Selasa, 01 Oktober 2019

ReNew Power: unicorn India dibangun di atas energi hijau


Pada akhir Juni, ReNew Power mengumpulkan $ 300 juta dari investor, dengan Goldman Sachs, Otoritas Investasi Abu Dhabi, dan Dewan Investasi Rencana Pensiun Kanada masing-masing menyumbang $ 100 juta.
Awal tahun ini, setelah membuang rencana untuk IPO, ReNew menerima hutang $ 350 juta dari Overseas Private Investment Corp - lembaga keuangan pembangunan pemerintah AS - dan $ 375 juta dengan menerbitkan obligasi hijau. Perusahaan India lainnya yang mendapat manfaat dari minat energi bersih termasuk Greenko Energy Holdings. Pada bulan Juni, dana kekayaan berdaulat Abu Dhabi Investment Authority dan GIC Holdings Pte Ltd setuju untuk berinvestasi $ 495 juta di perusahaan yang berbasis di Hyderabad. Tetapi ada tantangan dalam mencoba memenuhi target energi terbarukan yang ambisius tersebut. Tahun lalu, pemerintah India memperkenalkan tarif 25% dua tahun untuk panel surya yang diimpor dari Cina dan Malaysia. Idenya adalah untuk mempromosikan manufaktur dalam negeri, tetapi beberapa khawatir itu akan membuat tenaga surya lebih mahal. Meskipun ada kemajuan, Sinha percaya India akan kesulitan untuk menghasilkan 500 GW energi terbarukan yang ditargetkan pada tahun 2030. Dan dia mengatakan negara ini masih jauh dari menyerah pada batubara. Permintaan energi India diperkirakan meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun 2040, menurut Badan Energi Internasional, dan Sinha mengakui bahwa itu berarti batubara akan terus memainkan peran kunci dalam bauran energi. "Terlepas dari seberapa cepat kami membangun pembangkit tenaga surya baru, Anda akan selalu memiliki celah di mana Anda akan membutuhkan batu bara untuk memainkan peran yang lebih besar," katanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...