Rabu, 02 Oktober 2019

Layang-layang ini dapat memanfaatkan lebih banyak energi angin dunia

San Francisco (CNN Business) Layang-layang energi terbang sendiri satu perusahaan mungkin merupakan jawaban untuk meningkatkan tenaga angin di seluruh dunia. Makani yang berbasis di California - yang dimiliki oleh perusahaan induk Google, Alphabet - menggunakan daya dari angin terkuat yang ditemukan di tengah lautan, biasanya di tempat-tempat di mana merupakan tantangan untuk memasang turbin angin tradisional. Makani berharap dapat menciptakan listrik untuk memberi daya masyarakat di seluruh dunia. Meskipun semakin banyak ladang angin di Amerika Serikat dan potensi sumber energi ini, hanya 6% listrik dunia berasal dari angin karena sulitnya membuat dan memelihara turbin, menurut Asosiasi Energi Angin Dunia.

Ketika para pendiri perusahaan, yang gemar bermain papan, menyadari angin laut dalam sebagian besar belum dimanfaatkan, mereka berusaha membuat energi itu lebih mudah diakses. Jadi mereka membangun layang-layang otonom, yang terlihat seperti pesawat terbang yang ditambatkan ke pangkalan, untuk dipasang di platform mengambang di air. Tes saat ini sedang berlangsung di lepas pantai Norwegia. "Ada banyak daerah di dunia yang benar-benar tidak memiliki sumber daya yang baik untuk energi terbarukan tetapi memiliki sumber daya angin lepas pantai," kata CEO Makani Fort Felker kepada Rachel Crane, koresponden inovasi CNN. "Layang-layang ringan kami menciptakan kemungkinan bahwa kami dapat memanfaatkan sumber daya itu dengan sangat ekonomis dan membawa daya terbarukan kepada ratusan juta orang."

Teknologi ini lebih hemat biaya daripada turbin angin tradisional, yang jauh lebih padat karya dan akan membutuhkan banyak mesin dan pemasangan. Layang-layang ringan, yang terbuat dari serat karbon, memiliki lebar sayap 85 kaki. Layang-layang diluncurkan dari stasiun pangkalan dan dibatasi oleh tambatan 1.400 kaki saat terbang secara mandiri dalam lingkaran dengan bimbingan dari komputer. Crosswinds memutar delapan rotor layang-layang untuk menggerakkan generator yang menghasilkan listrik yang dikirim kembali ke jaringan melalui tether. Layang-layang masih dalam fase prototipe dan tidak diterbangkan terus-menerus saat ini karena para peneliti terus mengembangkan teknologi. Tapi Makani berharap suatu hari layang-layang akan terbang 24/7 sepanjang tahun. Ketika angin turun, layang-layang akan kembali ke platform dan secara otomatis mengambil kembali ketika itu kembali.

Chief engineer Dr. Paula Echeverri mengatakan sistem komputer adalah kunci untuk memahami keadaan layang-layang secara real time, dari mengumpulkan data tentang seberapa cepat bergerak ke memetakan lintasannya. Echeverri mengatakan tes telah membantu dalam menentukan apa saja tantangan dari sistem, dan tim telah membuat penyesuaian untuk membuatnya siap untuk penggunaan komersial. Awal tahun ini, tim berhasil menyelesaikan putaran pertama penerbangan otonom. Bekerja di air yang lebih dalam memberikan manfaat tambahan dibandingkan turbin angin tradisional, menurut Felker. Dengan menjadi lebih jauh di lepas pantai, teknologinya kurang terlihat dari darat. Turbin angin dapat mengganggu dan mempengaruhi kehidupan alami di daerah sekitarnya. Layang-layang ini mungkin lebih menarik bagi daerah-daerah yang ingin mempertahankan garis pantai dan pemandangannya yang indah.

Ini juga diinginkan untuk daerah yang menghadapi kendala terkait pemasangan turbin konvensional - seperti negara kepulauan, yang memiliki harga listrik yang sangat tinggi karena mereka harus mengimpor bahan bakar fosil mahal yang kemudian mereka bakar untuk menghasilkan listrik. Makani tidak sendirian dalam mencoba membawa hal baru ke energi angin. Beberapa perusahaan lain seperti Altaeros Energies dan Vortex Bladeless sedang bereksperimen dengan layang-layang mereka sendiri atau jenis lain dari metode penangkapan angin, seperti tiang berosilasi besar yang menghasilkan energi dan balon yang ditambatkan ke tanah yang mengumpulkan angin di ketinggian yang lebih tinggi. Koreksi: Versi sebelumnya dari artikel ini secara keliru melaporkan panjang maksimal yang bisa dicapai Layang-layang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...