Kamis, 31 Oktober 2019

Iklan tidak membunuh TV jaringan. Layanan streaming hanya memiliki pertunjukan yang lebih baik

Walaupun saya telah menghabiskan waktu puluhan tahun menulis tentang bisnis televisi, saya jarang menonton sendiri di dekat itu. (Saya bukan kritikus TV, jiwa-jiwa malang itu mengutuk, sekarang lebih dari sebelumnya, untuk mencoba menonton dan mengevaluasi hampir segalanya.) Sebagai orang yang bekerja penuh waktu, lima jam lebih tampaknya hampir mustahil untuk ditumpuk di depan satu set TV. Jika Anda menghabiskan sebagian besar waktu Anda di kantor untuk bekerja, itu hanya menyisakan waktu antara makan malam dan tidur untuk menonton. Tapi, yang pasti, saya menonton banyak televisi - hanya "selektif." Itu, tentu saja, sebelumnya dalam dekade TV yang mengganggu ini. Invasi yang menyapu bentuk-bentuk baru dari pilihan menonton, dipimpin oleh Netflix, telah sepenuhnya memecat televisi konvensional, hanya menyisakan beberapa pilar (sepakbola, terutama) dari menonton TV tradisional untuk tetap berdiri. Seperti begitu banyak orang yang sekarang membayar lebih dari satu layanan streaming (saya sampai empat, dan itu tanpa gerombolan baru sekarang dilepaskan, seperti Disney +, AT&T HBO Max, Apple TV + dan NBC's Peacock), kebiasaan menonton saya menjadi tidak hanya diubah tetapi diradikalisasi.

 Suatu hari, saya memeriksa secara online untuk melihat seperti apa jadwal empat waktu siaran utama jaringan siaran musim ini. Aku hafal mengenal mereka, karena aku harus: itu pada dasarnya adalah ballgame dalam bisnis TV untuk sebagian besar sejarahnya. Pemeriksaan ini menegaskan bahwa, selain olahraga, saya tidak hanya menonton sangat sedikit penawaran jaringan, saya juga benar-benar tidak terbiasa dengan beberapa dari mereka ("Almost Family?") Dan mengejutkan beberapa masih mengudara. ("Daftar Hitam," yang dulu saya tonton, masih berjalan? Jadi, "Bagaimana Cara Pergi dengan Pembunuhan," yang tidak saya lakukan?) Saya mengagumi beberapa acara jaringan - "The Good Place" di NBC, produk dari Michael Schur yang hebat; "Hitam-ish;" dan beberapa lainnya - tetapi gagasan menonton setiap episode seminggu sekali pada jam 9 malam. pada hari Kamis malam telah menjadi konsep yang hampir sama asingnya dengan menonton pitcher menyelesaikan permainan di World Series. (Bagi mereka yang menjaga skor di kandang, Johnny Cueto dari Kansas City adalah yang terakhir melakukannya, pada tahun 2015.)

Jauh di tahun itu saya menonton beberapa pertunjukan minggu ke minggu: "Game of Thrones" muncul di benak saya. Begitu juga musim kedua dari "Fargo," serta musim terakhir "Mad Men." Khususnya, semua itu ada di saluran kabel. Di situlah selektivitas membawa saya empat tahun lalu. Saat ini, saya hanya merasa tidak tertarik pada apa pun yang disiarkan jaringan siaran di prime time setiap minggu. Saya merasa agak buruk tentang hal itu, perasaan saya terhadap pengemudi yang masih memiliki medali taksi di New York City. Apa yang mereka lakukan - di zaman Uber dan streaming - adalah pekerjaan yang baik dan jujur ​​tetapi tampaknya terlalu banyak di masa lalu. Iklan tentu saja merupakan alasan, meskipun prinsip mentolerirnya demi tidak harus membayar 10 dolar sebulan telah mengajukan banding. Tapi lebih dari itu. Memakai pertunjukan massal sekarang tampaknya tugas yang hampir mustahil ketika ada begitu banyak pertunjukan menarik yang ditawarkan. 

Dalam beberapa kasus, pertunjukan mingguan yang dirilis masih cukup menarik, tetapi kebanyakan cenderung di HBO (bagian dari keluarga WarnerMedia) - "Barry," "Suksesi" dll. Meskipun hampir selalu dalam kasus-kasus itu saya mengejar ketinggalan. sekumpulan episode sekaligus. Secara keseluruhan, itu berarti selektivitas sangat tertarik pada acara streaming, meskipun perburuan untuk sesuatu yang berharga di seluruh lanskap Netflix dan saudara-saudaranya sering kali bisa mirip dengan frustrasi Springsteen ketika ia hanya memiliki 57 saluran untuk dibaca. Saya mengamati dengan penuh minat bahwa Netflix dilaporkan sekarang sedang melakukan percobaan dengan ponsel Android yang memungkinkan pemirsa untuk mempercepat episode sebanyak 1,5 kali, mungkin untuk membuat Anda melewati bagian yang kusam lebih cepat. Tampaknya tanda pengakuan di Netflix bahwa ada banyak hal ho-hum yang ditawarkan di sana juga. Saya memeriksa antrean Netflix pertama kali pada banyak malam ketika keinginan untuk menemukan beberapa hiburan mengejutkan saya. Beberapa materi bagus muncul dengan pasti: "Mindhunter," "Stranger Things" (musim pertama); "Mahkota." Tapi itu semua seperti pembangunan kota yang serampangan: banyak jalan buntu di mana Anda menyerah dan kembali ke tempat Anda memulai.

Salah satu hal terbaik tentang layanan seperti Netflix dan Amazon adalah kualitas impor. Saya telah menemukan banyak hal yang unik dan menarik dengan cara itu. Saya menemukan "Fleabag" di Amazon di musim pertamanya - wow. Sama dengan "Happy Valley" dan "Shtisel" dan "Call My Agent" di Netflix - dua yang terakhir bahkan tidak dalam bahasa Inggris. Saya terpesona oleh serial Jerman "Babylon Berlin," juga di Netflix. Dan seri Prancis "Spiral" di Hulu. Saya tidak melihat bagaimana sesuatu yang disiarkan oleh jaringan penyiaran akan sama mencengkeramnya (dan terlalu banyak makan) seperti acara-acara seperti itu - dan audiens mereka mungkin akan sedikit terhambat oleh bahasa Ibrani, Prancis, dan Jerman. Banyak pilihan menonton saya sekarang ditentukan dengan mencari seri yang saya dan istri saya bisa nikmati bersama. Satu jam saat makan malam dengan pertunjukan yang lebih ringan seperti "The Marvelous Mrs. Maisel" atau "Doc Martin" di Amazon, atau musim baru "The Crown" sangat ideal - terutama karena tidak ada iklan. Tetapi mari kita menjadi nyata: 

Tidak ada apa pun dalam acara televisi, komedi atau drama atau reality show saat ini, yang dapat bersaing secara efektif dengan epik yang menakjubkan dan non-fiksi yang sekarang dipajang hampir 24 jam sehari di Washington. Jika Anda menikmati drama sejarah sebanyak yang saya lakukan - pada dasarnya bentuk favorit saya - tidak ada penulis yang dapat menyulap, pada siaran, kabel atau outlet streaming - dapat menarik Anda menjauh dari saluran berita di mana kisah yang benar-benar asli dan menarik sedang berlangsung secara nyata waktu. Sungguh luar biasa betapa sering orang mengikuti wahyu berita harian merujuk pada seberapa dekat hal itu dengan cermin penggambaran dan karakter fiksi. Tapi itu karena ia bermain seperti Shakespeare tanpa karakter aristokrat - dan puisi. Itu semua orang-orang badut yang seharusnya kami tawa saat diangkat ke istana, dan membawa senjata nuklir alih-alih pedang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...