriah. Para pengunjuk rasa berbaris di bawah bendera Kurdi hijau, merah dan kuning melambaikan plakat bertuliskan "Trump = pembunuh berantai" atau menyebut Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan "pemimpin sejati Daesh," akronim Arab untuk kelompok jihadis Negara Islam. Penyelenggara mengatakan "lebih dari 20.000 orang" ikut serta dalam demonstrasi di Paris setelah Ankara meningkatkan serangannya terhadap kota-kota perbatasan yang dikuasai Kurdi di Suriah timur laut pada Sabtu, menentang meningkatnya ancaman sanksi internasional.

 "Turki menyerang Rojava (zona Kurdi yang diproklamirkan sendiri di timur laut Suriah) dan Eropa mengawasi," teriak mereka ketika mereka berbaris menuju Chatelet di pusat kota Paris. Polisi di ibukota memperkirakan 4.000 orang telah ambil bagian. Di Prancis, juru bicara satu kelompok Kurdi menyerukan sanksi AS dan Uni Eropa terhadap Turki. Ada protes serupa di kota-kota Prancis lainnya termasuk Marseille, Strasbourg - kursi parlemen Eropa - Bordeaux, Lille dan Grenoble. Serangan Turki dimulai pada hari Rabu setelah Presiden AS Donald Trump memerintahkan pasukan Amerika untuk mundur dari perbatasan. Trump telah menghadapi badai kritik karena meninggalkan sekutu setia dalam kampanye pimpinan AS melawan kelompok Negara Islam. 

 Protes pro-Kurdi juga diadakan di Jerman dengan lebih dari 10.000 peserta di Cologne, menurut kantor berita DPA. Beberapa ratus berdemonstrasi di ibukota Hongaria Budapest di luar kedutaan besar Turki dan AS, meneriakkan "diktator Trump-Orban-Erdogan!". Viktor Orban adalah perdana menteri sayap kanan Hongaria yang populis. Puluhan suku Kurdi juga berbaris melalui ibukota Siprus Nicosia, dengan seorang pengunjuk rasa memegang spanduk bertuliskan: "Jangan menjadi kaki tangan pembantaian bangsa Kurdi."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...