Jumat, 11 Oktober 2019

Jho Low mengatakan '1Malaysia' dengan nama 1MDB berasal dari Najib, klaim mantan CEO

KUALA LUMPUR, 10 Okt - Datuk Seri Najib Razak secara tegas menginginkan Otoritas Investasi Terengganu (TIA) Berhad diganti namanya menjadi 1Malaysia Development Berhad (1MDB) ketika ia menjadi perdana menteri, kata mantan CEO perusahaan. Datuk Shahrol Azral Ibrahim Halmi, yang adalah CEO untuk TIA dan 1MDB, hari ini mengatakan pengusaha Low Taek Jho telah menyampaikan informasi bahwa Najib menginginkan nama itu daripada Malaysia Development Bhd (MDB). "MDB berasal dari kami, tetapi bagian 1Malaysia, Jho mengatakan bahwa itu berasal dari Datuk Seri Najib," katanya kepada pengadilan selama persidangan korupsi Najib atas dana 1MDB. Konsep 1Malaysia pertama kali disebutkan oleh Najib pada awal Juni 2009, sekitar dua bulan setelah ia menjadi perdana menteri. Slogan tersebut telah banyak digunakan selama masa jabatannya untuk berbagai program pemerintah termasuk perumahan yang terjangkau, toko kelontong dan klinik tetapi dihentikan setelah Pakatan Harapan berkuasa tahun lalu. Sebelumnya hari ini,

Shahrol telah mengkonfirmasi suratnya 25 Juni 2009 sebagai CEO TIA ke Najib, di mana diusulkan agar TIA diganti namanya menjadi MDB. Shahrol mengatakan bahwa dia diberitahu oleh Low saat itu bahwa Najib telah menyetujui TIA pemerintah negara bagian Terengganu untuk diambil alih oleh pemerintah federal yang pada akhirnya menjadi 1MDB. "Jho Low memberi tahu saya bahwa Datuk Seri Najib telah setuju," kata Shahrol. Pengacara Najib, Tan Sri Muhammad Shafee Abdullah kemudian bertanya: “Diduga dia setuju. Ini yang dikatakan Jho Low padamu? ” Shahrol kemudian menjawab: "Ya, setuju untuk federalisasi, transformasi TIA ke 1MDB, dan bahwa saya perlu menulis surat yang disalin ke Tan Sri Nor Mohamed Yakcop, untuk membuat bola bergerak, jadi untuk berbicara.

" Shahrol kemudian mengatakan dia diperintahkan untuk menulis surat untuk memformalkan diskusi sebelumnya untuk mengubah TIA menjadi perusahaan yang dimiliki oleh pemerintah federal, dengan mengatakan: "Jadi ini adalah cara untuk membuat bola bergerak, meletakkannya dalam warna hitam dan putih sehingga itu dilakukan. " Shafee sebelumnya berusaha untuk berperan sebagai kutipan dari komentar rendah yang dibuat oleh Shahrol tentang Najib. Ketika ditanya siapa yang datang dengan gagasan mengubah nama TIA menjadi MDB setelah proses federalisasi, Shahrol mengatakan bahwa Low telah memperdebatkan contoh perusahaan Abu Dhabi Mubadala Development Company. "Setelah berdiskusi dengan Jho, saya pikir kami menjelajahi beberapa alternatif dan Jho menyarankan agar kami mengikuti templat Mubadala, sedekat mungkin dengan Perusahaan Pengembangan Mubadala, jadi ia mengatakan MDB akan sangat dekat," kata Shahrol, mencatat bahwa singkatan untuk Perusahaan Abu Dhabi adalah MDC. Ketika ditanya apakah MDB berasal dari dirinya dan Low, Shahrol mengatakan bahwa sebenarnya itu adalah "tim" yang sedang menjajaki berbagai nama baru untuk TIA, termasuk usulan Malaysia Investment Berhad (MIB) yang konon tidak disukai Najib.

Bulan lalu, Shahrol telah bersaksi bahwa sekretaris perusahaan TIA diminta untuk memeriksa beberapa nama yang diusulkan seperti 1Malaysia Development Berhad, MDB Wealth Berhad, Malaysia Development Berhad dan Malaysia Wealth and Capital Creation Berhad, sebelum nama baru perusahaan tersebut diselesaikan. Setelah mengatakan bahwa Komisi Perusahaan Malaysia (SSM) tidak mengizinkan nama-nama ini karena penggunaan kata-kata terbatas, Shahrol juga sebelumnya mengatakan bahwa Najib telah memberikan surat dukungan kepada perusahaan untuk memungkinkan pendaftaran 1MDB oleh SSM. Dewan direksi TIA mengeluarkan resolusi 4 September 2009 untuk mengubah nama perusahaan menjadi 1MDB, dengan SSM kemudian menerbitkan surat pada 25 September 2009 untuk memberi tahu perubahan nama yang berhasil. Setelah federalisasi TIA, perusahaan 1MDB menjadi sepenuhnya dimiliki oleh Departemen Keuangan melalui Menteri Keuangan (MOF) Incorporated. Shahrol adalah saksi penuntutan kesembilan dalam persidangan Najib, yang disidangkan di hadapan hakim Pengadilan Tinggi Collin Lawrence Sequerah. Sidang berakhir lebih awal dan tidak dilanjutkan setelah istirahat makan siang biasa karena Shahrol tidak sehat hari ini. Sidang akan dilanjutkan Senin depan, dengan Shafee untuk terus memeriksa silang Shahrol. Pengadilan 1MDB Najib yang sedang berlangsung melibatkan 25 tuntutan pidana - empat tuduhan menyalahgunakan posisinya untuk keuntungan finansial sendiri berjumlah hampir RM2,3 miliar yang diduga berasal dari 1MDB dan 21 tuduhan pencucian uang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...