Selasa, 15 Oktober 2019

Pembersihan, upaya penyelamatan di Jepang saat topan mendekati 70

Tim penyelamat di Jepang bekerja pada hari ketiga pada hari Selasa dalam pencarian yang semakin putus asa untuk selamat dari topan kuat yang menewaskan hampir 70 orang dan menyebabkan kerusakan luas. Hagibis menghantam Jepang pada Sabtu malam, melepaskan angin kencang dan hujan "belum pernah terjadi sebelumnya" yang memicu tanah longsor dan menyebabkan puluhan sungai meluap. Pada Selasa pagi, penyiar nasional NHK memperkirakan hampir 70 orang, dengan lebih dari selusin hilang. Korban tewas yang dikonfirmasi pemerintah lebih rendah, tetapi katanya masih memperbarui informasinya. Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan tidak ada rencana untuk memperlambat operasi penyelamatan, dengan sekitar 110.000 polisi, penjaga pantai, petugas pemadam kebakaran dan pasukan militer terlibat. 

"Saat ini di daerah yang rusak pekerjaan penyelamatan dan pencarian yang hilang terus dilakukan sepanjang waktu," kata Abe kepada parlemen. "Di mana sungai-sungai banjir, pekerjaan sedang dilakukan untuk memperbaiki titik-titik di mana tepian pecah, dan air dipompa keluar di mana banjir terjadi," tambahnya. Kantor perdana menteri mengatakan lebih dari 3.000 orang telah diselamatkan setelah bencana, yang mempengaruhi 36 dari 47 prefektur negara itu. - Rain meminta peringatan baru - Pejabat pemerintah memperingatkan bahwa lebih banyak hujan diharapkan sepanjang hari Selasa di beberapa bagian negara yang terkena dampak topan. "Karena hujan lebat sejauh ini, permukaan air di sungai meningkat dan tanah di beberapa tempat melunak," kata kepala sekretaris kabinet Yoshihide Suga. "Kami meminta orang-orang untuk tidak lengah dan tetap waspada sepenuhnya," katanya kepada wartawan. 

Hagibis menabrak hembusan pengepakan darat hingga 216 kilometer (134 mil) per jam, tetapi hujan deras badai yang menyebabkan kerusakan paling besar. Setidaknya 176 sungai meluap, termasuk di pusat Nagano, tempat pelanggaran tanggul mengirim air dari sungai Chikuma mengalir ke lingkungan perumahan dan menenggelamkan kereta peluru di depot ke jendela mereka. Kematian dilaporkan terjadi di banyak prefektur dan termasuk seorang pria yang apartemennya dibanjiri, seorang pekerja kota yang mobilnya terperangkap di perairan yang naik dan setidaknya tujuh kru di atas kapal kargo yang tenggelam di teluk Tokyo pada Sabtu malam. Hingga Selasa pagi, sekitar 34.000 rumah tangga masih tanpa aliran listrik, dan 133.000 rumah tidak memiliki air. Puluhan ribu orang menghabiskan Senin malam di tempat penampungan pemerintah, dengan banyak yang tidak yakin kapan mereka akan bisa pulang.

- Pemerintah menjanjikan bantuan - Pemerintah berjanji untuk menawarkan bantuan keuangan kepada daerah yang terkena dampak, tanpa menentukan berapa banyak bantuan yang akan disisihkan. "Dukungan untuk para korban bencana adalah tugas yang mendesak," kata Abe. "Ada kekhawatiran bahwa dampaknya terhadap kehidupan sehari-hari dan kegiatan ekonomi mungkin tahan lama." Di antara daerah yang terkena badai adalah wilayah Fukushima, di mana beberapa kantong berisi tanah dan tanaman dikumpulkan selama upaya dekontaminasi nuklir tersapu. "Sepuluh kantong dari 2.667 disapu ke sungai selama topan, tetapi enam di antaranya ditemukan kemarin," kata pejabat kementerian lingkungan Keisuke Takagi kepada AFP, seraya menambahkan bahwa empat kantong yang tersisa telah ditemukan dan akan segera dikumpulkan. 

"Warga harus khawatir tentang lingkungan, tetapi tidak ada laporan bahwa tas rusak, sehingga tidak akan ada yang perlu dikhawatirkan begitu mereka telah dipulihkan dengan aman," katanya. Hagibis menyebabkan kekacauan transportasi selama liburan akhir pekan di Jepang, menghentikan penerbangan dan menghentikan layanan kereta. Pada hari Selasa, sebagian besar kembali normal, meskipun beberapa penerbangan tetap dibatalkan dan layanan kereta api sebagian terganggu di mana trek atau stok kereta rusak oleh badai. Topan juga menyebabkan gangguan pada acara olahraga, menunda kualifikasi Grand Prix Jepang dan memaksa penyelenggara Piala Dunia Rugby untuk membatalkan tiga pertandingan. Fixture crunch mengadu tuan rumah melawan Skotlandia berlangsung pada hari Minggu malam, dengan Jepang memenangkan tempat perempat final pertama kalinya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...