Selasa, 12 April 2022

Nepal membatasi impor karena cadangan mata uang asing merosot




Nepal telah membatasi impor barang-barang yang tidak penting - termasuk mobil, kosmetik dan emas - setelah cadangan mata uang asingnya turun.


            Itu terjadi karena penurunan pengeluaran pariwisata dan uang yang dikirim pulang oleh orang Nepal yang bekerja di luar negeri membantu menaikkan utang pemerintah. Sementara itu, gubernur bank sentral negara itu dicopot dari perannya pekan lalu. Menteri keuangan Nepal mengatakan dia "terkejut" masalah ini dibandingkan dengan krisis di Sri Lanka. Menurut bank sentral negara itu, Nepal Rastra Bank, cadangan mata uang asing turun lebih dari 16% menjadi 1,17 triliun rupee Nepal ($ 9,59 miliar; £ 7,36 miliar) dalam tujuh bulan hingga pertengahan Februari. 

Selama periode yang sama, jumlah uang yang dikirim ke Nepal oleh orang-orang yang bekerja di luar negeri turun hampir 5%. Narayan Prasad Pokharel, wakil juru bicara bank sentral, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa lembaga tersebut percaya bahwa cadangan mata uang asing negara itu "di bawah tekanan". "Sesuatu harus dilakukan untuk membatasi impor barang-barang non-esensial, tanpa mempengaruhi pasokan barang-barang penting," kata Pokharel. Dia menambahkan bahwa importir diizinkan membawa 50 "barang mewah" jika mereka membayarnya secara penuh. "Ini tidak melarang impor tetapi mengecilkan hati mereka," kata Pokharel. 

Pekan lalu, pemerintah Nepal mencopot gubernur bank sentral Maha Prasad Adhikari dari perannya, tanpa memberikan alasan atas keputusan tersebut. Utang pemerintah di Nepal telah meningkat menjadi lebih dari 43% dari produk domestik bruto, karena para pejabat meningkatkan pengeluaran untuk membantu meredam dampak ekonomi dari pandemi, kata kementerian keuangan Nepal, Senin. Kementerian juga mengatakan indikator kesehatan ekonomi negara itu "normal". "Namun karena adanya tekanan di sektor eksternal, beberapa langkah telah diambil untuk mengelola impor dan meningkatkan cadangan devisa," katanya dalam sebuah pernyataan. 

Sebelumnya pada hari itu, menteri keuangan Janardan Sharma mengatakan utang Nepal lebih rendah dari negara-negara lain di kawasan itu dan di tempat lain. Sharma mengatakan kepada wartawan: "Saya terkejut mengapa orang membandingkan dengan Sri Lanka". Negara kepulauan itu menghadapi krisis ekonomi paling serius sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948. Alex Holmes, ekonom pasar berkembang di firma riset Capital Economics juga mengatakan kepada BBC bahwa situasi di Nepal tampak "jauh lebih baik daripada di Sri Lanka".

Cadangan mata uang asing Nepal adalah dua kali lipat dari yang dianggap "minimal nyaman" dan utang pemerintah "tidak terlalu tinggi", kata Holmes. "Tentu saja pada akhirnya akan mundur jika defisit transaksi berjalan tidak menyempit," tambahnya. "Tapi krisis tampaknya tidak segera terjadi". Pekan lalu, Sri Lanka menunjuk kepala bank sentral baru dan hampir menggandakan suku bunga utamanya untuk membantu mengatasi lonjakan harga dan kekurangan barang-barang penting. 

Dalam beberapa pekan terakhir, para demonstran turun ke jalan-jalan di ibu kota Kolombo ketika rumah dan bisnis dilanda pemadaman listrik yang lama. Sri Lanka dihadapkan dengan kekurangan dan kenaikan inflasi setelah negara itu secara tajam mendevaluasi mata uangnya bulan lalu menjelang pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional mengenai bailout.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...