Selasa, 22 Maret 2022

Asia Tenggara merasakan tekanan ekonomi dari perang Ukraina

Jia Ruiying pindah ke Singapura lebih dari dua tahun lalu untuk mendirikan bisnis. Kemudian pandemi Covid melanda.

Sekarang - sebagai pemilik satu-satunya supermarket Rusia di negara itu - dia menghadapi serangkaian tantangan lain. Supermart Rusia, yang menyediakan berbagai makanan dan minuman dari seluruh Eropa Timur, belum menerima pengiriman sejak empat hari sebelum Rusia melancarkan serangannya ke Ukraina pada 24 Februari. "Produk kami dari pemasok Ukraina kemungkinan akan berhenti," kata Jia. Itu datang pada saat banyak mantan orang Eropa Timur mencari sedikit kenyamanan di tengah situasi yang mengerikan di rumah.
"Ketika perang dimulai, banyak orang Ukraina, Rusia dan Belarusia panik dan datang ke toko saya, takut tidak bisa mendapatkan makanan yang mereka inginkan untuk keluarga mereka di sini," katanya. "Jadi mereka membeli banyak barang-barang ini dari toko dan menyimpannya di rumah." Sebagai akibat dari konflik, dia sekarang berencana untuk mendiversifikasi rantai pasokannya "ke lebih banyak tempat di Eropa Timur untuk menghindari keterlambatan pengiriman produk karena perang Rusia-Ukraina".
Selain itu, keputusan sekutu Barat untuk mengeluarkan beberapa bank Rusia dari sistem pembayaran internasional Swift mempersulit dia dan pelanggannya untuk membayar tagihan mereka. "Beberapa pelanggan mengalami kesulitan menarik uang dari bank mereka karena sanksi," kata Ms Jia. "Setelah sanksi barat terhadap transaksi Swift di Rusia, kami mengalami beberapa kesulitan dengan transaksi." 

Pemulihan 

Seperti pelaku bisnis lain di Asia Tenggara, Jia mengharapkan kesempatan untuk pulih dari kejatuhan ekonomi akibat Covid. Sebelum pandemi, bisnis telah berkembang di wilayah tersebut. Perusahaan seperti merek pakaian olahraga Nike, Adidas dan Puma telah mengalihkan produksi dari China ke Asia Tenggara untuk membantu mengurangi biaya produksi. Ketegangan geopolitik antara AS dan China juga mendorong perubahan tersebut dan pada tahun 2019 investasi asing langsung di Asia Tenggara mencapai rekor $ 182 miliar menurut Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. "Semakin banyak perusahaan memindahkan operasi manufaktur mereka ke lokasi berbiaya lebih rendah, dengan India, Malaysia, Thailand, dan Vietnam di antara yurisdiksi paling populer," menurut perusahaan akuntansi KPMG. Asia Tenggara mendapatkan sebagian besar minyak mentahnya dari Timur Tengah dan sebagian Afrika dan oleh karena itu, mungkin, kurang rentan dibandingkan negara lain yang terkena dampak langsung oleh sanksi terhadap minyak Rusia. 

Tapi lonjakan harga minyak telah menyebabkan kenaikan tajam harga bensin "Tidak masalah apakah Rusia memberlakukan embargo ekspor pada Anda atau tidak," kata Vandana Hari, pakar energi global dan pendiri Vanda Insights. "Pada akhirnya, minyak mentah apa pun yang Anda beli dari pasar internasional, Anda membayar harga tertinggi 10 tahun untuk minyak mentah itu. 
Semua negara terpengaruh." Sakit di pompa dirasakan oleh agen real estate Justin Quek. Dia berkendara sejauh 80 km (50 mil) setiap hari untuk mengantar kliennya berkeliling Singapura. "Mobil pada dasarnya seperti kantor keliling bagi saya," katanya. Mr Quek sekarang membayar tambahan S $ 30,00 (£ 17) setiap kali dia mengisi mobilnya setiap empat sampai lima hari dan biaya bahan bakar memakan antara 20-25% dari anggaran bulanannya.
 
Real estate agent Justin Quek
Image caption,
Agen real estate Justin Quek sekarang menghabiskan 25% dari anggaran bulanannya untuk bahan bakar

Akibatnya, dia mempertimbangkan pilihan yang lebih hemat bahan bakar seperti kendaraan listrik meskipun itu adalah pilihan yang mahal. "Di Singapura sekarang, secara ekonomi belum masuk akal, karena masih ada premi yang cukup besar untuk kendaraan listrik," katanya. 

Dan itu mungkin akan bertahan karena harga nikel, ekspor Rusia yang digunakan untuk membuat baterai kendaraan listrik, tetap tidak stabil. Untuk saat ini, mahalnya BBM adalah bagian dari berbisnis. Mr Quek mengatakan dia melihat ke arah lain ketika angka-angka terus meningkat di pompa: "Anda hanya perlu menyedotnya. Ini adalah biaya melakukan bisnis. Kecuali sekarang, seseorang harus bekerja lebih keras." 

 Tetapi ini adalah saat yang sulit bagi negara-negara Asia Tenggara dan warganya, kata Hari. "Sebagian besar negara di sini adalah negara berkembang. Keluarga berpenghasilan menengah ke bawah dan berpenghasilan rendah membentuk sebagian besar populasi. "Ini adalah orang-orang yang terpengaruh secara tidak proporsional oleh kenaikan biaya."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...