Jumat, 22 April 2022

Perang Ukraina: Bank Dunia memperingatkan krisis pangan 'bencana manusia'

 



        Dunia menghadapi "malapetaka manusia" dari krisis pangan yang timbul dari invasi Rusia ke Ukraina, kata presiden Bank Dunia David Malpass. Dia mengatakan kepada BBC bahwa rekor kenaikan harga    pangan akan mendorong ratusan juta orang ke dalam kemiskinan dan gizi yang lebih rendah, jika krisisberlanjut. Bank Dunia menghitung mungkin ada lonjakan "besar" 37% dalam harga pangan. Ini akan memukul orang miskin paling keras, yang akan "makan lebih sedikit dan memiliki lebih sedikit uang untuk hal lain seperti sekolah". 

Dalam sebuah wawancara dengan editor ekonomi BBC Faisal Islam, Mr Malpass, yang memimpin lembaga yang bertanggung jawab atas pengentasan kemiskinan global, mengatakan dampak pada orang miskin menjadikannya "jenis krisis yang tidak adil ... itu juga berlaku untuk Covid". "Ini bencana manusia, artinya nutrisi turun. 

Tapi kemudian juga menjadi tantangan politik bagi pemerintah yang tidak bisa berbuat apa-apa, mereka tidak menyebabkannya dan mereka melihat harganya naik," katanya di sela-sela pertemuan IMF-Bank Dunia di Washington Kenaikan harga yang luas dan dalam, katanya: "Ini mempengaruhi makanan dari semua jenis minyak yang berbeda, biji-bijian, dan kemudian masuk ke tanaman lain, tanaman jagung, karena mereka naik ketika gandum naik". 

Ada cukup makanan di dunia untuk memberi makan semua orang, katanya, dan stok global besar menurut standar sejarah, tetapi harus ada proses berbagi atau penjualan untuk membawa makanan ke tempat yang dibutuhkan. Malpass juga melarang negara-negara untuk mensubsidi produksi atau membatasi harga. Sebaliknya, katanya, fokusnya harus pada peningkatan pasokan pupuk dan makanan di seluruh dunia, di samping bantuan yang ditargetkan untuk orang-orang yang paling miskin. 

Kepala Bank Dunia itu juga memperingatkan tentang "krisis dalam krisis" yang timbul dari ketidakmampuan negara-negara berkembang untuk membayar utang pandemi yang besar, di tengah kenaikan harga pangan dan energi. "Ini adalah prospek yang sangat nyata. Ini terjadi di beberapa negara, kita tidak tahu sejauh mana. Sebanyak 60% negara termiskin saat ini berada dalam kesulitan utang atau berisiko tinggi terjerat utang. kesusahan," katanya. “Kita harus khawatir dengan krisis utang, hal terbaik yang harus dilakukan adalah mulai sejak dini untuk bertindak lebih awal menemukan cara untuk mengurangi beban utang negara-negara yang memiliki utang yang tidak berkelanjutan, semakin lama Anda menunda, semakin buruk. adalah," tambahnya. 

 Pengakuan Presiden Bank Dunia bahwa kita harus mengkhawatirkan krisis utang negara berkembang, sangat signifikan. Kombinasi utang pandemi besar-besaran dengan kenaikan suku bunga, dan kenaikan harga benar-benar beracun. Pembicaraan di sela-sela pertemuan IMF dan Bank Dunia di sini adalah bahwa negara-negara kaya mengatakan kepada negara-negara berkembang untuk tidak khawatir tentang pinjaman untuk membelanjakan uang guna membantu menekan pandemi. Sekarang negara-negara itu bertanya-tanya apakah rekor utang ini akan dihapuskan. 

 Kelompok-kelompok kampanye sedang mempersiapkan mobilisasi selama perayaan utang pandemi. Tapi ada keheningan dari pemberi pinjaman negara kaya, sejauh ini. Dan ada dinamika yang sangat baru hari ini. Para bankir yang berhutang jumlah ini tidak lagi hanya di Barat. Cina sekarang, secara luas, berhutang sebanyak seluruh koleksi kreditur Barat yang dikenal sebagai Klub Paris. Bagaimana menanggapi seruan untuk keringanan pembayaran kembali pinjaman? Mr Malpass mengatakan tentang China: "Mereka memiliki aturan yang berbeda, misalnya, kontrak yang memiliki klausul non-disclosure, yang berarti Anda tidak dapat berbagi persyaratan dengan orang lain yang membuatnya sangat sulit untuk merestrukturisasi utang tersebut". 

 China juga telah mengamankan pinjamannya terhadap pelabuhan dan sumber daya alam. Sri Lanka adalah contohnya saat ini. Penguraian semua ini mungkin tidak teratur, dan dapat memiliki konsekuensi geopolitik yang signifikan. Awal bulan ini, PBB mengatakan bahwa perang Ukraina telah menyebabkan "lompatan raksasa" dalam harga pangan, karena mereka mencapai rekor tertinggi baru pada bulan Maret. Itu terjadi ketika perang memutus pasokan dari pengekspor minyak bunga matahari terbesar di dunia dan biaya alternatif naik. 

 Ukraina juga merupakan produsen utama sereal seperti jagung dan gandum yang harganya juga meningkat tajam. PBB mengatakan "perang di wilayah Laut Hitam menyebarkan kejutan melalui pasar biji-bijian dan minyak nabati". Indeks Harga Pangan PBB melacak komoditas makanan yang paling banyak diperdagangkan di dunia - mengukur harga rata-rata sereal, minyak sayur, susu, daging, dan gula. Harga makanan berada pada level tertinggi sejak rekor dimulai 60 tahun lalu, menurut indeks, setelah melonjak hampir 13% pada Maret, menyusul rekor tertinggi Februari. Harga komoditas pangan sudah berada di level tertinggi 10 tahun sebelum perang di Ukraina, menurut indeks, karena masalah panen global.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...