Selasa, 15 Maret 2022

Pasar Eropa ditutup lebih tinggi di tengah harapan baru untuk pembicaraan Ukraina-Rusia

LONDON — Saham Eropa ditutup lebih tinggi pada hari Senin menjelang pembicaraan lebih lanjut antara negosiator Rusia dan Ukraina. Pan-European Stoxx 600 untuk sementara berakhir naik 1,2%, dengan mobil dan bank melonjak lebih dari 3,2% untuk memimpin kenaikan sementara saham pertambangan turun 2,5%. Perhatian global tetap pada perang di Ukraina setelah akhir pekan pertempuran intensif di sekitar ibukota Kyiv, sementara pasukan Rusia membombardir kota-kota di seluruh negeri, membunuh warga sipil yang tidak dapat melarikan diri. Rusia juga menyerang pusat pelatihan militer Ukraina di dekat perbatasan Polandia pada Minggu, menewaskan 35 orang dan melukai 134 orang. Sanksi terus menghantam Rusia dengan kejatuhan finansial untuk invasi Moskow yang diperkirakan akan menjadi fokus yang lebih tajam dalam beberapa hari mendatang menjelang pembayaran obligasi negara yang dijadwalkan. Pembicaraan berlangsung lagi pada hari Senin dalam upaya untuk membangun gencatan senjata yang solid dan menemukan ruang untuk kompromi antara tuntutan Rusia dan Ukraina, meskipun diskusi sebelumnya telah berakhir dengan kegagalan. Federal Reserve AS juga menjadi fokus minggu ini karena diperkirakan akan menaikkan target suku bunga fed fund sebesar seperempat poin persentase dari nol pada akhir pertemuan dua hari Rabu. Investor juga melihat ke bank sentral untuk perkiraan baru untuk suku bunga, inflasi dan ekonomi, mengingat ketidakpastian dari meningkatnya ketegangan geopolitik. Saham AS naik di Wall Street untuk memulai minggu yang penting, sementara saham di Asia-Pasifik beragam pada perdagangan Senin karena investor memantau gelombang Covid di China. Grup Storskogen Swedia termasuk di antara yang berkinerja terbaik di Stoxx 600, naik lebih dari 6,5%. Perusahaan investasi Belanda Prosus turun lebih dari 10% ke dasar indeks, mengikuti kerugian di raksasa teknologi China Tencent, di mana ia memiliki saham besar.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...