Jumat, 11 Oktober 2019

'Ini mimpi buruk': Zimbabwe berjuang dengan hiperinflasi

HARARE, Zimbabwe (AP) - Saat berbelanja, satu-satunya hal yang bisa dianggarkan Isaiah Macheku adalah kejutan. Hiperinflasi mengubah harga dengan sangat cepat di Zimbabwe sehingga apa yang Anda lihat di rak supermarket dapat berubah pada saat Anda mencapai kasir. "Ini mimpi buruk," kata Macheku. "Aku tidak bisa merencanakan." Sebelum kudeta yang tidak dilakukan mendiang presiden Robert Mugabe pada akhir 2017, Macheku mampu membayar semua dasar keluarganya dengan gajinya, yang sama dengan sekitar $ 24. Sekarang jumlah yang sama tidak dapat membeli 4 kilogram (8,8 pon) daging sapi. Dia akhirnya membeli kulit ayam untuk makan malam keluarganya. "Aku tidak mampu membeli ayam yang sebenarnya," katanya. Itu adalah yang paling dekat dengan keluarganya untuk makan daging. 

Zimbabwe sekarang memiliki inflasi tertinggi kedua di dunia setelah Venezuela, menurut angka-angka Dana Moneter Internasional. Negara Afrika selatan melewati ini satu dekade lalu tetapi mengatakan tidak ada yang terbiasa dengan hal itu, dan koping telah menjadi kreatif dan putus asa. Kali ini ekonomi Zimbabwe telah mengalami penurunan selama lebih dari satu tahun karena harapan memudar bahwa penerus Mugabe dan mantan wakilnya, Presiden Emmerson Mnangagwa, akan memenuhi janjinya akan kemakmuran. "Siapa pun yang berpikir solusi sudah di depan mata harus sangat berani," kata ekonom John Robertson di ibukota, Harare. "Pejabat pemerintah tidak mau mengakui penyebab sebenarnya dan tidak ingin memperbaiki masalah yang sebenarnya. Orang harus bersiap untuk yang lebih buruk.

" Dia mengatakan penyebab sebenarnya termasuk pengeluaran pemerintah di luar kemampuannya. Untuk berbelanja, uang saja tidak lagi cukup. Kalkulator, ponsel, dan notebook telah menjadi alat yang diperlukan. Di salah satu toko grosir yang jarang hadir, ada lebih banyak orang yang mengambil gambar stiker harga daripada yang memilih barang dari rak. "Aku mengirim foto-foto itu kepada suamiku. Kita harus memutuskan cepat sebelum harganya naik lagi," kata seorang pembelanja, Marianne Hove. "Dia ada di supermarket lain mengirimi saya foto-foto harga di sana. Kami membandingkan dan memutuskan barang mana yang akan dibeli dan dari mana." Yang lain melakukan perhitungan cepat dan menelepon ke rumah untuk mengkonfirmasi barang yang akan dibeli. Di toko-toko lain, harga hanya tersedia di kasir - dan bahkan kemudian kasir dapat menghentikan pembayaran pertengahan pelanggan untuk mengubah harga. Pengecer mengatakan mereka akan gulung tikar jika mereka tidak sering menyesuaikan harga.

 "Semakin tidak mungkin menentukan harga barang secara tepat. Nilai penggantian telah menjadi kelemahan Achilles kami," kata Denford Muntashu, presiden Konfederasi Pengecer Zimbabwe. Situasi ini "identik dengan hiperinflasi" meskipun kantor statistik pemerintah telah berhenti menerbitkan data inflasi tahunan, kata Muntashu. Beberapa bisnis tutup sementara yang lain membatasi jangkauan produk mereka untuk mengurangi risiko, katanya

Harga di Zimbabwe berubah lebih cepat dari pada titik mana pun dalam satu dekade. Pada 2009, mata uang negara itu runtuh di bawah tekanan hiperinflasi. Pemerintah kemudian mengadopsi sistem multi-mata uang yang didominasi oleh dolar. Tahun ini pemerintah melarang penggunaan mata uang asing, bagian dari perubahan yang sering dan kadang membingungkan dalam kerangka kerja moneter negara yang rumit. Mata uang lokal dengan cepat mengalami devaluasi, "mendorong inflasi tinggi, yang mencapai hampir 300 persen pada Agustus," kata IMF setelah misi peninjauan bulan lalu. 

Melemahnya kepercayaan, ketidakpastian kebijakan dan kelanjutan dari distorsi pasar mata uang asing memberikan tekanan pada nilai tukar, IMF menambahkan, sementara kekeringan parah dan utang luar negeri yang menghambat akses Zimbabwe ke pendanaan eksternal telah berdampak pada perekonomian dengan keras. Sebagian besar bisnis mengimpor produk dari luar negeri karena jatuhnya industri lokal. Kekurangan mata uang asing dan devaluasi mata uang lokal yang cepat sulit bagi bisnis dan pelanggan. Presiden Zimbabwe, Mnangagwa, terus mengajukan banding untuk waktu yang lebih lama.

 "Membuat ekonomi bekerja kembali dari kematian akan membutuhkan waktu, kesabaran, kesatuan tujuan dan ketekunan," katanya dalam pidato kenegaraan pada 1 Oktober. Seperti Mugabe, presiden sebagian besar menyalahkan sanksi AS untuk krisis, sementara AS menunjukkan bahwa sanksi tersebut tidak menargetkan pemerintah tetapi pejabat terpilih, termasuk Mnangagwa sendiri, atas dugaan pelanggaran HAM masa lalu. Kesabaran banyak warga Zimbabwe mulai menipis, mengingat panjangnya mereka akan mengatasinya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...