Sabtu, 23 April 2022

Pemogokan dan penurunan peringkat IMF menggarisbawahi prospek ekonomi yang suram

Invasi Rusia ke Ukraina memicu protes karena pertumbuhan global dan upaya pembuatan kebijakan tergelincir .


        Christine Lagarde tiba di markas IMF di Washington, DC pada hari Rabu. Presiden Bank Sentral Eropa adalah salah satu         orang yang mengambil bagian dalam pemogokan

Saat delegasi Rusia bersiap untuk berbicara pada pertemuan G20 hari Rabu, menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari AS, UE, Inggris, dan Kanada bangkit dan keluar. Mereka tidak tinggal untuk mendengarkan apa yang dikatakan Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov, yang bergabung secara virtual, atau wakilnya Timur Maksimov, yang berada di dalam ruangan, maupun Elvira Nabiullina, kepala bank sentral Rusia, tentang ekonomi global. 

 Christine Lagarde men-tweet foto pengunjuk rasa yang tidak biasa ini di atrium besar gedung HQ2 IMF. "Kami mendukung #Ukraina dan melawan perang agresi Rusia," kata presiden Bank Sentral Eropa. Bahasa pedas dari pejabat keuangan yang biasanya sopan seperti Menteri Keuangan AS Janet Yellen, yang mengutuk “perang ilegal dan tidak beralasan Rusia melawan Ukraina”, menyoroti bagaimana invasi mendominasi pertemuan musim semi IMF dan Bank Dunia di Washington minggu ini. 

 Kristalina Georgieva, direktur pelaksana IMF, mengatakan pada beberapa kesempatan bahwa invasi tersebut merupakan "kemunduran besar" bagi ekonomi global, karena dana tersebut memangkas perkiraan untuk 2022 dari 4,4 persen yang diperkirakan baru-baru ini pada Januari menjadi 3,6 persen.


Pengaruh perang di Ukraina dalam menaikkan harga pangan dan energi akan menciptakan “bencana kemanusiaan” di banyak negara miskin, kata David Malpass, kepala Bank Dunia, sementara departemen stabilitas fiskal dan keuangan IMF memperingatkan tekanan utang di antara negara-negara miskin. karena mereka menghadapi badai inflasi yang meningkat, pertumbuhan yang lebih rendah, dan suku bunga AS yang lebih tinggi. 

 Ukraina akan kehilangan 35 persen dari produksi tahun ini dan meminta lebih banyak bantuan untuk mengatasi krisis anggarannya. Dibutuhkan $5 miliar per bulan untuk tiga bulan ke depan hanya untuk menjaga negara tetap berjalan. Georgieva mendesak negara-negara kaya untuk meningkatkan dan menyediakan dana yang dibutuhkan.

 “Menimbun lebih banyak utang di atas utang yang sudah mereka bawa dalam lingkungan pendapatan yang berkurang tajam dan pengeluaran yang meningkat secara signifikan adalah tidak bijaksana,” katanya.



Meskipun Rusia hanya menyumbang 2,7 persen dari ekonomi global, menjadi jelas minggu ini bahwa kemunculannya kembali sebagai negara paria akan merusak kerja sama global. G20, yang memiliki sedikit aturan formal dan bertindak sebagai toko pembicaraan yang berharga di antara ekonomi terbesar dunia, sepenuhnya terhalang oleh partisipasi berkelanjutan Rusia dan pemogokan oleh negara-negara barat. 

 Ia tidak dapat menerbitkan komunike diskusinya, meninggalkan Indonesia — yang memimpin kelompok itu tahun ini — dalam posisi yang tidak menyenangkan mencoba untuk membicarakan pencapaian kepresidenannya pada saat kepahitan dan pemogokan. Ini memuncak dalam momen paling nyata selama konferensi pers pasca-pertemuan ketika Sri Mulyani Indrawati, menteri keuangan Indonesia, mengakui bahwa diskusi telah diadakan "dalam keadaan yang menantang", hanya untuk dibantah oleh Febrio Kacaribu, kepala badan kebijakan fiskal negara. , yang mengatakan “semangat kolaborasi dan multilateralisme benar-benar terlihat selama pertemuan”. 

 Hanya sedikit yang percaya G20 sekarang memenuhi tagihannya sebagai "forum utama untuk kerjasama ekonomi internasional". G7 ingin mengeluarkan Rusia dari diskusi ini dan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan AS, Jepang, Jerman, Prancis, Inggris, Italia dan Kanada “menyesali partisipasi Rusia dalam forum internasional, termasuk pertemuan G20, IMF dan Bank Dunia. minggu ini". 

 Penolakan Rusia untuk berbohong juga berarti badan pengatur IMF, Komite Moneter dan Keuangan Internasional, tidak dapat menyetujui komunike. Direktur pelaksana IMF memiliki sedikit kemajuan untuk ditunjukkan dari diskusi dan negosiasi minggu ini. Dalam konferensi pers penutupan Georgieva, dia berbicara tentang “hasil yang sangat konkret dari pertemuan kami”, menyoroti kesepakatan untuk membentuk Kepercayaan Ketahanan dan Keberlanjutan di IMF untuk membantu negara-negara miskin membiayai tantangan jangka panjang, seperti transisi ke energi bersih. 

Satu-satunya masalah adalah kesepakatan untuk membentuk mekanisme pembiayaan ini sebenarnya terjadi pada Oktober lalu. Alih-alih menyuarakan perjanjian pajak global 2021 OECD dalam pernyataannya kepada IMF, organisasi internasional itu nyaris tidak menyebutkannya karena tenggat waktu sudah tergelincir. “Kerangka umum” komunitas internasional untuk mengatasi tekanan utang dengan menyatukan semua kreditur sektor publik dan swasta hampir tidak berfungsi karena, seperti yang dikatakan Georgieva, “tidak ada proses dan jadwal yang jelas dan mapan”. 

 Namun, Georgieva berbicara mewakili banyak orang dengan mengatakan bahwa meskipun IMF tidak dapat menerbitkan pernyataan yang memerlukan kesepakatan konsensus, invasi Rusia telah meningkatkan, bukannya mengurangi, kebutuhan akan kerjasama internasional dalam masalah ekonomi. “Sebagian besar anggota melihat krisis ini sebagai bukti bahwa kita harus bekerja sama, membandingkan catatan tentang kebijakan [dan] menemukan cara di mana kita dapat bertindak dalam solidaritas,” katanya. Masa depan pembuatan kebijakan ekonomi mungkin terletak pada pengelompokan regional untuk kerjasama daripada forum global. 

 Pierre-Olivier Gourinchas, kepala ekonom IMF, menyoroti konsekuensi dari langkah semacam itu, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Financial Times: “Jika kita menjadi dunia dengan banyak blok yang berbeda, kita harus membatalkan banyak ekonomi terintegrasi yang kita telah membangun dan rantai pasokan yang telah kami bangun . . . dan membangun sesuatu yang lain yang lebih sempit [dan] lebih kecil cakupannya.” “Akan ada penyesuaian biaya [dan] akan ada kerugian efisiensi dan itu dapat menyebabkan peningkatan biaya unit karena hal-hal tidak dilakukan seefisien sebelumnya,” tambahnya. 

 “Jika kita berada di dunia di mana kita memiliki blok yang berbeda, maka saya tidak tahu persis bagaimana [IMF] dapat berfungsi. Apakah itu menjadi institusi yang bekerja untuk satu blok tetapi tidak untuk yang lain? Bagaimana cara kerjanya di berbagai belahan dunia? Ini tentu bukan sesuatu yang diinginkan di banyak bidang.”

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...