Rabu, 16 Oktober 2019

Pertumbuhan PDB Tiongkok melambat menjadi 6% pada kuartal ketiga: jajak pendapat AFP

Ekonomi China berkembang pada tingkat paling lambat dalam hampir tiga dekade selama kuartal ketiga, tertahan oleh permintaan domestik yang mendingin dan perang perdagangan AS yang berlarut-larut, menurut survei para analis AFP. Angka produk domestik bruto (PDB) yang dijadwalkan pada hari Jumat diharapkan untuk menunjukkan bahwa ekonomi Cina tumbuh 6,0 persen pada Juli-September, dari 6,2 persen pada kuartal kedua, jajak pendapat 13 ekonom diprediksi. Angka itu akan menandai angka triwulanan terburuk sejak 1992 tetapi berada dalam kisaran target pemerintah 6,0-6,5 persen untuk sepanjang tahun. Ekonomi tumbuh 6,6 persen pada 2018. Beijing telah meningkatkan dukungan untuk ekonomi dengan pemotongan pajak dan suku bunga besar dan telah membatalkan pembatasan investasi asing di pasar sahamnya. Namun upaya tersebut belum cukup untuk mengimbangi pukulan dari pelemahan permintaan di rumah. 

Konflik perdagangan dan lemahnya permintaan domestik mendorong Dana Moneter Internasional untuk menurunkan perkiraan pertumbuhan 2019 untuk China dari 6,2 persen menjadi 6,1 persen pada hari Selasa. Perang dagang yang berlangsung lama dengan AS juga telah menghancurkan ekonomi Tiongkok. Pusat kekuatan Asia melaporkan angka impor dan ekspor minggu ini lebih lemah dari perkiraan untuk bulan September setelah Washington memberlakukan tarif baru bulan itu, memicu respons yang jauh dari Beijing. "Konflik perdagangan dengan AS tetap merupakan kartu liar," kata Tommy Wu dari Oxford analytics. 

"Ketegangan AS-Cina yang meningkat akan terus membebani prospek eksternal, meskipun ada penundaan pengenaan tarif AS tambahan pada berbagai barang konsumen ... Dan kami berpikir bahwa kesepakatan perdagangan AS-China tetap tidak mungkin dalam waktu dekat." Kesepakatan sebagian AS-China yang diumumkan oleh Presiden Donald Trump pekan lalu menawarkan penangguhan sementara dari kenaikan tarif lebih lanjut. Tetapi perjanjian awal ini - yang mencakup peningkatan pembelian produk pertanian AS, dan perlindungan untuk kekayaan intelektual - akan membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk diselesaikan dan tidak menangani masalah yang lebih sulit seperti subsidi Cina untuk perusahaan negara.

- Dukungan segar - Tarif yang sudah ada pada ratusan miliar dolar dalam perdagangan dua arah juga akan tetap. Negosiator akan mengadakan pembicaraan telepon minggu ini dan berikutnya. Untuk memberikan kesempatan pada ekonominya, Beijing mendorong rakit langkah-langkah stimulus awal tahun ini termasuk tingkat penggantian pajak yang lebih tinggi untuk eksportir yang berurusan dengan tarif AS. Ini juga mendorong pinjaman bank dan meningkatkan pengeluaran untuk proyek-proyek infrastruktur utama termasuk jalan dan kereta api. Kebijakan mendukung ekonomi pada bulan Maret dan membawa pertumbuhan 6,4 persen untuk kuartal pertama, tetapi dampaknya berumur pendek dan Beijing masih belum keluar dari hutan, kata para analis. 

"Dalam waktu dekat, memperlambat pertumbuhan IP (kekayaan intelektual) dan produksi daging babi yang cepat kemungkinan akan mendorong pertumbuhan PDB riil menjadi kurang dari 6,0 persen untuk pertama kalinya sejak seri triwulanan pertama kali dirilis pada tahun 1992," kata Lu Ting dari Nomura bank . Pembuat kebijakan kemungkinan akan mengambil tindakan lebih lanjut, kata para analis. Perdana Menteri Li Keqiang pada hari Senin mengatakan kepada gubernur provinsi bahwa negara itu harus meningkatkan upaya untuk meningkatkan ketahanan ekonomi, mengatasi tekanan menurun, dan meningkatkan lapangan kerja. 
"Kami memperkirakan Bank Rakyat Tiongkok kemungkinan akan melonggarkan kondisi kredit lebih lanjut, yang mungkin melibatkan suku bunga kebijakan yang lebih rendah," kata Xu Xiaochun, seorang ekonom di Moody's. "Namun, pelonggaran lebih lanjut akan dilunakkan oleh kebutuhan yang berkelanjutan untuk menjaga risiko utang di cek setelah kelebihan sebelumnya," kata Xu. Namun, ia menambahkan: "Memastikan permintaan tidak turun terlalu jauh dalam jangka pendek adalah prioritas yang lebih dekat, sedangkan bahaya utang yang meningkat adalah masalah yang lebih jauh."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...