Jumat, 25 Oktober 2019

Teror Putih': Pengkritik China Hong Kong dikalahkan dalam serangan yang ditargetkan

Orang-orang itu melompat Stanley Ho tanpa peringatan, menghancurkan kedua tangannya dengan batang logam - salah satu dari beberapa serangan baru-baru ini terhadap tokoh-tokoh pro-demokrasi Hong Kong yang oleh para aktivis dijuluki "teror putih". Sejak akhir Agustus, delapan tokoh pro-demokrasi yang terkenal telah dipukuli oleh para penyerang yang tidak dikenal ketika ketakutan berputar bahwa beberapa jaringan kejahatan "triad" telah berbondong-bondong ke penyebab Beijing setelah lima bulan protes. Para korban termasuk penyelenggara reli, anggota parlemen oposisi, pemimpin mahasiswa dan orang-orang yang akan mengikuti pemilihan mendatang. Ho, seorang anggota serikat buruh berusia 35 tahun, didirikan pada akhir September oleh setidaknya tiga orang di Sai Kung, sebuah distrik pedesaan tempat ia bersaing dalam pemilihan lokal melawan kubu pro-Beijing yang telah mendominasi daerah itu selama beberapa dekade. "Penyebab serangan itu mungkin terkait dengan dua hal - pemilihan dewan distrik yang akan datang dan gerakan yang sedang berlangsung," kata Ho kepada AFP, merujuk pada protes.

"Beberapa orang kuat menciptakan 'teror putih' bekerja sama dengan para penjahat untuk membuat Anda takut mencalonkan diri dalam pemilihan dan untuk membuat pemilih berpikir dua kali sebelum mereka mengungkapkan pendapat mereka," tambahnya, dengan satu tangan masih dalam pemeran. Istilah "teror putih" telah digunakan untuk menggambarkan beberapa periode penganiayaan politik sepanjang sejarah, tetapi di Hong Kong itu dipinjam dari Taiwan yang berdekatan. Selama empat dekade darurat militer di sana, kelompok-kelompok kejahatan terorganisir sering menyerang para pengkritik pemerintahan represif pimpinan Chiang Kai-shek saat itu. - Tidak ada solusi yang terlihat - Kekerasan main hakim sendiri telah meningkat di kedua sisi dari perpecahan ideologis di Hong Kong ketika berbulan-bulan protes telah berputar tanpa ada solusi politik yang terlihat. Dalam beberapa minggu terakhir, kerumunan pendukung pro-demokrasi telah dengan kejam memukuli orang-orang yang secara vokal tidak setuju dengan mereka - meskipun perkelahian tersebut cenderung menjadi ledakan kemarahan massa yang spontan selama protes.


Akan tetapi, tokoh-tokoh pro-demokrasi telah diserang dengan cara yang lebih terarah. Pekan lalu, Jimmy Sham, pemimpin kelompok yang mengorganisir aksi unjuk rasa terbesar musim panas ini, ditinggalkan dalam genangan darah setelah ia diserang oleh orang-orang yang memegang palu. Itu adalah kedua kalinya dia diserang. Lima korban serangan telah melaporkan penyerangan ke polisi, tetapi hanya tiga orang yang sejauh ini ditahan - karena penyerangan awal terhadap Sham. Isaac Cheng, seorang siswa berusia 19 tahun dan wakil ketua partai Demosisto yang pro-demokrasi, dipukuli oleh tiga pria pada awal September di luar rumah keluarganya setelah ia membantu mengatur pemogokan sekolah. "Saya yakin dengan kemampuan polisi untuk menyelesaikan kasus ini, tetapi saya tidak yakin mereka benar-benar melakukannya mengingat beratnya penegakan hukum selektif," kata Cheng. Polisi Hong Kong telah membantah tuduhan bias, mengatakan mereka mengejar semua kejahatan terlepas dari motivasi politik.

Polisi telah menangkap 34 orang karena serangan itu, beberapa memiliki kaitan dengan kelompok kejahatan triad, dan menyangkal tuduhan bahwa mereka membiarkan serangan Yuen Long terjadi. Dihantui oleh ketakutan dan kurangnya kepercayaan pada polisi, tokoh-tokoh pro-demokrasi mengatakan mereka sekarang mengatur perlindungan mereka sendiri, meskipun pilihan mereka terbatas. "Yang bisa saya lakukan adalah lebih berhati-hati dan merekrut lebih banyak sukarelawan sehingga saya tidak harus bekerja di sebuah gerai jalan sendirian," kata Janelle Leung, 25, seorang kandidat pemilihan lokal yang diserang saat berkampanye. Davin Wong, mantan pemimpin persatuan mahasiswa Universitas Hong Kong, pindah ke luar negeri setelah ia diserang. Tetapi sebagian besar korban menolak untuk diancam. "Saya khawatir serangan seperti itu akan lebih sering dan serius," kata Roy Kwong, seorang anggota parlemen pro-demokrasi yang diserang bulan lalu oleh sekelompok pria, yang salah satunya merekam pemukulan. "Salah satu cara penting untuk mengatasi rasa takut adalah melanjutkan kehidupan normal kita dan menunjukkan kepada orang-orang di bawah bayangan bahwa kita tidak terintimidasi."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...