Kamis, 24 Oktober 2019

Ford membukukan pendapatan yang kuat tetapi memangkas prospek

Ford, yang kemungkinan merupakan pembuat mobil AS berikutnya yang akan menghadapi negosiasi dengan Serikat Pekerja Otomatis, melaporkan laba yang kuat pada hari Rabu. Tetapi perusahaan memperingatkan para investor bahwa mereka tidak mengharapkan kinerja yang baik dalam tiga bulan terakhir tahun ini seperti yang diperkirakan sebelumnya. Ford mengatakan tantangan yang dihadapinya, termasuk biaya garansi yang lebih tinggi, insentif yang lebih tinggi dari yang direncanakan untuk menarik pembeli mobil Amerika Utara, dan penjualan yang lebih rendah di Cina, semuanya meningkat sejak memberikan panduan awal untuk hasil setahun penuh. Saham Ford (P) turun lebih dari 2% dalam perdagangan setelah jam kerja dengan panduan yang lebih rendah. Tetapi untuk kuartal ketiga yang baru saja selesai, perusahaan melaporkan laba yang disesuaikan sebesar $ 1,4 miliar, naik $ 182 juta dari tahun sebelumnya. 

Itu dengan mudah melampaui perkiraan Wall Street. Penghasilan kuat datang meskipun penurunan 2% sederhana dalam pendapatan penjualan di kuartal tersebut. Pangsa pasar Ford di sebagian besar wilayah di seluruh dunia sedikit menurun. Tetapi perusahaan mengatakan pengurangan biaya memberikan pendapatan operasional yang lebih baik meskipun penjualan lebih rendah. Ford sedang dalam proses merestrukturisasi bisnisnya, yang katanya akan menelan biaya sekitar $ 11 miliar selama empat hingga lima tahun. Ini telah menarik keluar dari pasar yang kurang menguntungkan dan menutup pabrik di Eropa dan Rusia. Tetapi tidak seperti saingannya GM, yang membuat marah anggota UAW menjelang negosiasi dengan menutup pabrik-pabrik AS, Ford tidak memangkas pabrik atau pekerjaan AS. Hampir 50.000 karyawan General Motors sedang dalam proses pemungutan suara atas kesepakatan tenaga kerja sementara yang dapat mengakhiri pemogokan lima minggu mereka. Ford diharapkan menjadi fokus negosiasi dengan serikat pekerja begitu pemogokan di GM berakhir.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...