Selasa, 30 Juli 2019

Investasi di Negara-negara Asia Tenggara

Berita Ekonomi Asia -- Negara-negara Asia Tenggara dijadwalkan untuk mengambil alih tugas yang sulit dan kotor untuk memproses plastik dari Cina.Pekerjaan padat karya untuk mengambil bal sampah plastik untuk dipecah, dibersihkan, dipisahkan menjadi resin yang berbeda dan akhirnya dibuat menjadi pelet yang siap untuk dibentuk kembali menjadi produk baru sekarang diharapkan jatuh ke wilayah ini.Ini mengikuti keputusan China untuk berhenti mengimpor bahan limbah plastik berkualitas rendah dari Barat dan Jepang.Malaysia, Vietnam, Indonesia dan Thailand telah menarik investor Cina di sektor daur ulang plastik selama setahun terakhir, ingin mengisi kekosongan yang tersisa di China, kata pejabat industri.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagian besar belum mengembangkan sistem pengumpulan daur ulang domestik mereka sendiri, tetapi akses mereka ke tenaga kerja murah dan dekat dengan industri manufaktur Cina bekerja dalam mendukung mereka.Tidak dapat mengirim limbah plastik mereka ke Cina, Inggris dan Amerika Serikat sekarang cenderung meningkatkan kapasitas daur ulang domestik mereka dalam upaya mengurangi ekspor.Tapi industry Pejabat mengatakan ini bisa memakan waktu bertahun-tahun dan mungkin masih belum cukup.Sampah plastik yang ditolak oleh Cina mungkin akan berakhir di Malaysia dan Asia Tenggara.

Berita Ekonomi Asia -- - Filepis Dihadapkan dengan meningkatnya tumpukan limbah plastik, banyak perusahaan Inggris dan AS yang membakar sebagian dari mereka untuk pemulihan energi atau mengirimkan bahan-bahan tersebut ke tempat pembuangan sampah, tetapi kedua metode ini akan menjadi bencana bagi lingkungan, mereka memperingatkan.Data awal dari Biro Daur Ulang Internasional (BIR) yang berbasis di Brussels menunjukkan impor limbah plastik ke Asia Tenggara sudah meningkat dengan cepat.BIR memperkirakan bahwa impor tahunan plastik bekas ke Malaysia melonjak menjadi 475.000 ton pada 2017 dari 288.000 ton pada 2016.Impor Vietnam naik 62% menjadi 525.000 ton untuk 2017, sementara Thailand dan Indonesia masing-masing menunjukkan peningkatan hingga 117% dan 65%.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, industri khawatir bahwa banjir sampah plastik yang tidak diatur ke negara-negara ini dapat menyebabkan masalah yang sama seperti yang dialami di Cina - termasukpenyelundupan ilegal sampah yang dibuang begitu saja di tempat pembuangan sampah.Untuk menghindari hal ini, pejabat industri mendesak negara-negara Asia Tenggara untuk memperketat peraturan kesehatan dan keselamatan, sehingga mereka dapat memantau dengan benar plastik apa yang masuk ke negara mereka, dan menghentikan praktik ilegal.Kampanye Greenpeace Asia Timur, Liu Hua ingin melihat perusahaan menggunakan lebih sedikit kemasan dalam jangka panjang, tetapi untuk sekarang, pemerintah Asia Tenggara harus memperkuat kontrol lingkungan untuk membatasi penyebaran limbah kimia berbahaya.- Reuters Selanjutnya kita melihat bagaimana kita dapat memikirkan kembali cara kita menggunakan, membuat, mendaur ulang dan membuang plastik.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...