Selasa, 05 November 2019

Uber kehilangan lebih dari $ 1 miliar pada kuartal ketiga, tetapi pertumbuhan pendapatan meningkat

Pada hari Senin, perusahaan yang naik wahana melaporkan kehilangan $ 1,16 miliar selama kuartal ketiga termasuk $ 401 juta dalam biaya kompensasi berbasis saham terkait dengan penawaran umum pada bulan Mei. Selama periode yang sama tahun lalu, Uber (UBER) kehilangan $ 986 juta. Pada kuartal kedua, ia melaporkan kerugian mengejutkan sebesar $ 5,2 miliar, sekitar $ 3,9 miliar di antaranya terkait dengan biaya IPO. Saham perusahaan turun sekitar 4% dalam perdagangan setelah jam kerja. Pada panggilan konferensi dengan analis untuk membahas hasil, CEO Dara Khosrowshahi mengatakan perusahaan fokus pada pencapaian profitabilitas EBITDA yang disesuaikan, atau profitabilitas tidak termasuk biaya tertentu, pada tahun 2021. "Kami punya peta jalan di depan kami," katanya 
.
Sejak go public pada bulan Mei, Uber telah berjuang untuk memenangkan investor yang khawatir tentang sejarah kerugian curam perusahaan dan memperlambat pertumbuhan. Ketika perusahaan menghadapi tekanan untuk membersihkan keuangannya setelah debutnya yang buruk di Wall Street, telah ada beberapa restrukturisasi dalam operasi perusahaannya. Perusahaan telah melalui dua putaran PHK sejak IPO-nya, dengan putaran terbaru pada bulan September berdampak 435 posisi pada produk dan tim teknik. "Perusahaan ini tumbuh sangat cepat - dan pada tahun-tahun awal, faktor yang paling penting adalah kecepatan ke pasar. ... Tidak ada banyak fokus pada 'bagaimana Anda memastikan Anda bekerja secara efisien?'" Kata Khosrowshahi, mencatat bahwa itu "benar-benar set prioritas yang tepat" pada saat itu. "Prioritas kami berubah," tambahnya.

 Ada beberapa titik terang: Uber membukukan pendapatan sebesar $ 3,8 miliar selama kuartal tersebut, naik 30% dari tahun sebelumnya. Pertumbuhan pendapatan hanya 12% pada kuartal kedua dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Khosrowshahi mengatakan perusahaan "melihat lebih dapat diprediksi di sekitar bisnis wahana kami, meskipun ada flare up kompetitif. Tim hanya mengeksekusi lebih baik. Persaingan adalah cara hidup," katanya, mencatat bahwa ia suka "di mana margin kami menuju lingkungan itu. " Lini bisnis baru Uber tumbuh paling cepat. Penjualan dari layanan pengiriman makanannya, Uber Eats, naik 64% dari tahun sebelumnya. Pendapatan dari Uber Freight melonjak 78%. Pendapatan dalam kategori "Taruhan Lain", yang meliputi sepeda tanpa dok dan bisnis skuter, mencapai $ 38 juta pada kuartal ketiga, naik dari hanya $ 3 juta setahun yang lalu

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...