Jumat, 01 November 2019

IS nama penerus Baghdadi, mengancam

Kelompok jihadis ISIS mengkonfirmasi kematian pemimpinnya Abu Bakar al-Baghdadi dalam sebuah pernyataan Kamis dan menyebut penggantinya sebagai Abu Ibrahim al-Hashimi al-Quraishi. "Kami berduka untuk Anda ... komandan umat beriman," kata Abu Hamza al-Quraishi - yang disajikan sebagai juru bicara baru kelompok jihadis - dalam sebuah pernyataan audio. Baghdadi, yang memimpin IS sejak 2014 dan merupakan orang yang paling dicari di dunia, tewas dalam serangan pasukan khusus AS di provinsi barat laut Suriah, Idlib, Minggu. Kelompok itu juga mengkonfirmasi pembunuhan itu dalam serangan lain pada hari berikutnya dari juru bicara kelompok sebelumnya Abu Hassan al-Muhajir. Pernyataan itu mengatakan badan legislatif dan konsultatif kelompok jihad bersidang setelah kematian kepala jihadis kelahiran Irak berusia 48 tahun itu. 

"Dewan syura Negara Islam bersidang segera setelah mengkonfirmasikan syahidnya Syekh Abu Bakar al-Baghdadi, dan para sesepuh pejuang suci setuju" pada pengganti, kata pesan tujuh menit itu. Sedikit yang diketahui tentang Hashimi, yang namanya jarang disebut-sebut sebagai kemungkinan pengganti berkali-kali bahwa Baghdadi dilaporkan terbunuh dalam beberapa tahun terakhir. "Kami tidak tahu banyak tentang dia kecuali bahwa dia adalah hakim utama IS dan dia mengepalai komite Syariah (hukum Islam)," kata Hisham al-Hashemi, seorang ahli Irak tentang IS. Juru bicara IS juga mengeluarkan peringatan keras untuk Amerika Serikat, yang Presiden Donald Trump mengumumkan kematian Baghdadi dalam pidato yang disiarkan televisi dari Gedung Putih.

'Orang tua gila' - "Dia meninggal setelah berlari ke jalan buntu, merintih dan menangis dan menjerit sepanjang jalan," kata Trump pada hari Minggu, menambahkan bahwa Baghdadi "mati seperti anjing". Dalam pesan audio yang baru, juru bicara IS yang baru menggambarkan Trump sebagai "orang tua yang gila" dan memperingatkan AS bahwa para pendukung kelompok itu akan membalas kematian Baghdadi. "Jangan bersukacitalah dengan Amerika," ia memperingatkan, "yang baru terpilih akan membuat Anda melupakan kengerian yang telah Anda rasakan ... dan membuat prestasi hari-hari Baghdadi terasa manis". Juru bicara itu juga merujuk pada seruan sebelumnya oleh Baghdadi agar ribuan pejuang IS yang ditahan di penjara-penjara Suriah dan Irak dibebaskan. Pasukan Kurdi Suriah menjalankan penjara di Suriah timur laut di mana mereka mengatakan sekitar 12.000 tersangka IS ditahan. Sebagian besar tahanan itu adalah warga Irak dan Suriah, tetapi para tahanan juga mencakup lebih dari 2.000 warga asing yang berasal dari lebih dari 50 negara. 

Dengan bantuan udara dan logistik dari koalisi internasional yang dipimpin oleh AS, pasukan Irak dan Suriah telah merebut kembali semua wilayah yang hilang karena IS pada tahun 2014. Pejuang-pejuang dari kelompok IS yang baru dibentuk tahun itu menyapu sebagian besar wilayah jantung Sunni di Irak dan Suriah untuk menyatakan "kekhalifahan" yang semakin meluas hingga mencapai ukuran kira-kira Inggris Raya. Bertahun-tahun pertempuran menyebabkan tersingkirnya "kekhalifahan" teritori yang dideklarasikan oleh IS pada tahun 2019, mengakhiri eksperimen yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara jihad yang melihat pemerintahan yang terorganisir dengan baik mencetak mata uangnya sendiri, memproduksi buku pelajaran sekolah dan memungut pajak. Tetapi sementara entitas itu runtuh pada bulan Maret di desa terpencil Baghouz di Suriah timur, organisasi itu bergerak di bawah tanah dan kembali ke taktik gerilya yang terasah yang terus melakukan kerusakan. 

Sebuah invasi Turki baru-baru ini yang menargetkan pasukan Kurdi yang berperang melawan IS di Baghouz telah menimbulkan malapetaka di timur laut Suriah, yang peta geopolitiknya sedang digambar ulang. Para pengamat telah memperingatkan bahwa kekosongan kekuasaan dan kebingungan dapat menciptakan peluang bagi IS untuk membangun kembali dan mendapatkan keuntungan teritorial yang baru. IS memiliki struktur yang sangat horizontal, kata para analis, dan dampak dari pemogokan pemenggalan kepala mungkin lebih simbolis daripada operasional, meninggalkan merek jihadis global dan efisiensi sebagai pemberontakan sebagian besar masih utuh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...