Rabu, 24 Januari 2018

Pakistan Menunjukkan Perbaikan pada Laporan Daya Saing Global 2015 - 2016 dari Forum Ekonomi Dunia

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- Pakistan Menunjukkan Perbaikan pada Laporan Daya Saing Global 2015 - 2016 dari Forum Ekonomi Dunia.Pakistan menunjukkan perbaikan tiga peringkat dengan mencapai posisi 126, dibandingkan dengan 129 pada 2014 di antara 140 negara.(Scorecard Pakistan di GCR 2015 - 2016) Pemerintah gagal memperbaiki peraturan badan untuk tata pemerintahan yang lebih efektif dan efisien di negara ini.Korupsi menduduki puncak sebagai faktor paling bermasalah dalam berbisnis di Pakistan.

Berita Ekonomi Asia -- 30 September 2015 - Islamabad, PK - Kegagalan untuk merangkul reformasi struktural jangka panjang yang meningkatkan produktivitas dan membebaskan bakat kewirausahaan melemahkan kemampuan ekonomi global untuk memperbaiki standar kehidupan, untuk memecahkan tingkat pengangguran yang terus-menerus tinggi dan menghasilkan ketahanan yang memadai untuk kemerosotan ekonomi di masa depan, demikian ke The Global Competitiveness Report 2015-2016, yang dirilis hari ini.Laporan tersebut merupakan penilaian tahunan terhadap faktor-faktor yang mendorong produktivitas dan kemakmuran di 140 negara.Edisi tahun ini menemukan sebuah corhubungan antara negara-negara yang sangat kompetitif dan yang telah bertahan baik dalam krisis ekonomi global atau segera melakukan pemulihan dari negara tersebut.Kegagalan, terutama oleh pasar negara berkembang, untuk meningkatkan daya saing sejak resesi menunjukkan guncangan masa depan terhadap ekonomi global dapat memiliki konsekuensi yang dalam dan berlarut-larut.

Berita Ekonomi Asia -- Pakistan telah menunjukkan ketahanan dalam memperbaiki indikator ekonomi makro di pilar kebutuhan dasar, sementara pilar untuk peningkatan efisiensi, inovasi dan kecanggihan telah menunjukkan kelemahan selama satu tahun terakhir.Amir Jahangir "Keuntungannya signifikan, namun kelemahan institusional telah menghambat kemajuan Pakistan untuk mencapai potensi sebenarnya.Sebagian besar institusi telah menunjukkan kemerosotan dalam kinerja dan peringkat mereka kecuali beberapa, "kata Amir Jahangir, Chief Executive Officer, Mishal Pakistan, Partner Institute of Global Competitiveness and Benchmarking Network, World Economic Forum..Pada dua belas pilar Global CompetitiIndeks Thailand terbatas sebagai berikut; Institusi 119, Infrastruktur 117, Lingkungan Makroekonomi 128, Pendidikan dasar dan kesehatan 127, Pendidikan dan pelatihan yang lebih tinggi 124, Efisiensi pasar barang 116, Efisiensi pasar kerja 132, Efisiensi pasar keuangan 99, kesiapan teknologi 113, Ukuran pasar 28, Kecanggihan bisnis 86 dan Inovasi 89 Pemerintah telah berhasil memperbaiki peraturan pemerintah dari 103 pada tahun 2014 menjadi 86 mengesankan pada tahun 2015.

Berita Ekonomi Asia -- Pakistan juga memperbaiki keseimbangan anggaran pemerintah secara umum sebagai persentase dari PDB dengan memperbaiki 28 peringkat dan mengamankan posisi ke-106.Sementara indikator untuk kualitas sistem pendidikan (75) telah meningkat, ketersediaan akses Berita Ekonomi Asia di sekolah telah memburuk menjadi 103 tahun ini dari tahun 89 pada tahun 2014.Ini menandakan adanya kesenjangan antara beberapa sistem pendidikan yang ada di negara ini.Pakistan juga mendapat keuntungan dari peluncuran 3G dan 4G di sektor telekomunikasi, di mana negara tersebut membaikn indikator investasi dan investasi asing langsung oleh 13 peringkat dan berada di peringkat 77 di antara 140 negara.

Berita Ekonomi Asia -- Demikian pula indikator untuk pengadaan produk teknologi maju pemerintah telah menunjukkan peningkatan pada peringkat 46, dari 98 pada tahun 2014 menjadi 52 pada tahun 2015.Gambar 1: Kinerja Pakistan pada Indeks Daya Saing Global 2015 - 2016 dari Forum Ekonomi Dunia Independensi Yudisial memiliki kehilangan peringkat 67 tahun lalu menjadi 82 pada tahun 2015.Pemerintah telah menunjukkan sikap pilih kasih yang lebih besar dalam keputusan pejabat pemerintah yang berada di peringkat 101 tahun ini, di mana Pakistan kehilangan 26 peringkat.Di bawah efisiensi pasar barang, Pakistan kehilangan peringkat 16 yang kuat, di mana tingkat dominasi pasar, yang mengukur karakteristik aktivitas perusahaan telah berubah dari 71 di tahun 2014 menjadi 110 pada tahun 2015.

Berita Ekonomi Asia -- Demikian pula kinerja Komisi Persaingan mengenai efektivitas anti-monopoli Pakistan.kebijakan telah berubah dari buruk menjadi terburuk 85 pada tahun 2014 menjadi 106 pada tahun 2015.Demikian pula kinerja Biro FederalPendapatan (FBR) juga mengalami penurunan, dengan indikator utama menunjukkan kinerja buruk selama setahun terakhir; beban prosedur bea cukai telah berada di peringkat 111 tahun ini dibandingkan dengan 87 pada tahun 2014.Demikian pula berbagai badan pengatur telah menunjukkan indikator tata kelola yang lemah, kehilangan peringkat ke pasar negara berkembang lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Akuntan Jenderal Pakistan dengan kekuatan kekuatan akuntansi dan pelaporan telah turun dari peringkat 90 pada tahun lalu menjadi 117 pada tahun 2015.Komisi Sekuritas dan Bursa Efek Pakistan, yang berhasil dalam beberapa tahun terakhir terbukti lemah dan tidak efektif untuk satu tahun terakhir, karena kehilangan 42 peringkat, SECP berada di peringkat 93 dibandingkan dengan 71 pada tahun 2014 di antara 140 regulator bursa keamanan di seluruh dunia.Tempat pertama di peringkat GCI, untuk tahun ketujuh berturut-turut, pergi ke Swiss.Kinerja kuatnya di semua 12 pilar indeks menjelaskan ketahanannya yang luar biasa selama krisis dan guncangan berikutnya.

Berita Ekonomi Asia -- Singapura tetap berada di pla 2ce dan Amerika Serikat ke-3.Jerman meningkat satu tempat ke posisi 4 dan Belanda kembali ke tempat kelima yang digelar tiga tahun lalu.Jepang (6) dan Hong Kong SAR (7) mengikuti, keduanya stabil.Finlandia jatuh ke posisi 8 - posisi terendahnya - diikuti oleh Swedia (9).

Berita Ekonomi Asia -- Inggris mengumpulkan 10 besar ekonomi paling kompetitif di dunia.Indeks Daya Saing Global 2015-2016 Tingkatan Di antara anggota Asosiasi Asia Selatan untuk Kerjasama Regional (SAARC) India memimpin pada tanggal 55, diikuti oleh Sri Lanka (ke-68, lima).Nepal (ke-100, dua), Bhutan (105, dua), Bangladesh (107, dua), dan Pakistan (126, tiga) peringkat 100 atau di bawahnya.Meskipun tahun lalu semua negara SAARC kecuali Bhutan membukukan keuntungan kecil, sejak 2007 hanya Nepal yang berhasil maju secara signifikan (14 tempat menguat); Pakistan kehilangan 34 tempat selama periode tersebut dan India, meskipun melompati 16 tempat tahun ini, masih berada di peringkat tujuh tak lebih rendah dari pada 2007.Daya Saing Indeks Daya Saing Global (GCI) Laporan ini juga menemukan hubungan erat antara daya saing dan kemampuan ekonomi dalam memelihara, menarik, memberi pengaruh dan mendukung bakat.

Berita Ekonomi Asia -- Negara-negara dengan peringkat teratas semuanya sesuai dengan baik dalam hal ini.Tetapi di banyak negara, terlalu sedikit orang yang memiliki akses terhadap pendidikan dan pelatihan berkualitas tinggi, dan pasar tenaga kerja tidak cukup fleksibel.Global Competitiveness Report 2015-2016 diluncurkan pada saat yang sangat penting bagi ekonomi global.Di satu sisi, pembangunan ekonomi ditandai oleh "normal baru" tingkat pengangguran yang lebih tinggi, pertumbuhan produktivitas yang rendah, dan pertumbuhan ekonomi yang rendah yang masih dapat tergelincir oleh ketidakpastian seperti ketegangan geopolitik, jalan masa depan pasar negara berkembang, harga energi, dan perubahan mata uang Di sisi lain, perkembangan terakhir lainnya menunjukkan janji besar - apa yang disebut revolusi industri keempat dan cara konsumsi yang baru seperti ekonomi bersama dapat menyebabkan gelombang inovasi signifikan lainnya.ons yang mendorong pertumbuhan.

Berita Ekonomi Asia -- Pada saat yang sama, di seluruh negara kita menyaksikan pembuatan kebijakan ekonomi semakin terpusat pada masyarakat dan tertanam dalam tujuan masyarakat secara keseluruhan.Revolusi industri keempat adalah memfasilitasi bangkitnya industri dan model ekonomi yang sama sekali baru dan penurunan cepat Klaus Schwab lainnya.Agar tetap kompetitif dalam lanskap ekonomi baru ini, akan memerlukan penekanan lebih besar daripada sebelumnya pada pendorong utama produktivitas, seperti bakat dan inovasi, "kata Klaus Schwab, Pendiri dan Ketua Eksekutif Forum Ekonomi Dunia."Pertumbuhan normal dari pertumbuhan produktivitas yang lambat merupakan ancaman serius bagi ekonomi global dan secara serius mempengaruhi kemampuan dunia untuk mengatasi tantangan utama seperti pengangguran dan ketidaksetaraan pendapatan.

Berita Ekonomi Asia -- Cara terbaik untuk mengatasi hal ini adalah agar para pemimpin memprioritaskan reformasi dan investasi di bidang-bidang seperti inovasi dan pasar tenaga kerja; Ini akan membebaskan bakat kewirausahaan dan memungkinkan modal manusia berkembang, "kata Xavier Sala-i-Martin, Profesor Ekonomi di Universitas Columbia.Berbagi ini: Facebook Twitter WhatsApp Tumblr LinkedIn Google Reddit Pinterest Seperti ini: Like Loading ...Related .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...