Senin, 21 Oktober 2019

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok turun ke level terendah sejak 1992

Pertumbuhan China turun kuartal terakhir ke level terendah dalam hampir tiga dekade, karena ekonomi terbesar kedua di dunia terus merasakan sakit dari perang perdagangan dengan Amerika Serikat. Produk domestik bruto China tumbuh sebesar 6% dalam tiga bulan hingga 30 September, tingkat pertumbuhan kuartalan terlemah sejak 1992 dan turun dari 6,2% pada periode April-Juni, menurut statistik pemerintah yang dirilis pada hari Jumat. Ini juga melewatkan perkiraan rata-rata 6,1% yang diproyeksikan oleh para analis yang disurvei oleh Refinitiv. "Ketegangan perdagangan dengan AS adalah faktor utama yang membebani sentimen bisnis dan kegiatan investasi, meskipun kebijakan stimulus domestik memberikan beberapa penyangga dari sisi bawah," kata Chaoping Zhu, ahli strategi pasar global untuk JP Morgan Asset Management.

Angka-angka yang lebih buruk dari perkiraan muncul hanya satu minggu setelah Amerika Serikat dan China mencapai gencatan senjata sementara untuk menghindari lebih banyak kerusakan pada dua ekonomi terbesar dunia. "Negosiasi yang sedang berlangsung mungkin memiliki beberapa dampak positif pada sentimen bisnis, tetapi meskipun ada potensi kesepakatan mini, sebagian besar tarif AS pada impor dari China masih tetap, mengganggu ekspor China," tambah Zhu. Kesepakatan perdagangan awal yang dicapai Jumat lalu mencakup penghentian kenaikan tarif AS yang seharusnya diberlakukan awal pekan ini.

 Presiden Donald Trump mengatakan kepada wartawan bahwa kekayaan intelektual, jasa keuangan, dan pembelian pertanian juga termasuk dalam perjanjian. Namun kedua belah pihak tampaknya masih jauh dari melakukan segala bentuk perjanjian komprehensif, dan pengumuman terbaru tidak membahas beberapa masalah terbesar di atas meja. Pasar merosot lebih rendah setelah data China dirilis. Indeks Hang Seng Hong Kong (HSI) dan Shanghai Composite Index (SHCOMP) China masing-masing berakhir turun 0,5% dan 1,3%. Indeks telah naik sebanyak 0,5% dan 0,3% sebelum laporan PDB. Saham Jepang dan Korea juga keluar dari tertinggi sesi mereka. Nikkei 225 secara singkat naik 0,9%, sebelum menyerah sebagian besar dari keuntungan itu. Indeks Kospi ditutup turun 0,8%, setelah mendapatkan sebanyak 0,5% sebelumnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...