Selasa, 15 Oktober 2019

Kelompok di belakang koin Libra Facebook mengumumkan 21 anggota pendiri

Asosiasi Libra, yang dibuat oleh Facebook untuk meluncurkan cryptocurrency baru, telah mengumumkan 21 anggota pendiri setelah dibelokkan oleh pendukung sebelumnya termasuk Visa dan Mastercard. Pengumuman pada hari Senin datang ketika mata uang global Libra yang direncanakan menghadapi kritik yang membengkak dari regulator, dan melaporkan peringatan dari Kelompok Tujuh bahwa itu merupakan ancaman bagi sistem keuangan global. Kelompok itu memulai pertemuan dewan pertamanya di Jenewa dan anggota pendiri termasuk Uber, Spotify dan Vodafone secara resmi menandatangani Piagam Libra, kata direktur jenderal Bertrand Perez. "Kami sekarang memiliki jaminan total atas keterlibatan mereka, jadi kami memiliki keyakinan dalam proyek ini," katanya.

Bulan lalu, asosiasi nirlaba menyuarakan harapan bahwa jumlah perusahaan yang mendukungnya ketika dibuka untuk bisnis akan membengkak dari yang semula 28 menjadi "lebih dari 100". Namun daftar itu malah menyusut, setelah lebih banyak pendukung awalnya berjalan di tengah kritik yang membengkak dari para regulator di seluruh dunia. Raksasa kartu kredit, Visa dan Mastercard, pasar online eBay, dan perusahaan pembayaran digital, Stripe, masing-masing hari Jumat mengumumkan bahwa mereka telah berubah pikiran tentang menjadi anggota asosiasi, setelah pengumuman serupa yang baru-baru ini dilakukan oleh perusahaan pembayaran digital PayPal. 

Asosiasi Libra mengkonfirmasi Jumat bahwa perusahaan tidak akan lagi menjadi anggota pendiri, tetapi mengatakan akan terus membangun aliansi bisnis, organisasi sosial-baik, dan lainnya untuk menerapkan cryptocurrency. Peluncuran awalnya direncanakan untuk pertengahan 2020, tetapi Perez mengatakan dia tidak mengesampingkan tanggal mulai nanti. "Apa yang kami inginkan adalah membangun platform yang solid, yang ada untuk bertahan dan yang akan bertahan dalam jangka panjang," katanya, seraya menambahkan ia masih "optimis" tentang mencapai sekitar 100 anggota seperti yang direncanakan.

- Ancaman terhadap stabilitas keuangan? 

- Keberangkatan keanggotaan terjadi setelah para senator AS mengirim surat ke beberapa perusahaan keuangan mencatat bahwa mereka dapat menghadapi "pengawasan tingkat tinggi dari regulator" jika mereka berpartisipasi dalam rencana mata uang baru. Menteri ekonomi dan keuangan Prancis Bruno Le Maire telah memperingatkan bahwa dalam keadaan saat ini, Libra merupakan ancaman bagi "kedaulatan moneter" pemerintah dan tidak dapat disahkan di Eropa. Namun, eksekutif Facebook mengklaim koin digital baru dapat membantu menurunkan biaya transfer uang global dan membantu mereka yang tidak memiliki akses ke sistem perbankan. Ketua Facebook Mark Zuckerberg akan bersaksi pada sidang 23 Oktober di DPR AS tentang rencana Libra. Namun dalam pukulan baru, draft laporan G7 telah menguraikan sembilan risiko utama yang ditimbulkan oleh mata uang digital tersebut, menurut BBC. 

Laporan tersebut, yang akan dipresentasikan kepada para menteri keuangan pada pertemuan tahunan International Monetary Fund minggu ini, tidak menyebutkan Libra tetapi merujuk pada "para pemegang saham global" dengan potensi untuk "berskala cepat" dengan mengajukan sejumlah masalah potensial. Stablecoin dipandang lebih stabil daripada cryptocurrency seperti Bitcoin, karena mereka dipatok dengan mata uang tradisional seperti dolar AS atau euro. Tetapi draft laporan G7 dilaporkan memperingatkan bahwa mata uang tersebut dapat menimbulkan masalah bagi pembuat kebijakan dalam menetapkan suku bunga, dan dapat mengancam stabilitas keuangan jika pengguna tiba-tiba mengalami "kehilangan kepercayaan" pada unit digital. Randal Quarles, kepala Dewan Stabilitas Keuangan (FSB), yang mengawasi regulasi di antara negara-negara G20, juga mengirim surat kepada menteri keuangan G20, Minggu, memperingatkan bahwa "stablecoin global dapat menimbulkan sejumlah tantangan bagi komunitas pengawas". Ini, tulisnya, adalah "paling tidak karena mereka memiliki potensi untuk menjadi penting secara sistemik, termasuk melalui penggantian mata uang domestik". "Proyek-proyek Stablecoin yang berpotensi jangkauan dan besarnya global harus memenuhi standar peraturan tertinggi dan tunduk pada pengawasan dan pengawasan yang hati-hati," tegasnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...