Kamis, 14 April 2022

Singapura Tingkatkan Pertarungan Inflasi dalam Gerakan Ganda Penggalangan Mata Uang



(Bloomberg) -- Bank sentral Singapura semakin memperketat pengaturan moneter dan menaikkan perkiraan inflasi, mengirim mata uang lebih tinggi karena berupaya melawan tekanan biaya yang mengancam pemulihan dari pandemi. 

Otoritas Moneter Singapura, yang menggunakan nilai tukar sebagai alat kebijakan utamanya, mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya mengambil langkah-langkah untuk memperkuat dolar lokal, yang akan membantu memperlambat momentum inflasi karena guncangan global mempengaruhi harga lokal. 

Pergerakan spesifik -- memusatkan kembali pita kebijakannya lebih tinggi dan menaikkan kemiringan apresiasi -- adalah pertama kalinya sejak April 2010 bahwa kedua alat tersebut digunakan pada saat yang sama untuk mengencangkan. Datang setelah pengetatan pada bulan Oktober dan langkah mengejutkan lainnya pada bulan Januari, keputusan hari Kamis terlihat membantu melindungi ekonomi yang bergantung pada perdagangan dari gangguan pasokan yang disebabkan oleh perang Rusia. 

"Ini adalah langkah yang lebih agresif" daripada Oktober dan Januari, Selena Ling, kepala Treasury Research & Strategy di OCBC Bank di Singapura, mengatakan dalam wawancara dengan Bloomberg Television setelah pengumuman, sementara Sophia Ng, seorang analis mata uang di MUFG Bank di negara-kota, mengatakan "ini adalah langkah paling hawkish yang bisa dilakukan MAS." 

Panduan Kamis dari MAS mengisyaratkan bahwa pengetatan lebih lanjut mungkin terjadi pada pertemuan otoritas berikutnya pada bulan Oktober, kata Wai Ho Leong, ahli strategi di Modular Asset Management. 

Singapura telah berada di garis depan bank sentral di Asia yang bertindak untuk memerangi kenaikan tekanan harga, bersama dengan Korea Selatan, yang pada hari Kamis juga bergerak untuk lebih memperketat kebijakan. Sementara banyak rekan global yang dipimpin oleh Federal Reserve AS mulai melakukan pengetatan awal tahun ini, sebagian besar pembuat kebijakan Asia, terutama di luar China dan Jepang, baru saja mulai beralih dari mendukung pemulihan pascapandemi menuju memerangi inflasi. 

Dolar Singapura mengalami reli terbesar dalam hampir sebulan setelah keputusan tersebut, sebelum diperdagangkan naik 0,4% pada S$1,3564 pada pukul 09:07 waktu setempat. 

"Sikap kebijakan moneter yang lebih ketat ini, yang dibangun di atas langkah kebijakan pada Oktober 2021 dan Januari 2022, akan memperlambat momentum inflasi dan membantu memastikan stabilitas harga jangka menengah," kata otoritas moneter dalam pernyataannya. “Kejutan baru terhadap harga komoditas global dan rantai pasokan menambah tekanan biaya domestik, dan akan membawa inflasi inti MAS ke tingkat yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata historisnya hingga 2022. Tekanan inflasi yang mendasari tetap menjadi risiko dalam jangka menengah.” 

Inflasi inti, yang menghapus biaya transportasi dan akomodasi pribadi, mungkin akan naik 2,5%-3,5% pada 2022 dibandingkan dengan perkiraan MAS Januari sebesar 2%-3%. Inflasi semua item pada tahun 2022 kemungkinan akan menjadi 4,5%-5,5%, dibandingkan ekspektasi sebelumnya sebesar 2,5%-3,5%. 

MAS memiliki pendekatan unik terhadap kebijakan moneter. Alih-alih menggunakan suku bunga untuk menjaga stabilitas harga, ini memandu dolar lokal dalam rentang kebijakan terhadap sekeranjang mata uang tertimbang perdagangan. 

Kebijakan ditetapkan dengan menyesuaikan kemiringan, atau laju apresiasi, serta lebar dan pusat pita mata uang. Sejak awal pandemi hingga pengetatan Oktober, itu telah menetapkan kemiringan pada 0%, menyiratkan bahwa itu tidak mencari apresiasi mata uang. 

Sebelum keputusan itu, semua 16 ekonom di Bloomberg memperkirakan beberapa bentuk pengetatan. Hanya enam yang memprediksi gerakan ganda untuk memusatkan kembali dan menaikkan kemiringan. 

Pernyataan kebijakan moneter diumumkan bersamaan dengan pembacaan lanjutan pemerintah terhadap produk domestik bruto kuartal pertama. Ekonomi selama Januari-Maret tumbuh 3,4% dari periode yang sama tahun lalu, dibandingkan dengan perkiraan median dalam survei Bloomberg untuk ekspansi 3,8%. 

Singapura telah melihat prospek pertumbuhan yang relatif lebih cerah daripada negara-negara tetangga di Asia Tenggara, terutama karena pelonggaran pembatasan mobilitas era Covid baru-baru ini telah menghembuskan kehidupan baru ke sektor makanan dan minuman serta perhotelan yang babak belur. Pencabutan persyaratan masker luar ruangan negara-kota, dimulainya kembali kehidupan malam dan relaksasi kebijakan perjalanan telah meningkatkan harapan bahwa negara-kota yang bergantung pada perdagangan dapat memimpin ekonomi regional dalam memperlakukan Covid sebagai endemik. 

MAS, dalam pernyataan kebijakannya, mengatakan mereka mengharapkan ekonomi tumbuh "di atas tren" untuk tahun kedua pada 2022, dengan kesenjangan output berubah "sedikit positif" dan PDB sepenuhnya pulih dari pandemi. Bank sentral pada hari Kamis menegaskan kembali perkiraan pertumbuhan 3% -5% pemerintah untuk tahun ini, setelah ekspansi 7,6% pada tahun 2021. 

Rincian PDB kuartal pertama, tahun ke tahun, dari MTI meliputi: 
  •  Manufaktur +6%, setelah +15,5% di kuartal sebelumnya 
  •  Konstruksi +1,8%, setelah +2,9% 
  •  Industri jasa +3,9%, setelah +4,4%

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...