Senin, 25 April 2022

Powell mengatakan menjinakkan inflasi 'sangat penting', dan kemungkinan kenaikan 50 basis poin untuk Mei

 


        Ketua Federal Reserve Jerome Powell menegaskan tekad bank sentral untuk menurunkan inflasi dan mengatakan pada hari Kamis bahwa kenaikan suku bunga agresif mungkin dilakukan segera bulan depan. “Menurut pandangan saya, pantas untuk bergerak sedikit lebih cepat” untuk menaikkan suku bunga, kata Powell saat menjadi bagian dari panel Dana Moneter Internasional yang dimoderatori oleh Sara Eisen dari CNBC. “Saya juga berpikir ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk front-end loading setiap akomodasi yang dianggap tepat. ... 

Saya akan mengatakan 50 basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei.” Pernyataan Powell pada dasarnya memenuhi ekspektasi pasar bahwa Fed akan berangkat dari kenaikan 25 basis poin yang biasa dan bergerak lebih cepat untuk menjinakkan inflasi yang berjalan pada kecepatan tercepat dalam lebih dari 40 tahun. Basis poin sama dengan 0,01 poin persentase. Namun, seperti yang dikatakan Powell, penetapan harga pasar untuk kenaikan tarif menjadi agak lebih agresif. Ekspektasi untuk pergerakan 50 basis poin di bulan Mei naik menjadi 97,6%, menurut Alat FedWatch CME Group. 

Pedagang juga memperkirakan kenaikan tambahan yang setara hingga akhir tahun yang akan mengambil suku bunga dana fed, yang menetapkan tingkat pinjaman semalam untuk bank tetapi juga terkait dengan banyak instrumen utang konsumen, menjadi 2,75%. Saham juga jatuh, mengirim Dow industrials turun lebih dari 400 poin dan Nasdaq, dengan saham teknologi yang sensitif terhadap suku bunga, lebih rendah lebih dari 2%. Imbal hasil Treasury didorong lebih tinggi, dengan catatan benchmark 10-tahun terbaru di 2,9%. Pada pertemuan Maret, Fed menyetujui langkah 25 basis poin, tetapi para pejabat dalam beberapa hari terakhir mengatakan mereka melihat kebutuhan untuk bergerak lebih cepat dengan inflasi konsumen berjalan pada kecepatan tahunan 8,5%. 

 "Tujuan kami adalah menggunakan alat kami untuk mendapatkan permintaan dan penawaran kembali sinkron, sehingga inflasi bergerak turun dan melakukannya tanpa perlambatan yang berarti resesi," kata Powell. “Saya tidak berpikir Anda akan mendengar siapa pun di The Fed mengatakan bahwa itu akan langsung atau mudah. Ini akan sangat menantang. Kami akan melakukan yang terbaik untuk mencapai itu." “Sangat penting untuk mengembalikan stabilitas harga,” tambahnya. “Ekonomi tidak akan berjalan tanpa stabilitas harga.” 

 The Fed telah menolak menaikkan suku hingga 2021 meskipun inflasi berjalan jauh di atas target jangka panjang 2% bank sentral. Di bawah kerangka kebijakan yang diadopsi pada akhir 2020, The Fed mengatakan akan puas dengan membiarkan inflasi berjalan lebih panas dari biasanya demi mencapai pekerjaan penuh yang inklusif di seluruh demografi pendapatan, ras dan gender. 

Sampai beberapa bulan yang lalu, Powell dan pejabat Fed bersikeras bahwa inflasi adalah "sementara" dan akan menghilang karena faktor-faktor terkait pandemi Covid seperti rantai pasokan yang tersumbat dan permintaan barang yang terlalu besar daripada layanan mereda. 

Namun, Powell mengatakan ekspektasi itu "mengecewakan" dan The Fed harus mengubah arah. “Mungkin puncaknya [inflasi] sebenarnya pada bulan Maret, tetapi kami tidak tahu itu, jadi kami tidak akan mengandalkannya,” katanya. "Kami benar-benar akan menaikkan suku bunga dan secepatnya ke tingkat yang lebih netral dan kemudian itu benar-benar ketat ... jika itu ternyata tepat begitu kita sampai di sana." Ini akan menjadi pernyataan terakhir Powell sebelum pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal pada 3-4 Mei, yang menetapkan suku bunga. 

Dia adalah pejabat Fed terbaru yang mengatakan tindakan cepat diperlukan untuk menurunkan inflasi. Seiring dengan kenaikan suku bunga, The Fed diperkirakan akan segera mulai mengurangi jumlah obligasi yang dipegangnya. Neraca bank sentral sekarang mendekati $9 triliun, terutama terdiri dari Treasurys dan sekuritas yang didukung hipotek. 

Diskusi pada pertemuan Maret mengindikasikan The Fed pada akhirnya akan mengizinkan $95 miliar hasil dari obligasi yang jatuh tempo untuk bergulir setiap bulan. Powell mencatat bahwa selain inflasi yang merusak, ekonomi AS "sangat kuat" sebaliknya. 

Dia mencirikan pasar tenaga kerja sebagai "sangat ketat, secara historis begitu." Sebelumnya pada hari itu, dia merujuk mantan Ketua Fed Paul Volcker, yang berjuang melawan inflasi pada akhir 1970-an dan awal 1980-an dengan serangkaian kenaikan suku bunga yang akhirnya menyebabkan resesi. Volcker “tahu bahwa untuk menjinakkan inflasi dan memulihkan ekonomi, dia harus tetap berada di jalurnya,” kata Powell. Volcker Fed akhirnya mengambil suku bunga acuan menjadi hampir 20%; saat ini berada di kisaran antara 0,25% dan 0,50%.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...