Sabtu, 16 April 2022

3 Alasan kuncian Shanghai penting bagi Ekonomi Global

        Hong Kong (CNN Business)--China sedang berjuang untuk menahan wabah Covid-19 di Shanghai meskipun penguncian 17 hari yang membuat sebagian besar dari 25 juta penduduknya terjebak di rumah. Terletak di pantai timur Cina, Shanghai adalah kota terbesar dan paling makmur di negara itu dan salah satu kota metropolitan terbesar di dunia. Bersama dengan kota tetangga Kunshan – yang dikunci awal bulan ini – memainkan peran besar dalam ekonomi global. 

Tanpa tanda-tanda bahwa pemerintah China siap untuk segera melonggarkan pembatasan, kekhawatiran meningkat tentang kerusakan ekonomi yang ditimbulkannya, dan gelombang kejut yang akan dikirim oleh penguncian yang diperpanjang ke seluruh dunia. Shanghai adalah pusat wabah Covid saat ini, tetapi tidak sendirian — analis di Nomura memperkirakan bahwa penguncian penuh atau sebagian diberlakukan di 45 kota di China, memengaruhi seperempat populasi dan sekitar 40% ekonomi. 

Perdana Menteri Li Keqiang memperingatkan pada hari Senin untuk ketiga kalinya dalam seminggu tentang ancaman peningkatan Covid yang ditimbulkan terhadap ekonomi China. Inilah tiga alasan mengapa seluruh dunia harus mengawasi Shanghai dengan cermat juga.


Penguncian berlanjut di Shanghai pada 14 April 2022, untuk mengekang infeksi virus corona. 

 Bisnis dan keuangan 

Ini memiliki PDB terbesar dari semua kota Cina — 4,32 triliun yuan ($679 miliar), pasar saham terbesar ketiga secara global berdasarkan nilai perusahaan yang berdagang di sana, dan jumlah miliarder terbesar kelima di dunia. Shanghai juga merupakan tujuan paling menarik untuk bisnis internasional yang mengincar kehadiran di daratan Cina. 

 Pada akhir tahun 2021, lebih dari 800 perusahaan multinasional telah mendirikan kantor pusat regional atau negara di Shanghai, menurut otoritas kota. Lebih dari 70.000 perusahaan milik asing memiliki kantor di kota, lebih dari 24.000 di antaranya adalah perusahaan Jepang, menurut data dari pemerintah Jepang. Dengan total kapitalisasi pasar sebesar $7,3 triliun, Bursa Efek Shanghai — didirikan pada tahun 1990 — hanya mengikuti New York dan London. Perdagangan berlanjut meskipun dikunci, tetapi beberapa bank dan perusahaan investasi telah meminta staf untuk tidur di meja mereka agar pasar tetap berfungsi. 

Kumpulan perusahaan yang terdaftar di Shanghai sangat terfokus pada perusahaan besar milik negara yang memainkan peran sentral dalam ekonomi China. Mereka termasuk pembuat minuman keras paling berharga di dunia Kweichow Moutai, raksasa perbankan dan asuransi seperti ICBC dan China Life Insurance (LFC), dan perusahaan minyak negara PetroChina (PCCYF). Bursa Shanghai juga merupakan rumah bagi jawaban China atas Nasdaq -- Pasar Bintang. 

Perdagangan dan logistik 

Shanghai menyumbang 3,8% dari PDB China. Tetapi ia memiliki pangsa yang jauh lebih tinggi — 10,4% — dari perdagangan China dengan seluruh dunia, menurut statistik resmi untuk tahun lalu. Pelabuhan Shanghai adalah yang tersibuk di dunia untuk lalu lintas peti kemas. 

Ini memindahkan 47 juta unit kargo setara 20 kaki pada tahun 2021, empat kali volume yang ditangani oleh Pelabuhan Los Angeles. Jumlah tersebut merupakan 16,7% dari total pengiriman kontainer China tahun lalu. Shanghai juga merupakan pusat penerbangan utama di Asia. 

Bandara kota — Bandara Internasional Pudong dan Bandara Hongqiao — menangani 122 juta penumpang pada 2019, menjadikan kota ini hub tersibuk keempat di dunia setelah London, New York, dan Tokyo. Tetapi wabah Covid telah memperburuk penundaan pelabuhan dan memaksa penangguhan banyak penerbangan penumpang, membuat tarif angkutan udara melonjak dan memberi lebih banyak tekanan pada rantai pasokan global. 

Pelabuhan Shanghai tetap beroperasi, tetapi data industri yang dirilis pada akhir Maret menunjukkan bahwa jumlah kapal yang menunggu untuk memuat atau membongkar telah meroket ke rekor tertinggi. Media pemerintah juga melaporkan bahwa banyak pengemudi truk berjuang untuk membawa peti kemas masuk dan keluar dari pelabuhan tepat waktu karena pembatasan perjalanan. 

 Manufaktur dan teknologi 

Area Shanghai Raya, yang mencakup Kunshan dan beberapa kota timur lainnya, merupakan pusat manufaktur utama untuk industri mulai dari mobil hingga semikonduktor. Volkswagen (VLKAF) dan General Motors menjalankan pabrik di Shanghai dalam kemitraan dengan pembuat mobil milik negara SAIC Motor. Shanghai juga merupakan rumah bagi gigafactory pertama Tesla (TSLA) di Asia. Pembuat kendaraan listrik AS mengirimkan lebih dari 65.000 mobil dari pabriknya di Shanghai bulan lalu, menjadikannya merek EV terlaris di China. 

Pada bulan Januari, Ford meluncurkan pusat desain global keenam di Shanghai, menyoroti semangat kota dan meningkatnya jumlah desainer muda China dengan campuran "pemikiran segar, pengetahuan lokal, dan pandangan global." TSMC (TSM), pembuat chip kontrak terbesar di dunia, menjalankan pabrik semikonduktor besar di pinggiran kota Songjiang. 

Pembuat chip China terkemuka SMIC (SMICY) dan Hua Hong Semiconductor memiliki pabrik di Pudong, di timur kota. Tetapi pembatasan Covid telah memaksa banyak pabrik untuk menangguhkan operasi di Shanghai dan Kunshan, mengancam akan mengganggu rantai pasokan utama untuk mobil dan elektronik. Pabrik Volkswagen dan Tesla di Shanghai telah ditutup selama berminggu-minggu. 

Pembuat kendaraan listrik China Nio juga terpaksa menghentikan produksi karena gangguan terkait Covid di Shanghai dan kota-kota China lainnya. Pegatron, pemasok utama Apple (AAPL), telah menangguhkan produksi di pabrik Shanghai dan Kunshan hingga pemberitahuan lebih lanjut. Selain itu, Unimicron Technology Taiwan, yang memasok papan sirkuit tercetak ke Apple, dan Eson Precision — afiliasi pemasok iPhone Foxconn yang juga memasok komponen ke Telsa — menghentikan produksi di fasilitas Kunshan mereka awal bulan ini. 

"Dengan hubungan perdagangan Shanghai yang signifikan ke Asia Timur, ini bisa berdampak pada rantai pasokan regional," analis Citi juga mengatakan dalam sebuah catatan penelitian akhir pekan lalu. "Kami pikir Korea, Taiwan, Vietnam dan, pada tingkat lebih rendah, Jepang (pada kendaraan) terlihat relatif terpapar [gangguan]," kata mereka. 

 Industri lainnya termasuk obat-obatan. Pada bulan Oktober, AstraZeneca (AZN) membuka pusat R&D global di Shanghai. Di antara mereka, 121 adalah perusahaan Fortune Global 500, termasuk Apple (AAPL), Qualcomm (QCOM), General Motors (GM), Pepsico (PEP), dan Tyson Foods (TSN).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...