Jumat, 29 April 2022

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

 


Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri Lanka KOLOMBO, Sri Lanka — Sherry Fonseka bergabung dengan jutaan orang pada tahun 2019 dalam memilih Presiden Gotabaya Rajapaksa, seorang ahli strategi militer yang kampanye brutalnya membantu mengakhiri perang saudara 30 tahun di Sri Lanka 10 tahun sebelumnya. 

Sekarang dia adalah satu dari ribuan yang, selama berminggu-minggu, telah memprotes di luar kantor presiden, menyerukan Rajapaksa dan saudaranya, Mahinda, yang adalah perdana menteri, untuk mengundurkan diri karena memimpin negara itu ke dalam krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaannya dari Inggris pada tahun 1948. . Dengan pulau yang hampir bangkrut, Fonseka, yang memiliki bisnis garmen kecil di ibu kota, Kolombo, terpaksa menghabiskan tabungannya sendiri untuk membayar gaji 30 karyawannya. Tapi dia tahu dia akan segera harus melepaskan mereka dan jelas tentang siapa yang harus disalahkan. 

 "Kami semua mengira kami membuat keputusan yang benar (memilih Rajapaksa), tetapi kami menyadari bahwa kami salah. Kami harus memiliki tulang punggung untuk memberi tahu orang-orang, dan dunia, bahwa kami melakukan kesalahan," katanya. Dalam beberapa pekan terakhir, protes meletus di seluruh negeri menuntut agar Rajapaksa mundur. Protes tersebut menyoroti kejatuhan dramatis Rajapaksa dari dinasti politik paling kuat di Sri Lanka dalam beberapa dasawarsa ke sebuah keluarga yang berusaha mempertahankan kekuasaan. 

Terlepas dari tuduhan kekejaman selama perang saudara, Gotabaya dan Mahinda, yang sebelumnya adalah presiden, tetap menjadi pahlawan bagi banyak mayoritas Buddha-Sinhala di pulau itu dan tertanam kuat di puncak politik Sri Lanka sebelum pemberontakan oleh pendukung sebelumnya seperti Fonseka. "Pendulum telah berayun dari 'ini semua tentang Rajapaksa, mereka adalah orang-orang yang menyelamatkan negara ini', menjadi 'karena Rajapaksa, negara ini sekarang hancur,'" kata Harsha de Silva, seorang ekonom dan anggota parlemen oposisi. 

Pengakuan kesalahan yang langka 

Kehancuran ekonomi Sri Lanka berlangsung cepat dan menyakitkan. Impor segala sesuatu mulai dari susu hingga bahan bakar telah anjlok, menyebabkan kelangkaan makanan yang mengerikan dan pemadaman listrik yang bergilir. 

Orang-orang terpaksa mengantri berjam-jam setiap hari untuk membeli kebutuhan pokok. Para dokter telah memperingatkan akan kekurangan obat-obatan penyelamat jiwa di rumah sakit, dan pemerintah telah menangguhkan pembayaran utang luar negeri sebesar $7 miliar yang jatuh tempo tahun ini saja. 

 "Rajapaksa, seperti gurita, telah memegang setiap aspek kehidupan publik di Sri Lanka," kata de Silva. "Mereka telah menjalankannya seolah-olah itu adalah kerajaan mereka. Mereka berharap dan mereka melakukannya -- begitulah adanya dan orang-orang bersama mereka." Presiden Rajapaksa telah membela pemerintahnya, sebagian menyalahkan pandemi dan perang Rusia di Ukraina. "Krisis ini tidak dibuat oleh saya," katanya dalam pidato bulan lalu, menambahkan bahwa pemerintahnya bekerja keras untuk mencari solusi. 

Mereka termasuk mendekati Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia untuk meminta bantuan, setelah berulang kali meminta bantuan. Tetapi ketika para pengunjuk rasa mendidih, presiden dan perdana menteri telah mengubah kebijaksanaan dalam beberapa pekan terakhir. 

Mereka telah mengakui kesalahan yang mereka buat yang memperburuk krisis, seperti menerapkan larangan berumur pendek tahun lalu untuk mengimpor pupuk kimia yang merugikan petani dan mengakui bahwa mereka seharusnya mencari dana talangan lebih cepat. 
 
Biksu Buddha berpengaruh telah mendesak Rajapaksa untuk membentuk pemerintahan sementara di bawah perdana menteri baru, menandakan penurunan lebih lanjut dalam citra keluarga sebagai pelindung 70% mayoritas Buddha-Sinhala di negara itu. Beberapa pengamat mengatakan terlalu dini untuk mengukur seberapa banyak dukungan untuk Rajapaksa telah jatuh di antara basis garis keras mereka, tetapi bagi banyak orang tanggapan mereka terlalu sedikit dan terlalu terlambat. 

 “Sekarang ada pengakuan di seluruh pemerintah atas beberapa kesalahan langkah, tetapi itu adalah salah satu yang menimbulkan kerugian besar bagi rakyat,” kata Bhavani Fonseka, peneliti senior di Center for Policy Alternatives yang berbasis di Kolombo. 

  Pemotongan pajak memacu penurunan peringkat kredit 

Rajapaksa adalah keluarga pemilik tanah yang kuat yang selama beberapa dekade mendominasi pemilihan lokal di distrik pedesaan selatan mereka, sebelum naik ke pucuk pimpinan politik nasional pada 2005 ketika Mahinda terpilih sebagai presiden. 

Dia tetap berkuasa hingga 2015, mengawasi berakhirnya perang saudara melawan pemberontak etnis Tamil pada 2009, sebelum kalah dari oposisi yang dipimpin oleh mantan ajudannya. Bom bunuh diri yang menewaskan 290 orang pada Minggu Paskah tahun 2019 membuka jalan bagi kembalinya Rajapaksa, kali ini ketika Gotabaya meluncurkan kampanye nasionalis bernada tinggi yang menunjukkan kemarahan dan kekecewaan terhadap pemerintah sebelumnya atas serangan tersebut. 

Dia bersumpah untuk kembali ke nasionalisme yang kuat yang telah membuat keluarganya populer dengan mayoritas Buddhis, dan juga untuk membawa negara keluar dari kemerosotan ekonomi dengan pesan stabilitas dan pembangunan. Pariwisata telah turun tajam setelah serangan bom dan Sri Lanka sangat membutuhkan untuk meningkatkan pendapatan guna melayani banyak pinjaman luar negeri untuk proyek infrastruktur yang heboh. 

Beberapa melibatkan uang Cina dan ditugaskan di bawah kepresidenan saudara laki-lakinya, tetapi gagal menghasilkan keuntungan, malah menagih utang. Hanya beberapa hari dalam masa kepresidenannya, Rajapaksa mendorong pemotongan pajak terbesar dalam sejarah Sri Lanka untuk memacu pengeluaran bahkan ketika para kritikus memperingatkan bahwa itu akan mengecilkan keuangan pemerintah. Menurut Nishan de Mel, direktur eksekutif Verit√© Research, basis pajak Sri Lanka turun 30%. 

 "Ketika Anda melakukan sesuatu seperti itu, Anda memiliki semacam analisis internal atau dokumen yang menunjukkan mengapa pemotongan ini dapat membantu perekonomian. Tidak ada yang seperti itu," kata de Mel. Langkah tersebut memicu hukuman langsung dari pasar global karena kreditur menurunkan peringkat Sri Lanka, membuatnya tidak mungkin untuk meminjam lebih banyak uang karena cadangan devisanya terus menyusut. Kemudian virus corona menyerang, semakin menghancurkan pariwisata karena utang semakin membengkak. 

 Kelas menengah turun ke jalan dalam protes 

Analis mengatakan tanggapan Rajapaksa terhadap tantangan ekonomi menggarisbawahi keterbatasan politik orang kuat mereka dan hampir monopoli keluarga mereka dalam pengambilan keputusan, sangat bergantung pada militer untuk menegakkan kebijakan dan mengesahkan undang-undang untuk melemahkan lembaga independen. 

Tiga anggota keluarga Rajapaksa lainnya berada di Kabinet sampai awal April, ketika Kabinet mengundurkan diri secara massal sebagai tanggapan atas protes. "Seluruh ideologi politik dan kredibilitas mereka berada dalam krisis serius," kata Jayadeva Uyangoda, seorang ilmuwan politik veteran. Tetapi banyak yang takut bahwa segala sesuatunya hanya akan menjadi lebih buruk sebelum membaik. 

Oposisi yang terpecah dan lemah tanpa mayoritas di Parlemen telah membuat Rajapaksa tetap berkuasa. Sebuah bailout IMF bisa melihat langkah-langkah keras mengintensifkan kesulitan bagi orang-orang sebelum ada bantuan. Sementara itu, fokus tetap pada protes, yang menarik orang lintas etnis, agama dan kelas. 

Untuk pertama kalinya, kelas menengah Sri Lanka turun ke jalan dalam jumlah besar, kata Uyangoda. Mereka termasuk Wijaya Nanda Chandradewa, yang bergabung dengan kerumunan di luar kantor presiden pada hari Sabtu. Seorang pensiunan pegawai pemerintah, Chandradewa mengatakan dia jatuh cinta pada janji Rajapaksa untuk membangun kembali Sri Lanka yang dirusak oleh pemboman tahun 2019. 

 "Dia mengatakan akan ada satu negara dan satu hukum - sekarang tidak ada hukum maupun negara," kata Chandradewa, menambahkan bahwa satu-satunya pilihan sekarang adalah Rajapaksa mundur. "Dia menunjukkan kepada kita sebuah negeri dongeng dan menipu kita dan menyesatkan kita," katanya. "Kami harus memperbaiki kesalahan kami dan membangun sistem untuk membawa pemimpin yang tepat."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...