Selasa, 25 Januari 2022

Bagaimana saluran pipa Putin senilai $11 miliar memisahkan NATO dan Uni Eropa pada saat krisis

Sebuah pipa bawah laut yang akan mengirimkan gas dari Rusia ke Jerman telah menjadi persis seperti yang selalu ditegaskan oleh kedua negara itu: Senjata dalam krisis geopolitik. Amerika Serikat, Inggris, Ukraina, dan beberapa negara anggota Uni Eropa dengan keras menentang pipa tersebut sejak pertama kali diumumkan pada tahun 2015, memperingatkan bahwa proyek tersebut akan meningkatkan pengaruh Moskow di Eropa. Jalur pipa sepanjang 1.200 km (750 mil) selesai pada bulan September dan sekarang menunggu sertifikasi akhir. Tetapi meskipun pipa itu belum beroperasi, itu telah bertindak sebagai irisan besar antara sekutu tradisional pada saat ketegangan besar antara Rusia dan Barat. Menurut para ahli, itu sendiri merupakan kemenangan bagi Presiden Rusia Vladimir Putin. Kristine Berzina, seorang rekan senior di German Marshall Fund Amerika Serikat, sebuah pusat penelitian nonpartisan, mengatakan Moskow telah mendapat manfaat dari drama di sekitar pipa. "Segala sesuatu tentang pipa Nord Stream 2 telah menjadi kemenangan bagi Rusia," katanya kepada CNN. “Mengingat bahwa tujuan Rusia adalah untuk memecah semua orang, jika mereka ingin memecah persatuan di Uni Eropa dan di NATO, pipa ini telah menjadi kapal yang luar biasa.” Selama bertahun-tahun, baik Rusia maupun Jerman berargumen bahwa pipa tersebut murni perusahaan bisnis dan tidak ada hubungannya dengan politik. Tetapi di Eropa tengah dan timur, di mana pasokan gas dari Rusia memainkan peran penting dalam pembangkit listrik dan pemanas rumah, beberapa topik lebih bersifat politis daripada keamanan energi. Dengan harga gas alam yang sudah mendekati rekor tertinggi, banyak yang khawatir ketegangan lebih lanjut dapat menyebabkan lebih banyak penderitaan bagi konsumen Eropa. Dan sementara Rusia membantah menggunakan energi untuk menekan Eropa, Badan Energi Internasional menyalahkan Moskow karena berkontribusi terhadap krisis harga gas Eropa dengan memotong pasokan. AS dan Eropa sedang mempersiapkan kemungkinan bahwa Rusia dapat mempersenjatai ekspor gasnya ke Eropa untuk membalas setiap kemungkinan sanksi. Pemerintahan Biden telah melakukan diskusi reguler dengan sejumlah negara di Eropa, Timur Tengah, dan Asia tentang peningkatan produksi gas alam cair mereka ke Eropa jika invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan kekurangan gas, kata beberapa pejabat AS. dengan diskusi kepada CNN. Panglima Angkatan Laut Jerman mengundurkan diri setelah menyarankan Putin 'pantas dihormati' Panglima Angkatan Laut Jerman mengundurkan diri setelah menyarankan Putin 'pantas dihormati' Sebagai pelanggan gas terbesar Rusia, Jerman enggan menggunakan pipa untuk menekan Moskow. Kurang dari dua minggu lalu, Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht memperingatkan agar tidak menyeret Nord Stream 2 ke dalam konflik. Namun ketika ketegangan meningkat antara Rusia dan Barat atas Ukraina, klaim itu diam-diam dibatalkan oleh Jerman. Di bawah tekanan dari AS, Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengakui pekan lalu pipa Nord Stream 2 dapat dimasukkan dalam paket sanksi terhadap Rusia atas keterlibatannya di Ukraina. Pada saat yang sama, AS agak mengurangi oposisi vokalnya terhadap pipa. Awal bulan ini, Senat AS menolak undang-undang dari Senator Republik Ted Cruz dari Texas untuk memberikan sanksi kepada entitas yang terkait dengan Nord Stream 2. Argumen utama dari pemerintahan Biden adalah bahwa sanksi pada saluran pipa akan melemahkan upaya AS untuk mencegah ancaman Rusia dengan memberikan pengaruh yang lebih kecil kepada Barat. "Putin ingin melihat Nord Stream 2. Jika entah bagaimana itu terbunuh sebelum potensi invasi, dia memiliki satu alasan lebih sedikit untuk tidak menyerang Ukraina," kata Ketua Hubungan Luar Negeri Senat AS Bob Menendez. Ukraina dan negara-negara Eropa Timur lainnya telah memperingatkan bahwa pipa baru dapat membuat kawasan itu lebih rentan terhadap keinginan Rusia. Perselisihan harga energi telah mengganggu hubungan antara Rusia dan Ukraina sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, dengan Rusia memotong pasokan gas ke Ukraina pada beberapa kesempatan. Saat ini, Rusia membutuhkan Ukraina, karena sejumlah besar gas yang dijualnya ke Eropa masih mengalir ke seluruh benua melalui wilayah Ukraina. Dengan melewati Ukraina, Nord Stream 2 akan memudahkan Rusia untuk mengisolasi Ukraina. Membuat situasi semakin rumit adalah keputusan Jerman untuk tidak memasok senjata ke Ukraina. Sementara beberapa negara NATO lainnya termasuk AS, Inggris dan Republik Ceko mengatakan mereka akan mengirimkan senjata ke negara itu, Jerman sejauh ini menolak, memicu kritik dari pejabat Ukraina. Pernyataan kontroversial oleh kepala angkatan laut Jerman Wakil Laksamana Kay-Achim Schönbach tentang Putin "mungkin" pantas dihormati dan menyarankan Ukraina telah secara permanen kehilangan semenanjung Laut Hitam Krimea ke Rusia hanya menambah ketegangan. Sementara Schönbach telah mengundurkan diri atas komentar tersebut, Duta Besar Ukraina untuk Jerman Andrij Melnyk mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintah Jerman "harus mengubah arahnya menuju Kyiv" untuk "memulihkan kepercayaan penuh dalam politik Jerman." Pelari melewati pipa untuk pipa gas Nord Stream 2 di Pelabuhan Mukran di Sassnitz, Jerman. Pelari melewati pipa untuk pipa gas Nord Stream 2 di Pelabuhan Mukran di Sassnitz, Jerman. Pipa ini sangat berharga bagi Rusia, yang bergantung pada ekspor minyak dan gas untuk lebih dari 40% pendapatan pemerintahnya. Jika beroperasi, itu akan mengirimkan 55 miliar meter kubik gas per tahun langsung dari Rusia ke Eropa. Gazprom, perusahaan milik negara Rusia yang memiliki pipa tersebut, mengatakan harga ekspor rata-ratanya adalah $280 per 1.000 meter kubik gas pada tahun 2021, yang berarti pipa baru tersebut dapat bernilai lebih dari $15 miliar per tahun. Gazprom telah menginvestasikan sekitar $11 miliar ke dalam proyek tersebut. "Barat membutuhkan segala bentuk pengaruh yang mungkin dapat menghalangi Rusia untuk menyerang Ukraina," kata Berzina, menambahkan bahwa tidak menyetujui pipa sekarang berarti itu dapat digunakan sebagai pengaruh di masa depan. "Ambisi Rusia saat ini sangat besar dan permintaan eksplisit yang dibuatnya kepada Barat untuk mengembalikan pasukan ke tempat mereka berada di awal 90-an dan untuk menutup pintu ekspansi NATO, ini tidak sejalan dengan nilai-nilai Barat, jadi Barat benar-benar tidak bisa memberi Rusia apa yang diinginkannya di sana." Andrey Kortunov, direktur jenderal Dewan Urusan Internasional Rusia, mengatakan Moskow memandang proyek Nord Stream sebagai ujian otonomi strategis UE dari Amerika Serikat. Blinken mengatakan 'satu tambahan pasukan Rusia' memasuki Ukraina akan memicu tanggapan AS Blinken mengatakan 'satu pasukan tambahan Rusia' yang memasuki Ukraina akan memicu tanggapan AS "Jika proyek Nord Stream 2 gagal, yang mungkin saja terjadi, itu akan berfungsi sebagai konfirmasi persepsi ini bahwa Eropa bukanlah mitra yang dapat diandalkan dan Anda tidak dapat bekerja dengan Uni Eropa karena mereka tidak dapat menyetujui apa pun dan mereka tidak dapat membuat keputusan apa pun. Jadi jika Anda ingin sesuatu tercapai, Anda harus pergi ke Washington," katanya. Rusia telah berulang kali memperingatkan Barat untuk tidak menyeret Nord Stream 2 ke dalam krisis politik. Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan upaya untuk mempolitisasi masalah Nord Stream 2 adalah "kontraproduktif." Tetapi sementara pipa itu sangat berharga bagi Putin, diragukan apakah itu dapat memainkan peran yang menentukan dalam membujuknya untuk mengurangi rencana apa pun untuk melintasi perbatasan Ukraina. “Jika gagal, itu akan menjadi kerugian besar bagi Gazprom dan ekonomi Rusia, tetapi Rusia tidak akan mengatakan apa-apa, Anda dapat melanjutkan perluasan NATO, tetapi selama Nord Stream 2 beroperasi, tidak apa-apa, " kata Kortunov. "Pertanyaannya adalah apa tujuan akhir [Putin]? Dia punya uang, cadangan mata uang yang disimpan Rusia, mampu kehilangan uang sekarang ... adalah hubungan ekonomi, saluran pipa, biaya yang bersedia dia bayar. ?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...