Rabu, 24 Januari 2018

Pakistan bisa menjadi ekonomi terbesar ke 16 pada tahun 2050: PwC

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- KARACHI: Perekonomian Pakistan bisa menjadi yang terbesar ke-16 pada tahun 2050 berdasarkan produk domestik bruto (PDB) pada paritas daya beli (PPP), kata sebuah laporan yang disiapkan oleh PricewaterhouseCoopers (PwC), sebuah jaringan layanan profesional multinasional yang berkantor pusat di London dan mempertimbangkan di antara Auditor `Big Four`.Ini berarti negara tersebut akan menyusul Italia dan Kanada, yang saat ini berada di peringkat 12 dan 17.Laporan tersebut, berjudul `Pandangan Panjang - Bagaimana Perubahan Urutan Ekonomi Global pada tahun 2050` dan dirilis lebih awal ini bulan, diproyeksikan sejumlah pasar baru muncul mengambil panggung.Negara-negara berkembang seperti Indonesia, Brazil dan Meksiko cenderung lebih besar daripada Inggris dan Prancis, katanya.

Berita Ekonomi Asia -- Tabel yang ditambahkan pada laporan tersebut mengindikasikan bahwa berdasarkan PPP, Pakistan akan naik dari posisi 24 saat ini (dengan PDB di PPP sebesar $ 988bn) ke posisi 20 ($ 1.87tr) pada tahun 2030 dan ke 16 ($ 4.2tr) pada tahun 2050.Dalam hal PDB pada nilai tukar pasar riil (MER), ekonomi Pakistan diproyeksikan meningkat dari posisi 28 ($ 284 miliar) pada saat ini menjadi 27 pada tahun 2030 ($ 776 miliar) dan sampai 19 ($ 2.8tr) pada tahun 2050.GDP di PPP menyesuaikan perbedaan tingkat harga di seluruh negara dan memberikan yang lebih baik ukuran volume barang dan jasa yang dihasilkan dalam suatu perekonomian.Sebaliknya, GDP di MER memberikan ukuran yang lebih baik dari nilai barang dan jasa yang dihasilkan dalam suatu ekonomi dan mengubah PDB suatu negara dalam mata uang nasional menjadi dolar AS berdasarkan pasar saat ini.

Berita Ekonomi Asia -- nilai tukar, katanya.Cina telah melampaui Amerika Serikat untuk menjadi ekonomi terbesar di dunia dalam istilah PPP, kata laporan tersebut.India saat ini berada di posisi ketiga dan diproyeksikan akan menyalip AS pada 2050.France tidak akan lagi berada di antara 10 ekonomi terbesar di dunia atas dasar ini, dengan Inggris berada di posisi ke-10, sementara Indonesia bisa naik ke posisi ke-4."Pada tahun 2050, enam dari tujuh ekonomi terbesar di dunia bisa menjadi negara berkembang saat ini dalam istilah PPP sesuai dengan proyeksi kami,"Kata laporan tersebut.Penemuan laporan tersebut memproyeksikan bahwa ekonomi dunia bisa lebih dari dua kali lipat pada tahun 2050.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan asumsi kebijakan ramah pertumbuhan secara luas, pasar negara berkembang akan terus menjadi mesin pertumbuhan ekonomi global.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...