Jumat, 21 Januari 2022

Bitcoin jatuh saat cryptocurrency melanjutkan penurunannya

Cryptocurrency memiliki awal yang suram untuk tahun ini, dan terus jatuh karena ekonomi utama di seluruh dunia berusaha untuk mengekang popularitas mereka yang semakin meningkat. Bitcoin telah turun lebih dari 7% dalam 24 jam terakhir, dan diperdagangkan pada $39.097 pada pukul 3:00 pagi ET, menurut CoinDesk. Cryptocurrency paling berharga di dunia telah anjlok lebih dari 15% sejak awal tahun. Pada bulan November itu diperdagangkan pada rekor tertinggi $68.990. Rekan-rekannya bernasib lebih buruk baru-baru ini. Ethereum, yang merupakan cryptocurrency paling berharga kedua di dunia, turun hampir 8% dalam 24 jam terakhir, dan sekarang diperdagangkan di sekitar $2.895, menurut CoinDesk. Ini turun hampir 20% sejak awal Januari. Investor menjadi gelisah tentang mata uang digital dan aset berisiko lainnya sejak Federal Reserve AS mengisyaratkan akan melepaskan stimulus ekonomi lebih agresif dari yang diharapkan. Pemerintah juga menindak. Pada hari Kamis, Reuters melaporkan bahwa bank sentral Rusia telah mengusulkan larangan penggunaan dan penambangan crypto. Rusia adalah salah satu negara penambang kripto terbesar di dunia, tetapi bank sentralnya mengatakan bahwa mata uang digital dapat menimbulkan ancaman bagi stabilitas keuangan negara. Proposal Rusia datang hanya beberapa bulan setelah China meluncurkan tindakan keras terhadap cryptocurrency, melarang perdagangan dan penambangan. Negara-negara lain juga menggoda dengan larangan crypto. Pada bulan November, India mengatakan sedang bersiap untuk memperkenalkan undang-undang yang akan mengatur mata uang digital, meskipun masih banyak yang belum diketahui tentang proposal itu. Awal pekan ini, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan bahwa kerja sama global diperlukan untuk mengatasi masalah yang ditimbulkan oleh mata uang kripto.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...