Senin, 21 Oktober 2019

Saham akan menguat jika Trump berhenti, perusahaan Wall Street memprediksi

Setidaknya itulah yang dipikirkan Raymond James. Firma investasi meramalkan bahwa pasar bull akan terus berjalan jika Presiden Donald Trump memutuskan untuk berhenti. "Setelah kejutan awal, kami pikir pasar rally karena Pence adalah pilihan konservatif yang dapat diprediksi, tradisional," tulis Raymond James dalam sebuah laporan yang diterbitkan Rabu malam. Perusahaan menekankan bahwa pengunduran diri Trump adalah "peristiwa probabilitas rendah" karena dia dikenal karena tidak mundur dari perkelahian dan tidak ingin memvalidasi tuduhan kesalahan. Tapi itu bukan ide gila. 

Raymond James mengatakan "mungkin" Trump memutuskan untuk mengundurkan diri karena dia ingin menghindari turun dalam sejarah karena hanya presiden ketiga yang pernah dimakzulkan (atau, berpotensi, yang pertama dikeluarkan dari jabatannya). Dan itulah yang setidaknya diprediksi oleh satu orang dalam Trump. Barbara Res, mantan wakil presiden Organisasi Trump, mengatakan kepada Brian Stelter CNN awal bulan ini bahwa nalurinya adalah bahwa Trump akan mengundurkan diri. Peluang Trump untuk berhenti selama masa jabatan pertamanya kira-kira 20%, menurut PredictIt, sebuah platform prediksi yang memungkinkan para pedagang bertaruh pada hasil politik. Itu bukan apa-apa.

Chris Meekins, salah satu analis Raymond James yang menulis penelitian, mengatakan kepada CNN Business pada hari Jumat bahwa katalis untuk menulis laporan adalah fakta bahwa itu terus muncul dalam konservasi di Washington, DC. "Secara independen, orang-orang berbeda yang terkait dengan orbit Trump membawa gagasan ini ke atas tanpa diminta," kata Meekins.

Tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti bagaimana pasar saham akan bereaksi terhadap pengunduran diri Trump. Dalam jangka panjang, kinerja pasar tidak didorong oleh politik. Itu ditentukan oleh seberapa cepat pertumbuhan ekonomi dan keuntungan perusahaan. Ingatlah bahwa banyak ahli meramalkan malapetaka pasar jika Trump terpilih. Itu ternyata benar, selama beberapa jam. Saham berjangka awalnya anjlok pada malam pemilihan 2016, tetapi setelah kejutan mereda investor dengan keras bersorak-sorai bagian ramah bisnis dari agenda Trump, terutama pemotongan pajak dan deregulasi. Dow melonjak dari sedikit di atas 18.000 pada Hari Pemilihan menjadi 26.000 pada awal 2018. Trump sendiri telah merenungkan bagaimana pasar akan bereaksi terhadap pemecatannya. Pada bulan September, Trump berpendapat pasar akan "ambruk" jika ia dimakzulkan. "Apakah Anda pikir itu keberuntungan yang membawa kami ke Pasar Saham dan Ekonomi terbaik dalam sejarah kami. Bukan itu," tweeted Trump.

Tapi hubungan cinta pasar dengan Trump berakhir lama. S&P 500 hanya naik sedikit selama enam bulan terakhir. Itu karena setelah mengamankan pemotongan pajak besar-besaran perusahaan dan memotong peraturan, agenda ekonomi Trump menjadi kurang ramah bisnis. Perang dagang AS-Cina yang tidak menentu memperlambat pertumbuhan global, mengganggu rantai pasokan global, meningkatkan biaya untuk bisnis dan konsumen, dan menghancurkan industri manufaktur. Raymond James berpendapat bahwa pembuat obat, kontraktor pertahanan dan perusahaan yang terkait dengan perdagangan dengan China akan mendapat keuntungan dari pengunduran diri Trump jika ada keyakinan bahwa itu akan merusak peluang Demokrat untuk menang pada tahun 2020 atau menopang dukungan bagi Partai Republik yang tetap memegang kendali Senat. .

"Pasar dapat hidup bahagia dengan Pence, khususnya dalam perdagangan," kata Greg Valliere, kepala strategi kebijakan AS di AGF Investments. "Pence akan bergaul lebih baik dengan Kamar Dagang dan pendukung perdagangan bebas. Dia menghindar dari tarif." Valliere menekankan, bagaimanapun, bahwa dia tidak percaya Trump akan berhenti, terutama karena hal itu dapat meningkatkan bahaya hukumnya. (Kebijakan Departemen Kehakiman menasihati untuk tidak mendakwa presiden yang sedang duduk, meskipun presiden dapat didakwa begitu keluar dari kantor.)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...