Kamis, 28 April 2022

Xi China menyerukan belanja infrastruktur 'habis-habisan' untuk menyelamatkan ekonomi

 


China akan memulai belanja infrastruktur baru dalam upaya untuk memperbaiki ekonomi yang mendekati titik puncaknya karena penguncian Covid. Presiden Xi Jinping mengatakan pada pertemuan para pejabat ekonomi senior Selasa bahwa "upaya habis-habisan" harus dilakukan untuk meningkatkan konstruksi guna meningkatkan permintaan domestik dan mendorong pertumbuhan. Dia mengatakan bahwa infrastruktur negara itu masih "tidak sesuai" dengan kebutuhan pembangunan dan keamanan nasional, menurut Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah. 

Xi menyerukan lebih banyak proyek dalam transportasi, energi dan pemeliharaan air, serta fasilitas baru untuk superkomputer, komputasi awan, dan kecerdasan buatan. Dia tidak merinci berapa banyak yang direncanakan China untuk dibelanjakan pada dorongan infrastruktur baru. Menurut statistik pemerintah terbaru, investasi infrastruktur sudah meningkat 8,5% pada kuartal pertama 2022 dari tahun sebelumnya. 

Komentar Xi - yang jarang menetapkan rencana ekonomi terperinci, menyerahkannya kepada Perdana Menteri Li Keqiang - menunjukkan bahwa Beijing semakin khawatir tentang prospek pertumbuhan negara yang memburuk, dan mundur pada kebijakan yang telah diremehkan dalam beberapa tahun terakhir. mengurangi tekanan pada keuangan pemerintah daerah dan mendorong pertumbuhan melalui konsumsi. Tetapi penguncian Covid telah membawa ekonomi terbesar kedua di dunia itu "mendekati titik puncaknya," tulis analis Société Générale awal pekan ini. 



Pembatasan ketat di Shanghai dan kota-kota besar Cina lainnya hanyalah pukulan terbaru. China sudah merasakan dampak kemerosotan real estat dan tindakan keras terhadap perusahaan swasta. Pengangguran mencapai level tertinggi 21 bulan di bulan Maret. Sejumlah bank investasi telah memangkas perkiraan mereka untuk pertumbuhan China dalam sebulan terakhir. Dan Dana Moneter Internasional pekan lalu mengatakan pihaknya memperkirakan pertumbuhan 4,4% tahun ini, turun dari perkiraan sebelumnya 4,8%, mengutip risiko dari kebijakan ketat nol Covid di Beijing. Ini jauh di bawah perkiraan resmi China sekitar 5,5%.

"Pertemuan [Selasa] menunjukkan kepada kami bahwa pembuat kebijakan China semakin menyadari hambatan pertumbuhan yang kuat dari pembatasan Covid dan penurunan properti yang berkelanjutan, dan dengan demikian menjadi lebih bertekad untuk meningkatkan langkah-langkah pelonggaran kebijakan," tulis analis Goldman Sachs. Rabu. Analis Citi, sementara itu, percaya bahwa investasi infrastruktur China kemungkinan akan melonjak sebesar 8% pada tahun 2022, lebih tinggi tajam dari peningkatan 0,4% yang terlihat pada tahun 2021. 

"Dorongan infrastruktur itu nyata," tulis mereka pada hari Rabu dalam sebuah catatan. "Titik balik untuk tindakan kebijakan nyata mungkin telah tiba, dan stimulus kemungkinan akan datang lebih jelas dari akhir Q2." Ini bukan satu-satunya langkah yang dibuat oleh pembuat kebijakan China minggu ini untuk menenangkan saraf dan mendorong pertumbuhan. Pada hari Senin, People's Bank of China memangkas jumlah bank devisa yang harus dimiliki sebagai cadangan menjadi 8% dari 9%. 

Langkah ini akan secara efektif meningkatkan pasokan dolar di pasar, dan para analis secara luas percaya bahwa keputusan itu dimaksudkan untuk membendung penurunan cepat dalam yuan. Mata uang China telah melemah dengan cepat dalam beberapa hari terakhir, jatuh ke level terendah sejak November 2020, karena meningkatnya kasus Covid-19 di Beijing memicu kekhawatiran bahwa ibu kota China dapat bergabung dengan Shanghai dan kota-kota besar lainnya yang terkunci. Saham China juga merosot lebih dalam ke pasar bearish awal pekan ini, dengan Shanghai Composite Index turun 21% sepanjang tahun ini, menjadikannya pasar dengan kinerja terburuk kedua di dunia setelah Rusia, menurut data dari Refinitiv Eikon
 


Kekalahan pasar terjadi karena China tetap bertekad untuk mempertahankan pembatasan Covid yang ketat meskipun harga ekonominya mahal. Pusat keuangan dan manufaktur Shanghai telah dikunci selama sekitar satu bulan, memaksa bisnis tutup dan memperburuk gangguan rantai pasokan global. Beijing memulai pengujian massal pada hari Senin untuk 21 juta penduduknya untuk menahan wabah "cepat dan ganas", kata juru bicara pemerintah kota.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...