Kamis, 21 April 2022

Dolar mencapai puncak baru dua dekade terhadap yen, Bank of Japan menargetkan imbal hasil

 


            Dolar naik ke puncak baru dua dekade terhadap yen pada hari Rabu, didukung oleh lebih banyak pejabat Federal Reserve yang mendorong kenaikan suku bunga yang cukup besar, sementara Bank of Japan melangkah ke pasar lagi untuk mempertahankan kebijakan suku bunga ultra-rendah. Greenback mencapai 129,43 yen untuk pertama kalinya sejak April 2002. 
Terakhir diperdagangkan di 127,78. Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari, di antara anggota Komite Pasar Terbuka Federal yang lebih dovish, mengatakan pada hari Selasa bahwa jika gangguan rantai pasokan global terus berlanjut, pembuat kebijakan perlu mengambil tindakan yang lebih agresif untuk menurunkan inflasi. Sebelumnya, Presiden Fed Chicago Charles Evans, yang bukan pemilih pada FOMC tahun ini, mengatakan dia "nyaman" dengan putaran kenaikan suku bunga tahun ini yang mencakup dua kenaikan 50 basis poin, menandai peningkatan dari hanya sebulan yang lalu. 

Imbal hasil Treasury AS tetap tinggi dengan imbal hasil 10-tahun baru-baru ini menyentuh 2,981% untuk pertama kalinya sejak Desember 2018. Berbeda dengan The Fed, BOJ kembali menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah Jepang dalam jumlah tidak terbatas pada hari Rabu untuk mengendalikan kenaikan imbal hasil 10-tahun Jepang, yang bertentangan dengan batas toleransi 0,25%. 

Perbedaan kebijakan telah menyebabkan banyak analis mengatakan penurunan cepat yen tidak dapat dibenarkan, bahkan ketika hal itu meningkatkan risiko intervensi mata uang. Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki membuat peringatan paling eksplisit pada hari Selasa, mengatakan kerusakan ekonomi dari melemahnya mata uang saat ini lebih besar daripada manfaat dari itu.

“Di tengah kenaikan berkelanjutan dalam hasil Treasury AS, tindakan jelas berbicara lebih keras daripada kata-kata,” dengan komentar Suzuki “sehingga terus diabaikan,” Ray Attrill, kepala strategi valuta asing di National Australia Bank, menulis dalam catatan klien. "Pembicaraan Fed yang akan datang tidak mengurangi aksi jual obligasi yang sedang berlangsung." 

Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama termasuk yen, turun 0,6% menjadi 100,32. Pada hari Selasa, mencapai 101,03, level yang tidak terlihat sejak Maret 2020. Euro diperdagangkan pada $ 1,0848. Pekan lalu, itu mencapai level terendah $ 1,0758, terlemah dalam sekitar dua tahun. 

Di tempat lain, China secara mengejutkan mempertahankan suku bunga pinjaman acuan untuk perusahaan dan rumah tangga stabil pada hari Rabu, bertentangan dengan tren global pengetatan moneter karena ekonomi utama memerangi inflasi. Yuan Tiongkok mencapai 6,4188 terhadap dolar.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...