Jumat, 28 Januari 2022

Ekonomi berkembang pesat di tahun pertama Biden. Yang kedua akan lebih sulit

Pemulihan ekonomi AS dari kedalaman pandemi Covid berlanjut hingga akhir tahun lalu. Tetapi penyelesaian yang kuat hingga 2021 kemungkinan tidak akan bertahan hingga tahun ini. Perekonomian bergulat dengan dampak dari varian Omicron yang mulai membebani bisnis pada paruh kedua Desember - terlambat untuk mempengaruhi data tahun lalu. Produk domestik bruto AS - ukuran terluas dari kegiatan ekonomi - meningkat 5,7% tahun lalu, laju tercepat sejak 1984 ketika Ronald Reagan berada di Gedung Putih, Biro Analisis Ekonomi melaporkan Kamis. Tiga bulan terakhir tahun 2021 mendapatkan kartu skor yang jauh lebih baik daripada yang diperkirakan para ekonom: PDB tumbuh pada tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman sebesar 6,9% pada kuartal keempat. Itu adalah peningkatan substansial dari kuartal ketiga yang ditunggangi Delta, ketika PDB tumbuh pada kecepatan tahunan hanya 2,3%. Bahkan, itu merupakan kinerja kuartalan terbaik sejak kuartal ketiga 2020 ketika ledakan pembukaan kembali awal mendukung pertumbuhan ekonomi. Presiden Joe Biden memuji pertumbuhan negara itu. "Angka PDB untuk tahun pertama saya menunjukkan bahwa kita akhirnya membangun ekonomi Amerika untuk abad ke-21, dengan pertumbuhan ekonomi tercepat dalam hampir empat dekade, bersama dengan tahun pertumbuhan pekerjaan terbesar dalam sejarah Amerika," katanya dalam sebuah pernyataan. . "Dan, untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, ekonomi kita tumbuh lebih cepat dari China." Pertumbuhan tinggi, inflasi tinggi Tapi bukan hanya tingkat pertumbuhan yang melonjak tahun lalu. Kekacauan rantai pasokan, kekurangan pekerja, dan permintaan yang melonjak juga menyebabkan harga naik sangat tinggi. Pengeluaran konsumen melonjak 7,9% tahun lalu baik karena orang Amerika terus berbelanja dan karena harga barang dan jasa lebih tinggi. Itu adalah pertumbuhan belanja terkuat sejak 1946. Sementara itu, indeks harga yang melacak pengeluaran konsumen – ukuran utama inflasi – naik 3,9%, kenaikan terbesar sejak 1990. Pada kuartal keempat, inflasi adalah 6,5%, lompatan terbesar sejak kuartal ketiga 1981. Pengeluaran konsumen naik pada tingkat tahunan 3,3% — lebih dari selama musim panas, tetapi kurang dari selama kuartal kedua yang didorong oleh stimulus tahun ini. . Para ekonom dengan cepat menunjukkan bahwa bukan hanya dompet Amerika yang membantu pertumbuhan ekonomi tahun lalu. Pembangunan kembali persediaan juga memberikan kontribusi besar terhadap tingkat pertumbuhan kuartal keempat yang lebih baik dari perkiraan. "Pembangunan kembali inventaris berkontribusi 4,9 poin persentase terhadap total, terutama dipimpin oleh sektor otomotif," kata James Knightley, kepala ekonom internasional di ING. "Mengingat gangguan pasokan yang sedang berlangsung, kami tidak dapat mengandalkan ini untuk terus mendukung pertumbuhan di kuartal mendatang." Selanjutnya: Omikron Sekuat penyelesaian hingga 2021, beberapa bulan pertama tahun ini mungkin terlihat agak berbeda. Varian Omicron dari virus corona, yang tiba di tempat kejadian pada akhir November, membuat infeksi meroket dan menyebabkan bisnis kesulitan ketika pekerja tinggal di rumah untuk memulihkan diri. Tetapi banyak dari dampak itu terbatas pada akhir Desember dan hingga Januari. "Varian Omicron hampir pasti mengambil keuntungan dari pertumbuhan selama bulan terakhir tahun ini, dan jelas memberikan dampak yang kuat pada aktivitas ekonomi secara keseluruhan pada kuartal pertama tahun 2022," kata Joe Brusuelas, kepala ekonom di RSM US. Selain itu, stimulus pandemi yang masih menopang perekonomian tahun lalu akan segera berakhir. Federal Reserve mengatakan Rabu bahwa pihaknya berencana untuk menghentikan pembelian aset bulanan pada awal Maret dan mengisyaratkan akan menaikkan suku bunga segera setelah mengendalikan inflasi. Kebijakan Washington telah berubah dan itu berarti pertumbuhan yang lebih lambat akan menghampiri kita. "Sementara kita telah mencapai akhir era pandemi kebijakan fiskal dan moneter, pandemi belum berakhir," tambah Brusuelas.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...