Senin, 31 Januari 2022

Warren Buffett tertawa untuk yang ke terakhir

Ini merupakan awal yang sulit untuk tahun ini bagi investor di perusahaan teknologi besar. Dana Inovasi ARK Cathie Wood, pemilik besar Tesla, Zoom dan Roku, telah anjlok hampir 30%. Dan saham meme spekulatif seperti GameStop dan AMC telah dihancurkan. Tapi itu tidak menyebabkan Warren Buffett dari Berkshire Hathaway kehilangan waktu tidur. Bank, perusahaan energi, dan saham bernilai lainnya telah menguat tahun ini, yang merupakan berita bagus bagi Buffett karena konglomerat Oracle dari Omaha berinvestasi di banyak perusahaan ini. Nilai saham biasanya memiliki rasio harga terhadap pendapatan yang lebih rendah, dan jelas tidak trendi. Saham Berkshire Hathaway (BRKB) naik sekitar 3% tahun ini dan mendekati level tertinggi sepanjang masa, sementara semua FAANG, Microsoft (MSFT) dan Tesla (TSLA) sangat terpukul. FAANG mengacu pada Facebook, Amazon, Apple, Netflix dan dan Google. Banyak dari investasi utama Berkshire adalah perusahaan keuangan yang memulai tahun ini dengan baik, termasuk Bank of America (BAC), American Express (AXP) dan US Bancorp (USB). Portofolio Berkshire juga mendapat dorongan dari Chevron (CVX), yang merupakan holding terbesar kedua belas Buffett. Saham raksasa minyak itu naik 10% tahun ini, menjadikannya berkinerja terbaik di Dow. Jika ini terus berlanjut, Dave Portnoy dari perusahaan media Barstool Sports, yang telah memposisikan dirinya sebagai guru investasi untuk generasi baru pedagang, harus membaca kata-kata ini dari tweet Juni 2020: "Saya yakin Warren Buffett hebat orang tapi ketika datang ke saham dia terdampar. Saya kapten sekarang." Terlalu dini untuk mengatakan apakah tren pasar saat ini akan bertahan. Tetapi investor nilai yang menunjukkan kesabaran terlihat cukup baik sejauh ini pada tahun 2022. "Buffett adalah kura-kura. Nilai investor hanya bekerja keras," kata John Buckingham, manajer portofolio reksa dana nilai saham di Kovitz. "Ya, Portnoys dan Cathie Woods akan menjalani hari mereka. Tapi begitu banyak yang memandang investasi sebagai kasino. Kuncinya adalah bersabar dan menerima volatilitas." Tentu, kepemilikan terbesar Buffett yang berusia 91 tahun adalah Apple (AAPL). yang sejauh ini turun 5% pada tahun 2022 tetapi baru saja melaporkan pendapatan yang luar biasa dan penjualan iPhone yang kuat. Berkshire bahkan memiliki saham kecil di Amazon (AMZN), yang telah jatuh 15%. Jadi Berkshire tidak sepenuhnya menghindari kehancuran Nasdaq. Tetapi Berkshire tidak memiliki induk Facebook (FB) Meta, Netflix, atau pemilik Google (GOOGL) Alphabet. Itu juga tidak berinvestasi di Microsoft (MSFT), karena persahabatan Buffett dengan salah satu pendiri Microsoft Bill Gates. Berkshire tidak memiliki saham di Tesla (TSLA) milik Elon Musk, tetapi telah berinvestasi di perusahaan mobil listrik China BYD (BYDDF). Jika ini terus berlanjut, Dave Portnoy dari perusahaan media Barstool Sports, yang telah memposisikan dirinya sebagai guru investasi untuk generasi baru pedagang, harus membaca kata-kata ini dari tweet Juni 2020: "Saya yakin Warren Buffett hebat orang tapi ketika datang ke saham dia terdampar. Saya kapten sekarang." Terlalu dini untuk mengatakan apakah tren pasar saat ini akan bertahan. Tetapi investor nilai yang menunjukkan kesabaran terlihat cukup baik sejauh ini pada tahun 2022. "Buffett adalah kura-kura. Nilai investor hanya bekerja keras," kata John Buckingham, manajer portofolio reksa dana nilai saham di Kovitz. "Ya, Portnoys dan Cathie Woods akan menjalani hari mereka. Tapi begitu banyak yang memandang investasi sebagai kasino. Kuncinya adalah bersabar dan menerima volatilitas." Tentu, kepemilikan terbesar Buffett yang berusia 91 tahun adalah Apple (AAPL). yang sejauh ini turun 5% pada tahun 2022 tetapi baru saja melaporkan pendapatan yang luar biasa dan penjualan iPhone yang kuat. Berkshire bahkan memiliki saham kecil di Amazon (AMZN), yang telah jatuh 15%. Jadi Berkshire tidak sepenuhnya menghindari kehancuran Nasdaq. Tetapi Berkshire tidak memiliki induk Facebook (FB) Meta, Netflix, atau pemilik Google (GOOGL) Alphabet. Itu juga tidak berinvestasi di Microsoft (MSFT), karena persahabatan Buffett dengan salah satu pendiri Microsoft Bill Gates. Berkshire tidak memiliki saham di Tesla (TSLA) milik Elon Musk, tetapi telah berinvestasi di perusahaan mobil listrik China BYD (BYDDF). Greg Abel untuk menggantikan Warren Buffett di Berkshire Hathaway Greg Abel untuk menggantikan Warren Buffett di Berkshire Hathaway 02:07 Berkshire bukan hanya perusahaan investasi. Ini memiliki perusahaan terkenal mulai dari pembuat baterai Duracell dan kereta api Burlington Northern Santa Fe hingga Dairy Queen, Fruit of the Loom dan penjual cat Benjamin Moore. Namun, Berkshire terutama merupakan perusahaan jasa keuangan berkat fakta bahwa ia memiliki raksasa asuransi Geico dan beberapa perusahaan lain di industri ini. Berkshire juga mendapat keuntungan dari fakta bahwa investor telah berbondong-bondong ke saham keuangan karena ekspektasi bahwa Federal Reserve akan segera mulai menaikkan suku bunga. Berkshire adalah holding terbesar di dana perdagangan bursa SPDR (XLF) Financial Select Sector. "Ketika investor tertarik pada nilai, mereka akan membeli saham keuangan dan Buffett akan mendapatkan bagiannya," kata Buckingham. "Berkshire diuntungkan karena suku bunga yang lebih tinggi membantu bisnis asuransi Buffett." Semua mata tertuju pada BoE dan ECB Berbicara tentang suku bunga, Fed telah sangat menyarankan bahwa kenaikan akan datang pada bulan Maret. Investor akan mengamati laporan pekerjaan Januari pada hari Jumat untuk pertumbuhan upah dan data inflasi, yang dapat memengaruhi keputusan Fed di masa depan. Beberapa bank sentral telah menaikkan suku bunga untuk memerangi kenaikan inflasi. Bank of England, yang menaikkan suku bunga dari nol pada bulan Desember, secara luas diperkirakan akan menaikkannya lagi pada pertemuan berikutnya pada hari Kamis. Hampir dua pertiga ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga seperempat poin persentase lagi, menjadi 0,5%. Banyak bank sentral di negara maju diperkirakan akan mengikuti dan mulai menaikkan suku bunga akhir tahun ini. "Mereka semua akan bergerak secara bertahap jika mereka bisa. Bank sentral tidak perlu terlalu agresif. Itu bisa sistematis," kata Anthony Saglimbene, ahli strategi pasar global di Ameriprise Financial. Satu-satunya kemungkinan pengecualian terhadap aturan? Bank Sentral Eropa. ECB juga bertemu Kamis dan tidak mungkin menaikkan suku bunga. Tingkat refinancing utamanya kemungkinan akan tetap nol dan mungkin akan tetap di sana untuk masa mendatang. Presiden ECB Christine Lagarde bisa dibilang yang paling dovish dari kepala bank sentral utama di seluruh dunia. Dia berpendapat bahwa ECB tidak mungkin menaikkan suku bunga pada titik mana pun pada tahun 2022 karena pandemi Covid tetap menjadi tantangan ekonomi utama. "ECB ingin memberikan lebih banyak waktu sebelum kenaikan suku bunga," kata Saglimbene. "Pertumbuhan lebih lambat." Saglimbene mencatat bahwa negara-negara Eropa selatan masih membutuhkan tarif super rendah untuk meningkatkan ekonomi mereka sementara pembangkit tenaga listrik Uni Eropa Jerman sedang dipengaruhi oleh perdagangan global yang lebih lambat dan lingkungan manufaktur.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...