Selasa, 30 Juli 2019

Biaya pengembangan energi terbarukan di Asia Tenggara melalui alat pemetaan baru

Berita Ekonomi Asia -- Untuk mewujudkan tujuan regional menghasilkan 23% energi dari energi terbarukan dalam waktu enam tahun, data dan analisis yang berkualitas diperlukan untuk mendukung keputusan investasi yang dibuat oleh negara-negara anggota dari Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).Salah satu analisis semacam itu telah menggunakan aplikasi pemetaan baru untuk memvisualisasikan biaya pengembangan proyek tenaga surya dan angin di wilayah tersebut.Dalam apa yang disebut sebagai perkiraan spasial pertama dari biaya menghasilkan listrik dari matahari dan angin di negara-negara ASEAN, Menjelajahi Peluang Energi Terbarukan di Negara-Negara Asia Tenggara Tertentu: Sebuah Analisis Geospasial dari LCOE Angin Skala Utilitas dan Laporan PV Solar memberikan wawasan tentang peran kualitas sumber daya energi terbarukan dan faktor-faktor lain mungkin berperan dalam biaya pembangkitan.Analisis, yang dikembangkan oleh Badan Pengembangan Internasional AS dan Laboratorium Energi Terbarukan Nasional A.S menemukan potensi besar untuk skala utilitas, pengembangan surya dan angin darat di seluruh Asia TenggaraSebuah.

Berita Ekonomi Asia -- Studi ini menemukan potensi kapasitas matahari melebihi 41 TW - 59.386 TWh setiap tahun - dan angka kapasitas angin mencapai 1,8 TW.Menurut temuan, biaya PV akan berkisar dari $ 64 hingga $ 246 / MWh dan biaya angin $ 42-221 / MWh.Untuk menghitung kelayakan ekonomi dari pengembangan sumber daya tersebut, laporan tersebut menggunakan Alat Pemetaan Biaya Energi yang baru dikembangkan.Aplikasi ini memberikan wawasan tentang peran yang dimainkan oleh faktor-faktor seperti kualitas sumber daya energi terbarukan, biaya instalasi, operasi tetap dan biaya pemeliharaan, utang dan depresiasi.

Berita Ekonomi Asia -- Biaya listrik tenaga surya regional Dalam skenario 'potensi teknis sedang' dalam laporan ini, biaya listrik rata-rata (LCOE) untuk tenaga surya berkisar antara $ 64 / MWh ($ 0,064 / kWh) di Vietnam hingga lebih dari $ 200 / MWh di Indonesia.Nilai LCOE terendah terlihat di Vietnam, Burma, Thailand dan Kamboja, dengan biaya pembangkit listrik tenaga surya minimum masing-masing sekitar $ 64, $ 70, $ 80, dan $ 82 / MWh.Variasi terjadi akibat energi matahariy kualitas sumber daya ditambah asumsi nilai ekonomi (inflasi dan tarif pajak) dan teknologi-ekonomi (biaya instalasi dan operasi dan pemeliharaan) untuk masing-masing negara.LCOE yang lebih tinggi di Indonesia sebagian besar berasal dari asumsi biaya pemasangan PV di negara ini.

Berita Ekonomi Asia -- Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 4 di bawah ini, total potensi, kapasitas terpasang solar di sepuluh negara anggota ASEAN memiliki LCOE maksimum $ 246 / MWh - sesuai dengan faktor kapasitas minimum 10% di wilayah sekitar 42 TW.LCOE minimum yang diamati adalah $ 64 / MWh dan median $ 111 / MWh.Di tingkat negara, peluang potensial terbesar - dengan LCOE kurang dari $ 150 / MWh dan lahan yang sesuai untuk proyek PV - adalah Thailand (dengan potensi kapasitas kumulatif 10.538 GW) diikuti oleh Myanmar (7.717 GW) dan Kamboja (3.198 GW) .Hambatan tersebut tercermin oleh potensi biaya pemasangan PV yang tinggi di Brunei, Indonesia dan Filipina, dan dalam biaya operasi dan pemeliharaan yang tinggi di Vietnam.

Berita Ekonomi Asia -- Alat pemetaan yang digunakan untuk menghitungNilai-nilai ini bertujuan untuk mendukung para pembuat keputusan dalam Berita Ekonomi Asia target energi terbarukan, mengembangkan kebijakan yang memungkinkan dan memobilisasi investasi sektor swasta dan dapat terbukti sangat berguna di kawasan ASEAN.Tujuan ASEAN untuk menghasilkan 23% energi dari energi terbarukan pada tahun 2025 dianggap layak.Dalam Analisis Pasar Energi Terbarukan tahun lalu: laporan Asia Tenggara, Badan Energi Terbarukan Internasional menemukan target dapat dicapai asalkan kebijakan yang lebih baik dan kerangka kerja investasi ditetapkan.Kebijakan regional saat ini menunjukkan pangsa energi terbarukan dalam total pasokan energi primer akan melonjak hingga tepat di bawah 17% pada tahun 2025, dari kurang dari 10% pada tahun 2014, studi itu menemukan.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...