Jumat, 25 Oktober 2019

Tidak ada pesawat pribadi, tidak ada plastik seperti yang dinyatakan Hamilton: 'Saya hanya manusia'

Lewis Hamilton pada hari Kamis mengatakan ada "banyak hal yang terjadi dalam hidup saya" ketika ia menanggapi kritik terhadap posting media sosial emosional baru-baru ini dengan mengakui bahwa ia hanya manusia. Namun, ia menambahkan bahwa kekhawatirannya yang semakin besar terhadap lingkungan telah membuatnya menjual pesawat pribadinya dan memperkenalkan larangan plastik pada kehidupan sehari-harinya. Juara dunia lima kali, yang berada di ambang kemungkinan mengklaim gelar keenam di Grand Prix Meksiko akhir pekan ini, mengungkapkan keputusasaan singkat di negara dunia ketika ia menggunakan Instagram untuk menyatakan bahwa dunia "kacau" tempat "dan dia merasa dia ingin" menyerah ". Komentar itu, termasuk wahyu tentang gaya hidup vegannya, menyebabkan dia dituduh kemunafikan dan, selama konferensi pers di Autodromo Hermanos Rodriguez, menghadapi serangkaian pertanyaan tentang kondisi mentalnya menjelang potensi pertarungan gelar hari Minggu. "Aku hanya manusia," jawabnya. 

"Seperti semua orang, kita mengalami hari-hari yang sulit. Itulah yang sebenarnya ingin saya sampaikan. "Saya pikir sangat sulit bagi orang-orang yang menonton di media sosial untuk dapat berhubungan dengan orang-orang tertentu dan untuk hidup di dunia selebritas. "Ada banyak hal yang terjadi dalam hidup saya saat ini, tetapi memasuki akhir pekan ini saya merasa sangat positif dan saya kembali melakukan apa yang saya sukai." Hamilton mengatakan ia bermaksud menjadikan dirinya netral karbon pada akhir tahun ini, menjelaskan bahwa ia menukar mobil jalannya yang mengandalkan bahan bakar untuk mobil listrik. "Saya tidak mengizinkan siapa pun di kantor saya, tetapi juga di dalam rumah tangga saya, untuk membeli plastik," katanya. "Aku ingin semuanya dapat didaur ulang menjadi deodoran, hingga sikat gigi, semua hal semacam ini. "Saya menjual pesawat saya lebih dari setahun yang lalu. Saya terbang jauh lebih sedikit sekarang. Saya mencoba terbang lebih sedikit sepanjang tahun dan kebanyakan terbang komersial sehingga itu merupakan perubahan besar dalam kebiasaan saya." Hamilton, 34, beralih ke pola makan nabati pada tahun 2017.

- 'Perbaikan tidak cepat' - 

Karirnya di Formula Satu telah disertai dengan perhatian media sejak ia melakukan debut yang spektakuler, pada 2007, sebagai pembalap kulit hitam pertama yang memenangi lomba dan perubahan suasana hatinya, ketika berada di bawah tekanan, sering kali menarik analisis tambahan. Anak campuran ras dari orang tua yang terpisah, dia adalah bakat luar biasa dalam karting yang merangkul media sosial untuk mempertahankan kontrol narasinya sendiri, sejauh yang dia bisa, saat dia menaklukkan F1. "Banyak orang memiliki pendapat mereka tentang bagaimana saya menggunakan media sosial saya, tetapi pada akhirnya itu adalah platform saya dan kita semua memiliki suara," jelasnya kepada wartawan, Kamis. "Begitulah cara Anda ingin menggunakannya. Saya tahu itu bukan yang termudah bagi saya karena saya tahu kami bepergian ke seluruh dunia dan memacu mobil-mobil Formula Satu, (dan) jejak karbon kami lebih tinggi daripada rata-rata pemilik rumah yang tinggal di kota yang sama . "Tapi itu tidak berarti kamu harus takut untuk berbicara tentang hal-hal. Aku selalu melihat hal-hal dan bagaimana aku dapat meningkatkan efek yang aku miliki di dunia.

 "Ini adalah sesuatu dari waktu ke waktu saya menjadi lebih sadar dan butuh beberapa saat. Ini bukan perbaikan cepat. Butuh waktu untuk memahami implikasinya dan saya pikir ini hanya tentang pendidikan. "Aku mencoba menyoroti area, apakah orang memilih untuk melihat itu terserah mereka. Aku akan merasa seperti tidak melakukan sesuatu yang positif jika aku tidak menyebutkannya." Pesaing Ferrari Hamilton, Sebastian Vettel berbicara untuk mendukung pembalap Inggris itu. "Saya tidak aktif di media sosial, tetapi intinya sangat jelas," kata Vettel. "Kamu akan bodoh jika kamu tidak melihatnya. "Seperti yang dikatakan Lewis, sulit bagi kita untuk mendapatkan penerimaan dari luar karena kita tidak memiliki jejak terkecil. Perlombaan terjadi di seluruh dunia - kita harus bepergian, jadi itu adalah bagian dari pekerjaan kita. "Tapi secara umum, F1 harus berbuat lebih banyak. Ini adalah platform operasi di seluruh dunia dan saya pikir kita harus mengirim pesan yang lebih kuat. "Aku pikir semua orang bisa melakukan sesuatu. Berkontribusi sedikit. Jika seluruh dunia bertindak seperti itu akan ada perbedaan besar."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...