Kamis, 17 Maret 2022

Angka pekerjaan Australia menandakan kembalinya ekonomi yang sangat kuat

 


Pekerjaan Australia melonjak pada Februari karena ekonomi pulih secara mengejutkan dengan cepat dari wabah omicron, mendorong pengangguran turun ke posisi terendah yang tidak terlihat sejak 2008 dan menumpuk pada tekanan untuk kenaikan awal suku bunga. Angka dari Biro Statistik Australia pada hari Kamis menunjukkan pekerjaan melonjak 77.400 pada Februari dari bulan sebelumnya, dua kali lipat perkiraan kenaikan 37.000, sementara pekerjaan penuh waktu naik 121.900. Jam kerja rebound dengan tajam 8,9% karena hambatan dari gelombang omicron memudar, menopang pertumbuhan dalam ekonomi yang lebih luas. Tingkat pengangguran turun menjadi 4,0%, dari 4,2%, tonggak utama mengingat terakhir kali lebih rendah adalah pada awal 1970-an. Data optimis melihat dolar lokal naik ke $0,7320 karena pasar mempersempit peluang kenaikan suku bunga dari Reserve Bank of Australia (RBA) pada Juni, jika tidak lebih cepat. Bank sentral telah lama bertujuan untuk mendorong pengangguran di bawah 4% dengan harapan menghidupkan kembali pertumbuhan upah setelah bertahun-tahun mengalami kenaikan yang menyedihkan. Dengan tujuan yang sekarang begitu dekat, hanya masalah waktu sebelum suku bunga harus naik dari rekor terendah 0,1%. "RBA memperkirakan butuh waktu hingga pertengahan tahun ini untuk tingkat pengangguran mencapai 4%," kata Ben Udy, ekonom di Capital Economics. "Pengetatan yang lebih cepat di pasar tenaga kerja akan mendorong pertumbuhan upah di tahun-tahun mendatang dan pasti akan mendorong Bank Dunia menuju awal yang lebih awal dalam siklus kenaikannya, yang kami harapkan pada bulan Juni." Pertumbuhan upah tahunan saat ini berada di 2,3% dan kurang dari 3%-plus yang diinginkan oleh RBA, sehingga pembuat kebijakan bersedia mempertahankan suku bunga rendah bahkan ketika inflasi inti meningkat ke puncak delapan tahun sebesar 2,6%. Risalah rapat Dewan Maret RBA menunjukkan penghubungnya dengan perusahaan menyarankan mereka masih mempertahankan penghargaan gaji di kisaran 2-3%, tetapi risiko itu condong ke atas karena kurangnya tenaga kerja yang sesuai dan meningkatnya biaya produksi. Akibatnya, Gubernur RBA Philip Lowe mengatakan masuk akal bahwa suku bunga perlu dinaikkan akhir tahun ini, yang akan menjadi kenaikan pertama sejak 2010. Investor telah bertaruh pada langkah pada bulan Juni mengingat ekspektasi inflasi akan melonjak lebih lanjut pada kuartal ini karena harga komoditas yang tinggi dan kendala pasokan global. Pasar telah memperkirakan setidaknya lima kenaikan dari RBA tahun ini, dengan kontrak berjangka menyiratkan tingkat 1,25-1,5% pada Desember. Spekulasi semacam itu hanya didorong oleh prediksi Federal Reserve tentang tidak kurang dari tujuh kenaikan suku bunga AS tahun ini setelah kenaikannya pada hari Rabu. “Pergeseran hawkish yang tegas dari bank sentral global pada bulan Maret menambah risiko awal kenaikan RBA lebih awal dari kasus dasar Agustus kami,” kata Su-Lin Ong, kepala ekonom di RBC Capital Markets. "Kami memperkirakan pasar akan maju dan sepenuhnya menaikkan harga pada Mei, dan kemungkinan akan menambah pengetatan lebih lanjut hingga 2022."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...