Selasa, 05 November 2019

Keserakahan yang ekstrem memerintah di Wall Street. Inilah mengapa investor sangat percaya diri

Saham berada pada posisi tertinggi sepanjang masa karena investor bertaruh akan segera ada kesepakatan perdagangan "fase satu" antara Amerika Serikat dan Cina. Pembatasan pada beberapa perusahaan AS yang menjual ke raksasa peralatan China, Huawei, akan segera dicabut oleh pemerintahan Trump. Membantu mengangkat sentimen investor lebih lanjut: putaran terakhir dari laporan pendapatan perusahaan, yang sebagian besar lebih baik daripada yang ditakuti. Dan laporan ketenagakerjaan hari Jumat untuk Oktober menunjukkan kenaikan terus-menerus dalam pekerjaan dan upah. Federal Reserve juga membantu meredam pasar dengan tiga pemotongan suku bunga tahun ini. Semua faktor ini telah membantu mendorong VIX (VIX), ukuran volatilitas pasar yang sering disebut sebagai ukuran ketakutan Wall Street, turun sekitar 50% tahun ini. VIX tidak jauh dari level terendahnya dalam 52 minggu. Dan CNN Business Fear & Greed Index, yang melihat VIX dan enam indikator lain dari sentimen investor, baru-baru ini kembali ke wilayah Extreme Greed. Hanya sebulan yang lalu, indeks menunjukkan tingkat ketakutan yang kuat.

Apakah perubahan euforia di Wall Street ini terlalu bagus untuk menjadi kenyataan? Investor mungkin terlalu pusing untuk mendiversifikasi investasi mereka jika kondisi keuangan mulai berubah ke selatan. Itu terutama terlihat ketika melihat seberapa baik teknologi raksasa Apple (AAPL), Microsoft (MSFT) dan Facebook (FB) telah lakukan tahun ini. "Ketika ekonomi bertransisi ke jalur pertumbuhan yang lebih lambat, investor memiliki kebutuhan yang sama untuk dipersiapkan dengan menahan harapan mereka," kata David Kelly, kepala strategi global dengan JPMorgan Funds, dalam sebuah laporan Senin. Kelly menambahkan bahwa investor perlu "disiplin untuk mencari pengembalian yang lebih baik melalui kelebihan berat sektor yang undervalued dan mempertahankan diversifikasi global yang tepat." Dengan kata lain, jangan hanya bertaruh pada FAANG dan teknisi momentum panas lainnya di AS.

William Delwiche, ahli strategi investasi dengan Baird, juga prihatin dengan kepuasan investor. Namun, ia menunjukkan bahwa saham biasanya menguat pada akhir tahun, sehingga langkah baru-baru ini lebih tinggi tidak terlalu mengejutkan. "Pasar mengharapkan berita baik pada saat ini. Kami diberi harga, jika bukan kesempurnaan, beberapa hasil yang cukup bagus. Tetapi apakah kami memiliki terlalu banyak optimisme? Itu pertanyaan yang sangat sulit," kata Delwiche dalam sebuah wawancara dengan CNN Business. Namun, beberapa ahli tidak begitu khawatir tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk pasar. "Saya khawatir bahwa investor terlalu pesimis masuk ke kuartal ketiga. Tetapi ada pertumbuhan upah yang stabil dan inflasi yang rendah. Kami memiliki fundamental yang baik," kata Nela Richardson, ahli strategi investasi di Edward Jones.

Richardson mengatakan kepada CNN Business bahwa pendapatan, yang diperkirakan akan turun sedikit dari tahun lalu di kuartal ketiga, mungkin juga mendekati titik terendah. Dia percaya keuntungan akan naik pada kuartal keempat dan sepanjang 2020 - meskipun pada kecepatan yang lebih lambat. "Pertumbuhan pendapatan, sementara jauh lebih moderat daripada di masa lalu, akan cukup untuk menjaga pasar naik - atau setidaknya berlari," kata Richardson. Odeta Kushi, wakil kepala ekonom First American, juga cukup percaya diri. "Kami mengawasi konsumen sekarang. Mereka adalah ukuran ekonomi riil. Pengeluaran konsumen masih lebih kuat dari yang diharapkan," kata Kushi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...