Kamis, 31 Oktober 2019

Perusahaan ini menggunakan botol susu plastik daur ulang untuk membuat jalan di Afrika Selatan

Botol susu plastik sedang didaur ulang untuk membuat jalan di Afrika Selatan, dengan harapan membantu negara mengatasi masalah limbahnya dan meningkatkan kualitas jalannya. Potholes menelan biaya pengguna jalan di negara itu sekitar $ 3,4 miliar per tahun untuk perbaikan dan cedera kendaraan, menurut Federasi Jalan Afrika Selatan, serta kerusakan pengiriman. Pada bulan Agustus, Shisalanga Construction menjadi perusahaan pertama di Afrika Selatan yang meletakkan sebagian jalan yang sebagian plastik, di provinsi KwaZulu-Natal (KZN) di pantai timur. Sekarang telah mereproduksi lebih dari 400 meter jalan di Cliffdale, di pinggiran Durban, menggunakan aspal yang setara dengan hampir 40.000 botol susu plastik daur ulang dua liter. Setiap ton aspal yang digunakan mengandung setara dengan 118 hingga 128 botol susu plastik dua liter.

Shisalanga menggunakan high-density polyethylene (HDPE), plastik tebal yang biasanya digunakan untuk botol susu. Pabrik daur ulang lokal mengubahnya menjadi pelet, yang dipanaskan hingga 190 derajat Celcius sampai larut dan dicampur dengan aditif. Mereka mengganti enam persen dari pengikat aspal aspal, sehingga setiap ton aspal mengandung sekitar 118 hingga 128 botol.

Shisalanga mengatakan lebih sedikit emisi toksik yang dihasilkan daripada selama proses tradisional dan mengatakan senyawanya lebih tahan lama dan tahan air daripada aspal konvensional, tahan suhu setinggi 70 derajat Celcius (158F) dan serendah 22 di bawah nol (-7,6F). Biayanya mirip dengan metode yang ada, tetapi Shisalanga percaya akan ada penghematan finansial karena jalannya diperkirakan akan bertahan lebih lama dari rata-rata nasional 20 tahun. "Hasilnya spektakuler," kata manajer umum Deane Koekemoer. "Pertunjukannya sangat fenomenal." Tidak seperti di Eropa, misalnya, di mana plastik daur ulang sering dikumpulkan langsung dari rumah, di Afrika Selatan, 70 persen bersumber dari TPA. Plastik hanya akan diambil dari TPA jika ada tempat untuk pergi - seperti ke jalan. Shisalanga mengatakan bahwa dengan mengubah botol menjadi jalan, ia menciptakan pasar baru untuk plastik bekas, memungkinkan mitra pabrik daur ulang untuk mengambil lebih banyak dari tempat pembuangan nasional.

Kit Ducasse, teknisi kontrol di Departemen Transportasi KZN - yang menugaskan pembuatan ulang plastik - "terkesan" dengan jalan tersebut dan kini telah menugaskan jalan raya on-ramp selain jalan pertama. "Ini bekerja dengan sangat baik," katanya. "Waktu akan tahu, tapi yang kulihat adalah berita bagus." Shisalanga telah mengajukan permohonan ke Badan Jalan Nasional Afrika Selatan (SANRAL) untuk meletakkan 200 ton aspal plastik di jalan raya N3 utama negara itu antara Durban dan Johannesburg dan sedang menunggu persetujuan untuk proyek tersebut. Jika memenuhi persyaratan agensi, teknologi dapat diluncurkan di seluruh negara. Karena standar SANRAL sangat tinggi, Shisalanga berharap itu akan dapat memenuhi peraturan paling ketat di seluruh dunia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...