Senin, 11 April 2022

Inilah cara The Fed menaikkan suku bunga dapat membantu menurunkan inflasi, dan mengapa itu bisa gagal

 


            Seorang pelanggan berbelanja di sebuah toko kelontong pada 10 Februari 2022 di Miami, Florida. Departemen Tenaga Kerja mengumumkan bahwa harga konsumen melonjak 7,5% bulan lalu dibandingkan dengan 12 bulan sebelumnya, kenaikan tahun-ke-tahun tertajam sejak Februari 1982. 

Pandangan bahwa suku bunga yang lebih tinggi membantu mengatasi inflasi pada dasarnya adalah sebuah artikel kepercayaan, berdasarkan Injil penawaran dan permintaan ekonomi yang telah lama dipegang. Tapi bagaimana cara kerjanya? Dan apakah itu akan berhasil kali ini, ketika harga yang membengkak tampaknya setidaknya sebagian di luar jangkauan kebijakan moneter konvensional? Dilema inilah yang membuat Wall Street bingung dan pasar bergejolak. 

Pada saat-saat normal, Federal Reserve dipandang sebagai kavaleri yang datang untuk memadamkan harga yang melonjak. Tapi kali ini, bank sentral akan membutuhkan bantuan. “Bisakah The Fed menurunkan inflasi sendiri? Saya pikir jawabannya adalah 'tidak,'” kata Jim Baird, kepala investasi di Plante Moran Financial Advisors. 

“Mereka tentu dapat membantu mengendalikan sisi permintaan dengan suku bunga yang lebih tinggi. Tapi itu tidak akan menurunkan kapal kontainer, itu tidak akan membuka kembali kapasitas produksi di China, itu tidak akan mempekerjakan pengemudi truk jarak jauh yang kita butuhkan untuk membawa barang-barang ke seluruh negeri.” 

Namun, pembuat kebijakan akan mencoba untuk memperlambat ekonomi dan menekan inflasi. Pendekatannya bercabang dua: Bank sentral akan menaikkan suku bunga acuan jangka pendek sambil juga mengurangi lebih dari $8 triliun obligasi yang telah terkumpul selama bertahun-tahun untuk membantu menjaga agar uang tetap mengalir melalui perekonomian. 

 Di bawah cetak biru Fed, transmisi dari tindakan tersebut ke inflasi yang lebih rendah berjalan seperti ini: Tarif yang lebih tinggi membuat uang lebih mahal dan pinjaman kurang menarik. Itu, pada gilirannya, memperlambat permintaan untuk mengejar pasokan, yang sangat tertinggal selama pandemi. 

Kurangnya permintaan berarti pedagang akan berada di bawah tekanan untuk memotong harga untuk memikat orang agar membeli produk mereka. Efek potensial termasuk upah yang lebih rendah, penghentian atau bahkan penurunan harga rumah yang melonjak dan, ya, penurunan penilaian untuk pasar saham yang sejauh ini bertahan cukup baik dalam menghadapi inflasi yang melonjak dan dampak dari perang di Ukraina. . 

 "The Fed telah cukup berhasil meyakinkan pasar bahwa mereka mengawasi bola, dan ekspektasi inflasi jangka panjang telah terkendali," kata Baird. “Saat kami melihat ke depan, itu akan terus menjadi fokus utama. Ini adalah sesuatu yang kami amati dengan sangat cermat, untuk memastikan bahwa investor tidak kehilangan kepercayaan pada kemampuan [bank sentral] untuk menjaga inflasi jangka panjang.” 

Inflasi konsumen naik pada kecepatan tahunan 7,9% di bulan Februari dan mungkin melonjak pada kecepatan yang lebih cepat lagi di bulan Maret. Harga bensin melonjak 38% selama periode 12 bulan, sementara makanan naik 7,9% dan biaya tempat tinggal naik 4,7%, menurut Departemen Tenaga Kerja. Permainan ekspektasi Ada juga faktor psikologis dalam persamaan: Inflasi dianggap sebagai ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya. 

Ketika masyarakat berpikir biaya hidup akan lebih tinggi, mereka menyesuaikan perilaku mereka. Bisnis meningkatkan harga yang mereka tetapkan dan pekerja menuntut upah yang lebih baik. Siklus bilas dan ulangi itu berpotensi mendorong inflasi lebih tinggi lagi. Itu sebabnya pejabat Fed tidak hanya menyetujui kenaikan suku bunga pertama mereka dalam lebih dari tiga tahun, tetapi mereka juga telah berbicara keras tentang inflasi, dalam upaya untuk meredam ekspektasi masa depan. 

 Dalam nada itu, Gubernur Fed Lael Brainard – yang telah lama menjadi pendukung suku bunga yang lebih rendah – menyampaikan pidato Selasa yang mengejutkan pasar ketika dia mengatakan kebijakan perlu lebih ketat. Ini adalah kombinasi dari pendekatan ini - gerakan nyata pada suku bunga kebijakan, ditambah "panduan ke depan" tentang ke mana arahnya - yang diharapkan Fed akan menurunkan inflasi. 

 "Mereka memang perlu memperlambat pertumbuhan," kata Mark Zandi, kepala ekonom di Moody's Analytics. “Jika mereka mengambil sedikit tenaga dari pasar ekuitas dan spread kredit melebar dan standar underwriting menjadi sedikit lebih ketat dan pertumbuhan harga perumahan melambat, semua hal itu akan berkontribusi pada perlambatan pertumbuhan permintaan.

Itu adalah bagian penting dari apa yang mereka coba lakukan di sini, mencoba membuat kondisi keuangan sedikit diperketat sehingga pertumbuhan permintaan melambat dan ekonomi akan moderat.” Kondisi keuangan menurut standar historis saat ini dianggap longgar, meski semakin ketat. 

 Memang, ada banyak bagian yang bergerak, dan ketakutan terbesar pembuat kebijakan adalah bahwa dalam menekan inflasi mereka tidak menurunkan perekonomian lainnya pada saat yang bersamaan. “Mereka membutuhkan sedikit keberuntungan di sini. Jika mereka mendapatkannya, saya pikir mereka akan bisa melakukannya, ”kata Zandi. 

“Jika mereka melakukannya, inflasi akan moderat karena masalah sisi penawaran mereda dan pertumbuhan permintaan melambat. Jika mereka tidak dapat menahan ekspektasi inflasi, maka tidak, kita akan masuk ke skenario stagflasi dan mereka perlu menarik ekonomi ke dalam resesi.” (Perlu dicatat: Beberapa orang di The Fed tidak percaya ekspektasi itu penting. Buku putih yang dibahas secara luas oleh salah satu ekonom bank sentral itu sendiri pada tahun 2021 menyatakan keraguan tentang dampaknya, dengan mengatakan bahwa kepercayaan itu bertumpu pada “fondasi yang sangat goyah.”) Nuansa Volcker Orang-orang di sekitar selama serangan stagflasi serius terakhir, pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, mengingat dampak itu dengan baik. 

Dihadapkan dengan harga yang tidak terkendali, Ketua Fed saat itu Paul Volcker mempelopori upaya untuk mendongkrak suku bunga dana fed hingga hampir 20%, menjerumuskan ekonomi ke dalam resesi sebelum menjinakkan binatang inflasi. Tak perlu dikatakan, pejabat Fed ingin menghindari skenario seperti Volcker. Tetapi setelah berbulan-bulan bersikeras bahwa inflasi adalah "sementara," bank sentral yang terlambat sekarang dipaksa untuk mengetatkan dengan cepat. 

 "Apakah apa yang mereka rencanakan sudah cukup atau tidak, kami akan mengetahuinya tepat waktu," Paul McCulley, mantan kepala ekonom di raksasa obligasi Pimco dan sekarang menjadi rekan senior di Cornell, mengatakan kepada CNBC dalam wawancara hari Rabu. “Apa yang mereka katakan kepada kami adalah, jika itu tidak cukup, kami akan berbuat lebih banyak, yang secara implisit mengakui bahwa mereka akan meningkatkan risiko penurunan ekonomi. Tetapi mereka mengalami momen Volcker mereka. ” 

 Yang pasti, peluang resesi tampak rendah untuk saat ini, bahkan dengan inversi kurva imbal hasil sesaat yang sering menandakan penurunan. Salah satu kepercayaan yang paling banyak dipegang adalah bahwa pekerjaan, dan khususnya permintaan akan pekerja, terlalu kuat untuk menimbulkan resesi. 

Ada sekitar 5 juta lebih banyak lowongan pekerjaan sekarang daripada tenaga kerja yang tersedia, menurut Departemen Tenaga Kerja, yang mencerminkan salah satu pasar pekerjaan terketat dalam sejarah. Tetapi situasi itu berkontribusi pada lonjakan upah, yang naik 5,6% dari tahun lalu di bulan Maret. 

Ekonom Goldman Sachs mengatakan kesenjangan pekerjaan adalah situasi yang harus ditangani Fed atau risiko inflasi yang terus-menerus. Perusahaan mengatakan The Fed mungkin perlu menurunkan pertumbuhan produk domestik bruto ke kisaran tahunan 1% -1,5% untuk memperlambat pasar pekerjaan, yang menyiratkan tingkat kebijakan yang lebih tinggi daripada harga mata uang pasar - dan lebih sedikit ruang gerak untuk ekonomi untuk tip ke setidaknya penurunan yang dangkal. 

'Di situlah Anda mendapatkan resesi' Jadi ini adalah keseimbangan yang rumit bagi The Fed karena mencoba menggunakan persenjataan moneternya untuk menurunkan harga. Joseph LaVorgna, kepala ekonom untuk Amerika di Natixis, khawatir bahwa gambaran pertumbuhan yang goyah sekarang dapat menguji tekad The Fed. “Di luar resesi, Anda tidak akan menurunkan inflasi,” kata LaVorgna, yang merupakan kepala ekonom di Dewan Ekonomi Nasional di bawah mantan Presiden Donald Trump.

 “Sangat mudah bagi The Fed untuk berbicara keras sekarang. Tetapi jika Anda melakukan beberapa kenaikan lagi dan tiba-tiba gambaran ketenagakerjaan menunjukkan kelemahan, apakah Fed benar-benar akan terus berbicara keras?” LaVorgna mengamati pertumbuhan harga yang stabil yang tidak tunduk pada siklus ekonomi dan meningkat secepat produk siklus. Mereka juga mungkin tidak tunduk pada tekanan dari suku bunga dan meningkat karena alasan yang tidak terkait dengan kebijakan yang longgar. 

 "Jika Anda berpikir tentang inflasi, Anda harus memperlambat permintaan," katanya. “Sekarang kami memiliki komponen pasokan untuk itu. Mereka tidak bisa berbuat apa-apa tentang pasokan, itu sebabnya mereka mungkin harus menekan permintaan lebih dari biasanya. Di situlah Anda mendapatkan resesi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...