Sabtu, 19 Maret 2022

Inflasi ada dimana-mana. Kecuali tagihan ponsel Anda

New York (CNN Business)Inflasi ada di mana-mana: toko kelontong, pompa bensin, pengecer, dan pasar perumahan. Tetapi satu bagian penting dari ekonomi tetap kebal terhadap harga yang lebih tinggi: tagihan telepon seluler. Dan saham telekomunikasi membayarnya. Bahkan ketika orang Amerika membayar lebih untuk hampir semua hal lainnya, harga rata-rata paket seluler terus turun. Itu sebagian besar karena persaingan yang ketat antara Verizon (VZ), perusahaan induk CNN AT&T (T) dan T-Mobile (TMUS). 

Perang harga sama lazimnya seperti biasa, bahkan setelah T-Mobile bergabung dengan Sprint pada tahun 2020 — kesepakatan yang dikhawatirkan beberapa orang akan mengarah pada kekuatan harga yang lebih besar untuk raksasa industri. Penurunan tagihan layanan nirkabel berdiri "sangat kontras dengan inflasi yang berlaku yang tampaknya terjadi di tempat lain," analis di firma riset Wall Street MoffettNathanson menulis dalam sebuah laporan berjudul "Inflasi Industri yang Terlupakan." Dan itu terlihat dalam hasil keuangan. AT&T, Verizon, dan T-Mobile semuanya melaporkan penurunan pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU) kuartal keempat — metrik harga utama dalam bisnis nirkabel. AT&T membukukan penurunan terbesar di 1,1%, sementara harga Verizon dan T-Mobile masing-masing turun kurang dari 1%. 

Para analis berpendapat bahwa ini mungkin menjadi alasan utama mengapa saham Verizon dan AT&T belum lepas landas tahun ini. Verizon datar dan AT&T turun 6%. Meskipun itu tidak seburuk kerugian S&P 500 yang hampir 7,5%, itu masih tidak berarti apa-apa untuk menelepon (atau mengirim pesan) ke rumah. "Dengan latar belakang risiko geopolitik yang menakutkan dan keuangan yang mengkhawatirkan, tidak mengherankan bahwa saham telekomunikasi telah mengungguli," tulis analis MoffettNathanson. "Jika ada kejutan, itu karena mereka belum mengungguli lebih banyak." Mereka menunjukkan bahwa penyedia nirkabel top AS tidak memiliki eksposur ke Eropa, di mana risiko resesi lebih tinggi dan konsumen merasakan krisis yang lebih besar dari meroketnya biaya minyak dan gas alam. 

 
Saham nirkabel masih harus bekerja dengan baik bahkan jika ekonomi merosot Biasanya, perusahaan telekomunikasi juga dianggap sebagai taruhan defensif yang baik ketika ekonomi sedang melambat. "Jika ada resesi AS, layanan mereka, pada umumnya, sangat diperlukan. Verizon dan AT&T adalah pembayar dividen yang stabil," tambah para analis. Kedua perusahaan membayar dividen dengan hasil yang jauh lebih tinggi daripada obligasi Treasury jangka panjang. "Mereka cocok, tampaknya, untuk saat ini. Apa yang mereka kekurangan, bagaimanapun, adalah kekuatan harga," tambah para analis. Saham T-Mobile telah bertahan lebih baik, naik sekitar 10% tahun ini sebagian berkat keuntungan pangsa pasar dan tingkat churn pelanggan yang rendah (yaitu pelanggan yang mengganti penyedia nirkabel mereka).

"Hanya T-Mobile yang tampaknya berada dalam posisi yang baik untuk menghadapi badai ini," kata analis MoffettNathanson. "Dengan masih banyak peluang pertumbuhan di depan ... kami percaya perolehan saham T-Mobile siap untuk dipercepat." Sebagai bagian dari kesepakatannya dengan Sprint, T-Mobile mengatakan tidak akan menaikkan harga untuk pelanggan yang sudah ada selama tiga tahun. Tetapi AT&T dan Verizon tampaknya menyadari bahwa mereka mungkin perlu menaikkan harga. Pada hari analis AT&T awal bulan ini, kepala keuangan Pascal Desroches memperkirakan bahwa akan ada "latar belakang industri yang lebih normal" dan apa yang dia sebut kenaikan harga "bedah" akhir tahun ini. 

Tujuannya adalah "ARPU stabil," tambahnya. Dan kepala keuangan Verizon Matt Ellis mengatakan selama panggilan pendapatan perusahaan pada akhir Januari bahwa ada "kabar baik" bagi perusahaan di bagian depan biaya. Banyak biaya perusahaan terkait dengan kontrak jangka panjang, katanya, yang berarti Verizon "belum tentu akan melihat dampak penuh dari inflasi dan pada kecepatan yang sama dengan yang dilihat industri lain." Tapi Ellis tidak mengabaikan ancaman tekanan harga lebih lanjut.

 "Inflasi ada di luar sana. Dan tentu saja, kita akan melihat sebagian dari itu," katanya. "Itu nyata. Kami akan mengambil tindakan untuk mengatasi itu."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...