Selasa, 15 Oktober 2019

Putrajaya memandang dekriminalisasi tawaran bunuh diri

KUALA LUMPUR, 15 Oktober - Pemerintah sedang mempelajari kemungkinan amandemen KUHP yang akan menghentikan penggunaannya terhadap mereka yang sudah pindah ke bunuh diri, Datuk Liew Vui Keong mengatakan hari ini. Menteri di Departemen Perdana Menteri mengatakan studi yang dipimpin oleh Jaksa Agung Chambers juga memeriksa undang-undang yang terkait dengan kemungkinan bunuh diri. Liew mengatakan penelitian ini saat ini pada tahap diskusi yang melibatkan para pemangku kepentingan seperti kementerian Kesehatan; 

Perempuan, Keluarga dan Pengembangan Masyarakat; Pendidikan; Pemuda dan Olahraga; dan Komunikasi dan Multimedia. Lainnya termasuk Kepolisian Kerajaan Malaysia, Departemen Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan, Departemen Pengembangan Islam Malaysia, organisasi Befrienders, dan Asosiasi Psikiatri Malaysia. “Pemerintah juga menjalankan penelitian dan membandingkan undang-undang yang menangani pelanggaran serupa seperti Bagian 305, 306, dan 309 KUHP dan implementasinya dilakukan di Inggris, Australia, Pakistan, dan India, untuk melihat pendekatan yang diambil oleh negara-negara itu, ”katanya saat Question Time di Dewan Rakyat pagi ini. “Ini adalah proses holistik dan kami perlu mengidentifikasi masalah mengenai apa yang menyebabkan mereka memiliki masalah gangguan mental (yang mengarah pada bunuh diri).

 "Kita harus memahami mereka yang mengalami stres dan gangguan mental bukanlah sesuatu yang mudah diidentifikasi," katanya. Liew mengatakan pemerintah sedang mempersiapkan sebuah makalah penelitian untuk meminta umpan balik dari pihak-pihak terkait, yang akan memungkinkan mereka untuk menyusun strategi nasional yang komprehensif untuk menangani masalah bunuh diri dan pendekatan untuk mendekriminalkannya. “Saya merasa strategi nasional yang komprehensif ini diperlukan karena kami akan mendapatkan umpan balik dari sektor kesehatan dan pendidikan, media, sistem kesejahteraan sosial, dari partai-partai agama, dan dari yang diperlukan sebagaimana ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. 

"Saya akan mempelopori strategi ini dan mudah-mudahan dalam waktu dekat kami berharap memiliki undang-undang yang tidak akan mengkriminalkan mereka, tetapi memberikan perawatan dan bantuan kepada mereka sehingga mereka tidak memutuskan untuk bunuh diri," katanya. Liew juga menyoroti peran masyarakat dalam mencegah mereka yang ingin bunuh diri dengan menjangkau mereka dan membantu mereka mencari bantuan dan bimbingan yang tepat untuk mengatasi keadaan kesehatan mental mereka. “Masyarakat perlu bekerja bersama untuk menemukan rute untuk menyelesaikan masalah ini dan harus bekerja sama, dan tidak seperti apa yang kita lihat di media sosial di mana kita melihat di mana ada orang-orang yang mendorong seseorang untuk bunuh diri. “Masyarakat harus memainkan peran besar dan mengambil tanggung jawab untuk membantu mengidentifikasi ketika seseorang memiliki masalah akut, untuk menasihati mereka dan tidak mendorong mereka untuk mereka yang ingin bunuh diri.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...