Rabu, 23 Maret 2022

Jepang mengincar lebih banyak stimulus karena rekor anggaran membersihkan parlemen




        TOKYO: Jepang siap untuk mengambil langkah stimulus lebih lanjut karena ketidakpastian ekonomi dan pasar keuangan muncul akibat krisis Ukraina, kata para pembuat kebijakan pada Selasa (22 Maret), saat parlemen menyetujui rekor anggaran negara sebesar US$900 miliar untuk tahun fiskal berikutnya. Pengesahan anggaran US$900 miliar melalui parlemen membuka jalan bagi pemerintahan Perdana Menteri Fumio Kishida untuk mencari paket pengeluaran lain untuk mendukung rumah tangga yang menghadapi kenaikan tagihan makanan dan bahan bakar. "Kami akan secara fleksibel menanggapi kebutuhan tindakan lebih lanjut, sambil memeriksa perubahan keadaan," kata Kishida kepada wartawan. 

 Pemerintah telah mengusulkan untuk memberikan pembayaran tunai kepada pensiunan berpenghasilan rendah, sambil mengurangi rasa sakit akibat melonjaknya harga bahan bakar melalui subsidi dan insentif pajak bagi konsumen. 

 Menteri Keuangan Shunichi Suzuki juga mengatakan dia akan merespons dengan tepat jika langkah-langkah tambahan diperlukan, meskipun dia mengatakan dia tidak mempertimbangkan untuk menyusun anggaran stimulus tambahan sekarang. "Kami perlu mempertimbangkan untuk menyusun anggaran tambahan serta memanfaatkan cadangan anggaran darurat tergantung pada situasinya," kata Natsuo Yamaguchi, kepala mitra koalisi Kishida. 

Anggaran tahunan tidak memiliki langkah-langkah untuk mengatasi kenaikan harga, katanya. Bahkan sebelum pengesahan anggaran untuk 12 bulan mulai 1 April, Kishida telah mendapat tekanan dari anggota parlemen yang berkuasa dan oposisi untuk menyusun stimulus baru. "Target belanja yang ditujukan untuk meredam dampak dari kenaikan harga bahan bakar dan pangan bisa menjadi positif bagi perekonomian," kata Takuya Hoshino, ekonom senior di Dai-ichi Life Research Institute. 

 "Pertanyaannya adalah bagaimana memastikan pengeluaran yang efektif." Parlemen menyetujui paket 107,6 triliun yen (US$900 miliar) untuk tahun fiskal 2022 dengan laju tercepat keempat untuk anggaran tahunan dalam sejarah pascaperang. Anggota parlemen menyuarakan sedikit keluhan tentang pengeluaran besar untuk membantu mengatasi tekanan pada ekonomi terbesar ketiga di dunia akibat pandemi COVID-19. 

 Kishida mengatakan pekan lalu pemerintah siap untuk mengambil langkah lebih lanjut untuk meredam pukulan dari kenaikan biaya energi - sebuah anggukan pada seruan yang berkembang untuk paket stimulus lain. Sesaat sebelum anggaran disahkan, sekretaris jenderal partainya, Toshimitsu Motegi, mengisyaratkan perlunya stimulus baru, dengan mengatakan partainya siap mengambil langkah-langkah untuk meredam pukulan dari kenaikan harga. 

 Ketua partai oposisi Yuichiro Tamaki telah menyerukan paket stimulus baru senilai 20 triliun yen dengan asumsi bahwa Jepang sudah mengalami stagflasi. Pengeluaran tambahan kemungkinan akan dibiayai oleh penerbitan obligasi pemerintah, kata Hoshino dari Dai-ichi Life, sebuah langkah yang akan membebani keuangan Jepang yang sudah compang-camping. 

 Pertumbuhan ekonomi kemungkinan hampir terhenti pada kuartal ini karena pembatasan virus corona dan gangguan pasokan mengancam untuk menggagalkan pemulihan, jajak pendapat para ekonom Reuters baru-baru ini menunjukkan. Utang publik Jepang yang besar - dua kali lipat dari ekonominya yang bernilai US$5 triliun - membatasi kemampuannya untuk meningkatkan pengeluaran fiskal untuk mendukung perekonomian.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...